Kesombongan adalah kualiti peribadi, yang ditunjukkan dalam sikap acuh tak acuh seseorang terhadap pendapat dan perasaan orang lain, kecenderungan untuk meletakkan dirinya melebihi semua yang lain dan keperluan mereka. Satu perkara penting dalam mendefinisikan keangkuhan adalah untuk menunjukkan sikap menghina, sikap, tanpa rasa hormat kepada orang lain, yang menyatakan dirinya secara lisan (kata-kata ridicule dan penghinaan) dan non-verbal (ekspresi muka atau tidak menghiraukan).

Psikologi menganggap kualiti keangkuhan seseorang sebagai kategori yang terbentuk dalam proses pembangunan, di bawah pengaruh faktor pendidikan dan sosial, tetapi kadang kala ia membawa kepada keanehan perkembangan psikologi dan trauma psikologi yang diterima. Mencerminkan keangkuhan proses yang berlaku dalam ego, dan dibentuk berdasarkan harga diri, persepsi sifat peribadi mereka, tetapi, malangnya, tidak dalam perspektif objektif.

Apa itu

Kesombongan orang muncul sebagai akibat dari persepsi yang menyimpang dari keperibadian mereka sendiri, apabila merit atau pencapaian yang paling sedikit dianggap sebagai sangat penting atau relevan. Prisma persepsi tentang sumbangan sendiri sangat dipecahkan sehingga seseorang melukis pelaksanaan urusan harian dan bahkan tugas-tugas tahap kerumitan rata-rata sebagai pencapaian yang diyakini oleh seluruh dunia.

Kekurangan harga diri dan penilaian tahap orang lain membawa kepada hakikat bahawa orang yang sombong menganggap dirinya lebih berjaya, layak, cerdas dan cantik daripada pada kenyataannya. Sebagai perbandingan dengan orang lain, kesombongan menimbulkan sikap bahawa setiap orang tidak layak dan cacat, walaupun petunjuk objektif mengatakan sebaliknya. Terdapat tudung yang aneh di hadapan seseorang yang tidak membenarkan untuk memberi respons yang secukupnya kepada apa yang sedang berlaku, yang menyedari manifestasi negatif yang lain terhadap keperibadian, seperti kecenderungan untuk menjadi kasar, sombong dan sia-sia, dan, pada organisasi mental yang lebih halus, ke arah ketegangan, egoisme, keinginan untuk memanipulasi.

Walaupun sifat-sifat utama kesombongan adalah pelanggaran harga diri dan aspek tingkah laku terhadap tindak balas sosial, penyebab pandangan dunia yang sombong adalah pendidikan. Insentif orangtua, tentu saja, mestilah hadir di mana-mana pendidikan, kerana mereka membentuk keyakinan dan keupayaan untuk menangani kesukaran hidup selanjutnya, tetapi dengan pujian berlebihan timbul tindak balas.

Kanak-kanak, yang sering dipuji, dan menggunakan kata-kata, di mana dia dipanggil yang terbaik atau dibandingkan dengan orang lain, membentuk keyakinan terhadap eksklusiviti peribadinya sendiri, terutamanya apabila ibu bapa cuba bersorak atau menggantikannya dengan beberapa fungsi komunikasi lain. Kenyataan yang lebih baik dari para penatua dari realiti adalah, kurang mencukupi harga diri kanak-kanak itu, sejak dari zaman kanak-kanak seseorang diajar untuk memandang orang lain sebagai awalnya tidak layak atau lebih rendah. Untuk mengelakkan perkembangan sedemikian, memuji atau memarahi seorang anak hanya perlu untuk tindakan yang dilakukan, dengan jelas menonjolkan tindakannya, sambil tidak menilai orang itu.

Secara idealnya, kualiti ini hanya untuk persepsi sendiri yang salah terhadap seseorang, untuk yang lain ia adalah pengalaman negatif. Kesombongan juga mempunyai kesan negatif terhadap tahap perkembangan umum seseorang, keperibadiannya dan sfera kognitif. Motivasi hampir hilang sepenuhnya, kerana tidak masuk akal dalam mengejar sesuatu, mengingati diri anda untuk menjadi yang paling berjaya. Semakin lama seseorang hidup dalam keadaan keangkuhan, semakin besar permasalahan kegawatan emosi awal, kerana realiti selalu mengembalikan semula semulajadi hal-hal. Pada saat-saat sedemikian, orang menghadapi impotensi mereka sendiri, tidak penting, kemunduran dan ciri-ciri lain dari kemunduran dan pendapat yang salah tentang diri mereka sendiri. Kami perlu menyusun semula model interaksi kami dan meminta pertolongan dari orang-orang yang walaupun salam dianggap tidak layak. Seseorang boleh mengubah keadaan tepat pada waktunya jika dia mengarahkan dirinya dalam tanda-tanda keangkuhan.

Tanda-tanda kesombongan

Perwujudan keangkuhan adalah kekurangan keupayaan seseorang untuk melihat bakat, pencapaian dan kualiti yang layak dari orang lain. Juga mengalami keupayaan untuk melihat tindakan yang dilakukan oleh orang lain, bantuan, ulasan yang menguntungkan atau pengampunan kesilapan.

Tanda keangkuhan adalah ketidakupayaan untuk menilai semua yang dilakukan oleh orang lain untuk seseorang, apa-apa sumbangan diambil untuk diberikan, dan selain itu, mereka yang menghabiskan waktu mereka boleh membuat tuntutan kekurangan atau kelajuan yang tidak mencukupi. Pada masa yang sama, orang yang sombong tidak merasakan apa-apa hutang moral atau kegiatan - ini adalah sejenis parasit, yang menganggap dirinya luar biasa, hanya boleh menerima.

Adalah mungkin untuk meningkatkan kecurigaan dan sensitiviti, yang disebabkan oleh fakta bahawa orang di sekeliling anda mula membuat komen tentang kesombongan atau ketidaksempurnaan penilaian. Semakin tahap kesombongan yang semakin meningkat, lebih sering seseorang mula berfikir bahawa masyarakat meremehkannya - ini menyebabkan bukan sahaja penghinaan dengan penarikan dan pengasingan, tetapi juga menimbulkan pelbagai konflik. Ketidakupayaan untuk menahan kritikan dan tanggungjawab - ciri utama personaliti sombong. Semua masalah adalah untuk menyalahkan orang lain, selalu ada penjelasan untuk membenarkan kesalahan mereka sendiri.

Orang yang sombong menghindari pertanyaan, percaya bahawa ini adalah tanda kejahilan dan demonstrasi keperluan mereka untuk membantu orang lain. Keperluan untuk meninggalkan reputasi untuk kelalaian kekal tinggi sehingga seseorang memilih untuk kekal tanpa maklumat yang diperlukan, walaupun ia mengalami bahaya yang nyata. Ia datang kepada pilihan yang tidak masuk akal apabila tidak ada peluang dalaman untuk bertanya cara di tempat yang tidak dikenali atau meminta pelayan untuk memberitahu tentang kepakaran hidangan di restoran baru. Pada masa yang sama, satu-satunya motivasi ialah walaupun orang asing tidak mengesyaki ketidakcekapan dalam situasi di mana fenomena kekurangan orientasi di kawasan yang tidak diketahui adalah normal.

Di samping takut menunjukkan ketidaktahuan seseorang, terdapat ketidakmampuan untuk mengakui kesilapan, untuk menerima pandangan orang lain. Kadang-kadang ketakwaan dalam menegakkan pendapat seseorang membawa kepada akibat-akibat buruk jika seseorang menduduki kedudukan kepimpinan atau aktivitinya berkaitan dengan bekerja dengan orang. Kebiasaan dan keberanian diri tidak membenarkan ucapan maaf. Walaupun seseorang bersetuju dengan tekanan yang serius dari kedudukan orang lain, dia akan menunjukkan rasa tidak puas hati dan berdiam diri dalam mengakui kesilapannya.

Peningkatan egoisme dan cinta perhatian menampakkan diri dalam pemulihan mesyuarat umum dan persidangan atau bahkan di kalangan rakan-rakan. Orang semacam itu bertujuan memastikan bahawa hanya dia bercakap, tanpa mengambil kira tahap kepentingan orang lain dalam ucapannya dan dengan kepekaan hypertrophied terhadap gangguan atau ucapan. Orang itu sendiri tidak dapat mendengar pembicara, semua maklumat itu seolah-olah tidak penting, bodoh atau tidak bernilai perhatian, oleh itu gangguan dan ketidakupayaan mudah untuk membenamkan diri dalam cerita pengulas adalah kerap.

Berkomunikasi dengan orang jelas bukan bulatannya yang menyebabkan kerengsaan yang berlebihan, ditunjukkan oleh semua cara yang ada. Toleransi tidak wujud, seperti pendapat bahawa mana-mana orang adalah orang yang unik. Di sini juga penghinaan langsung, jenaka kejam dan buli mungkin.

Rasa keunggulan memprovokasi pameran kebanggaan seperti ketiadaan tanda-tanda asas kesopanan dan pendidikan, sebagai contoh, untuk menyambut seseorang ketika mereka bertemu pertama atau meminjamkan tangan. Satu mendapat perasaan batin yang diri sendiri begitu penting dan luar biasa yang semua orang harus memperhatikannya dan menyapa hal pertama, jika tidak, peningkatan kepentingan diri diciptakan dengan mengabaikan orang lain.

Masalah kesombongan

Masalah keangkuhan adalah sangat penting bukan hanya dengan orang itu sendiri, tetapi secara amnya sosial, kerana komunikasi dalam nada yang sama tidak membawa manfaat, kesenangan, pembangunan, tetapi, sebaliknya, hanya memburukkan kesadaran psikologi diri masyarakat terdekat. Bukan sahaja kawan-kawan dengan cepat berpaling daripada keperibadian seperti itu, tetapi juga kenalan-kenalan dangkal mula berpura-pura dilihat untuk pertama kalinya. Pemahaman profesional, sokongan dan suasana mesra juga tidak boleh dihadapi oleh seseorang yang merawatnya dengan konsisten, dan kadang-kadang meremehkan orang lain. Kehidupan peribadi mungkin menyerupai berjalan di "ladang rumput" atau tidak hadir sepenuhnya.

Keangkuhan menghalang komunikasi yang normal, sama, dan sehingga seseorang yang tidak percaya diri tidak mengerti kesilapannya, hanya ada individu yang menjadi mangsa dalam lingkaran batinnya. Kecenderungan untuk mengorbankan, mengurangkan harga diri membuat orang mencari pengesahan rendah diri mereka di luar, dan kemudian orang yang menganggap dirinya dewa, sepenuhnya menyadari gambaran mereka di dunia. Pada masa yang sama, persekutuan ini tidak boleh dipanggil tidak harmoni atau produktif, tetapi hanya menguatkan ciri-ciri merosakkan masing-masing.

Masalah persaudaraan intrapersonal adalah bahawa seseorang masih berusaha menipu dirinya dalam keasyikannya. Malah, mekanisme bawah sedar untuk menilai realiti berfungsi dengan baik, dan suara dalaman selalu mengingatkan seseorang tentang kekurangannya. Peringatan yang lebih kerap dan lebih kuat, semakin sengit orang membuat penghinaan terhadap orang lain, kerana inilah satu-satunya cara untuk mengubah realiti yang ada padanya. Selagi orang yang harmoni akan melihat kekurangannya sendiri, dan mencari jalan untuk mengatasinya, mengembangkan sifat-sifat baru, orang yang sombong akan mencari kelemahan pada orang lain atau sengaja memfitnah reputasi seseorang secara ilusi mengangkat.

Dalam keadaan ketika hidup menghadapi orang yang sombong dengan kenyataan, ketidakberdayaannya yang sebenarnya, dia sangat kecewa, pada saat-saat semacam itu mungkin jatuh ke arah lain yang melampau. Seseorang sangat menyedari bahawa semua pencapaian dan kualiti yang baiknya hanyalah buah imaginasinya dan mula merendahkan diri, sekali lagi tidak melihat realiti. Sekiranya keadaan tidak terungkap sedemikian rupa untuk menunjukkan keadaan sebenar, maka risiko penilaian semula moral, fizikal dan kemungkinan lain meningkat. Ini diikuti oleh projek-projek yang gagal, hubungan yang rosak, keletihan umum, krisis intrapersonal.

Contoh dari kesusasteraan dan kehidupan

Subjek kesombongan sering hadir dalam kehidupan, jadi ia tidak dapat dielakkan menjadi jalan cerita untuk kesusasteraan dan panggung wayang. Terdapat keangkuhan berdasarkan pembahagian sosial, dan ia ditunjukkan oleh contoh yang relevan. Sebagai contoh, pada mesyuarat seorang lelaki boleh memanggil projek yang kompleks dan berbayar, dengan alasan ia akan menghadapi lebih baik dengan kehadiran wanita yang bodoh terlebih dahulu. Keangkuhan kelas ditunjukkan dalam keengganan untuk menghadiri mana-mana institusi. Sebagai contoh, seseorang yang mengenal pasti dirinya sebagai golongan elit mungkin menyukai kedai kopi yang berlebihan, memilih restoran, dan seorang seniman yang buruk dapat mengelakkan kelab-kelab yang mahal dan megah, dengan alasan bahawa pembangunan yang tidak layak dan rohani tetap di tempat-tempat ini.

Sikap sombong dihadapi oleh guru berhubung dengan para pelajar, apabila bukannya mendengar sudut pandang yang termuda, untuk memahami masalah dan perbezaan pandangan, guru memilih untuk mendorong kedudukannya dengan otoritas. Ketua organisasi besar, terutama yang baru dilantik, mempunyai keangkuhan yang ditujukan kepada semua orang. Pekerja yang telah melakukan pekerjaan mereka dengan baik selama beberapa dekad menjadi tidak cekap, dan saudara mara dan anak-anak tiba-tiba harus mematuhi kehendak apa pun.

Kesombongan dapat dijumpai di mana nampaknya tidak ada sebab untuknya. Pendandan rambut akan dilihat dengan adil pada seorang pelanggan yang tidak memahami prinsip memotong, walaupun pada hakikatnya dia berjaya di kawasan lain. Penjual di pasaran boleh mengkritik rasa seorang wanita bangsawan, dan menetapkan contohnya sendiri, tanpa mempertimbangkan pendapatnya dan memerlukan nasihat. Yang lebih sempit pandangan orang itu, semakin rendah tahap kesedaran umumnya, lebih mungkin perkembangan sikap sombong dan kedudukan jalannya adalah sangat tepat.

Masalah sosial semacam itu banyak dipertimbangkan dalam kesusasteraan klasik, terutamanya dalam Chekhov dan Dostoevsky. Reaksi dari watak-watak tidak selalu digambarkan oleh keangkuhan, tetapi mungkin terdapat gambaran tentang sikap sombong, ketidakpastian dalam perselisihan, kekecewaan dalam kedudukan mereka, kekurangan kepekaan terhadap pendapat orang lain, kedudukan, negara.

Tonton video itu: Khotbah Pdt Gilbert Lumoindong: Kesombongan (Disember 2019).

Загрузка...