Psikologi dan Psikiatri

Berfikir orang kaya dan miskin

Banyak orang miskin yang bermimpi untuk menjadi kaya, mereka membuat usaha yang luar biasa, mereka mengambil pekerjaan tambahan, mereka hilang sepanjang hari di tempat kerja, mereka bermain loteri. Tetapi pada akhirnya, semua usaha sia-sia, keputusan yang dijangkakan tidak berlaku, dan orang-orang, kecewa, meyakinkan diri mereka bahawa orang kaya hanya perlu dilahirkan. Malah, setiap orang boleh mencapai kemerdekaan kewangan. Rahsia kejayaan orang kaya terletak pada psikologi pemikiran, yang sangat berbeza dari pemikiran orang miskin di jalanan.

Pemikiran adalah tahap tertinggi kognisi manusia, serta proses kognisi dunia nyata, di sekelilingnya, yang asasnya adalah pendidikan. Aktiviti kognitif manusia adalah fungsi otak. Tingkah laku dan aktiviti mana-mana orang (miskin atau bebas kewangan) dikaitkan dengan pemikiran, dan istilah "fikiran" difahami bermaksud proses pemikiran, serta ciri-cirinya.

Teori tentang asal usul dan kehadiran pemikiran dalam individu dibahagikan kepada dua kumpulan.

Wakil-wakil dari kumpulan pertama yakin bahawa kebolehan intelektual tidak berubah dan semula jadi. Penyokong kumpulan kedua percaya bahawa kemampuan mental dapat berkembang dalam proses kehidupan. Adalah ditubuhkan bahawa aktiviti kognitif mana-mana orang bergantung kepada pengaruh alam sekitar luaran dan perkembangan dalaman individu.

Setelah ditangani secara khusus dengan definisi pemikiran, seseorang boleh meneruskan strategi pemikiran orang kaya dan miskin.

Jika anda bertanya, maka setiap orang ingin memperbaiki keadaan kewangan mereka, tetapi sangat kerap ini hanya keinginan yang mudah, contohnya, orang sering membuat permintaan peribadi berkaitan dengan kesejahteraan kewangan pada Tahun Baru. Tetapi mereka tidak melakukan apa-apa secara khusus, dan keinginan untuk mencapai manfaat material juga berakhir, dan sebelum ia bermula.

Tidak mudah untuk memikirkan pemikiran seseorang yang kaya, sejak dari ibu bapa filipina yang miskin zaman kanak-kanak kecil menetapkan stereotaip kemiskinan mereka. Pada ketika ini, anda perlu bekerja pada setiap individu dan percaya kepada diri sendiri, keupayaan dan kejayaan kewangan anda.

Ramai orang miskin menganggap wang menjadi jahat, sedangkan yang kaya, sebaliknya, menimbulkan kemiskinan terhadap kejahatan. Orang yang mudah, miskin sejak zaman kanak-kanak "meletakkan" maklumat ke dalam kepala mereka bahawa individu yang bebas dari segi kewangan pada mulanya sangat bertuah dalam hidupnya atau mereka datang dengan cara yang tidak adil. Oleh itu, ramai yang sememangnya tidak digalakkan oleh pilihan pengayaan ini, yang takut akan kutukan masyarakat.

Jutawan berkaitan dengan wang dengan lebih mudah, memahami bahawa ketersediaan wang tidak menjamin kebahagiaan, tetapi mereka pasti memudahkan kehidupan, menjadikannya lebih selesa.

Orang-orang miskin menilai egoisme dengan naif, tetapi egoisme yang kaya adalah disebabkan kebaikan. Individu bebas kewangan cuba untuk membuat diri mereka lebih bahagia tanpa berpura-pura bahawa mereka bersedia untuk menyelamatkan planet ini. Mereka berazam seperti ini, saya akan membantu diri sendiri, anak saya untuk menjadi "di kakiku", setelah mendapat pendidikan, dan selepas itu saya akan membantu anak-anak yatim. Pendekatan egois ini sering mengganggu orang. Mereka tidak faham bahawa pada mulanya mereka perlu menjaga diri mereka, dan kemudian membantu orang lain.

Orang-orang miskin berdegil percaya kepada loteri, dan orang kaya hanya bergantung pada kekuatan diri. Walaupun orang biasa berdoa bahawa nombor bertuah mereka menang, individu bebas kewangan menyelesaikan masalah bermasalah, memperoleh wang daripadanya.

Orang yang mudah biasanya menunggu inspirasi untuk turun ke atasnya atau apabila dia menerima "pendelik ajaib" dari bosnya dan kemudiannya mula bekerja dengan berbuah. Oleh itu, dengan jangkaan menolak, seluruh kehidupan sering tidak berguna.

Orang biasa mahu mendapatkan pelajaran, dan orang kaya mencari pengetahuan khusus dan luar biasa. Kebanyakan individu yang bebas dari segi kewangan tidak mempunyai pendidikan tinggi, dan mereka telah mencapai keadaan mereka akibat pengetahuan khusus yang diperoleh dan perkhidmatan dan produk yang berkaitan.

Orang biasa adalah sandera pemikiran linier dan keliru percaya bahawa setelah menerima ijazah induk dan kemudian ijazah kedoktoran, mereka pasti akan mengambil jalan menuju kewujudan yang layak.

Tetapi untuk kepribadian yang kaya, proses itu sendiri tidak penting, bagi mereka hasilnya adalah penting. Bagi mereka, pendidikan itu sendiri adalah bunyi kosong, hanya pengetahuan tertentu yang penting, yang membantu mencapai matlamat.

Orang-orang miskin sering mengingat kenangan, tetapi orang kaya hidup di masa depan. Orang kaya menjadi bebas dari segi kewangan kerana mereka hidup dengan idea mereka, memproyeksikan idea-idea ini ke masa depan.

Pemikiran orang miskin sering difikirkan pada tahun-tahun terbaiknya. Ini menyumbang kepada kemunculan mood depresinya dan ketiadaan keinginan untuk cuba mengubah sesuatu dalam kehidupan.

Orang miskin menghargai wang melalui prisma emosi, dan orang kaya berfikir dengan dingin dan secara logik mengenai wang. Mereka tahu nilai wang, tetapi mereka menyifatkannya sebagai alat penting yang memberikan peluang baru.

Orang biasa (berpendidikan, bijak, berjaya) dengan mudah boleh menjadi orang yang menyedihkan yang gila takut kehilangan tahap keselesaan yang sedia ada, kerana dia mengaitkan wang dengan cara memelihara taraf hidupnya yang sedia ada.

Kebanyakan orang miskin membuat wang kerana mereka tidak menyukainya, tetapi orang kaya melakukan apa yang mereka suka atau berbuat baik.

Psikologi pemikiran orang miskin terhadap orang yang agak kaya adalah salah, sebagai contoh, untuk orang biasa nampaknya personaliti kewangan bebas bekerja sepanjang masa. Dan sebenarnya, mereka menjadi seperti itu, melakukan apa yang mereka suka secara peribadi, selalunya ini dibantu oleh semangat mereka, yang mula membawa duit yang baik di masa depan.

Orang yang sederhana telah diajar sejak zaman kanak-kanak yang bekerja adalah perlu untuk membuat wang, dan mereka boleh diperolehi dengan melakukan hanya tenaga kerja intelektual atau fizikal. Ia tidak mudah untuk mengubah psikologi minda lelaki miskin.

Orang-orang miskin, takut kecewa, menetapkan tahap sasaran yang rendah untuk diri mereka sendiri, tetapi kepribadian yang kaya menetapkan matlamat yang tidak dapat dicapai untuk diri mereka sendiri.

Pakar psikologi percaya bahawa adalah perlu untuk menyuarakan dan menulis matlamat yang realistik, jika tidak, akan ada kekecewaan dalam kemampuan mereka untuk mencapai apa yang mereka inginkan dan seseorang akan menjadi tertekan. Dan paradoks adalah tepat sekali, matlamat yang tidak realistik, sebagai contoh, cara menjadi kaya, dapat menjadi realistis.

Orang miskin berfikir bahawa untuk memperoleh keadaan mereka perlu melakukan sesuatu, orang kaya tahu bahawa mereka perlu menjadi seorang profesional dalam kerja mereka.

Orang biasa, untuk menjadi kaya, menumpukan pada tindakan konkrit, manakala yang kaya dengan amalan, menganalisis kegagalan dan kejayaan mereka sendiri, cenderung menjadi orang yang "bertuah melalui kehidupan", sambil memahami bahawa mereka bernasib baik kepada mereka yang bernasib baik.

Orang kaya tidak suka menggunakan wang mereka. Ia dipercayai secara meluas di kalangan orang miskin bahawa ia pada mulanya diperlukan untuk mendapatkan wang. Dan orang yang ingin menjadi kaya, jangan teragak-agak untuk membiayai usaha mereka dengan mengorbankan orang lain. Mereka tidak mengganggu mereka yang wang mereka melabur dalam pelaksanaan projek (peribadi atau dana pelabur dan bank). Bagi mereka, persoalan utama adalah sama ada ia bernilai melabur sama sekali, tidak kira sama ada ia membeli perniagaan orang lain, pelaburan, percubaan untuk mencipta perniagaan anda sendiri dari awal.

Orang mudah berfikir bahawa logik dan angka memindahkan pasaran, tetapi orang kaya dengan jelas menyedari bahawa ketamakan dan emosi, khususnya ketakutan, memerintah semua orang. Pengetahuan tentang intipati manusia adalah dinasihatkan untuk meletakkan dalam ramalan dan pengiraan mereka - inilah negeri yang dibuat.

Orang biasa sering hidup di luar kemampuan mereka, tetapi orang kaya menghabiskan lebih sedikit daripada yang mereka boleh. Orang kaya membuat perbelanjaan dengan ketara kurang daripada yang mereka mampu, tanpa sedar membataskan diri mereka sendiri, kerana mereka memperoleh begitu banyak sehingga mereka boleh membiarkan diri mereka tidak berfikir tentang wang.

Orang miskin mengajar anak-anak mereka untuk bertahan hidup, tetapi orang kaya mengajar anak-anak bebas dari segi kewangan. Jika kanak-kanak menyedari apa peluang memberi wang, maka pada masa depan terdapat lebih banyak peluang yang mereka ingin menjadi kaya.

Dari zaman kanak-kanak, orang kaya menjelaskan kepada pewaris mereka bahawa ada orang yang mempunyai segalanya, dan ada orang yang tidak. Orang yang bebas dari segi kewangan mengajar keturunan untuk menilai realiti di sekelilingnya.

Pemikiran orang kaya adalah berbeza daripada pemikiran orang miskin kerana mereka berani mengakui fakta bahawa wang menyelesaikan masalah yang paling. Orang-orang yang miskin menganggap wang menjadi jahat, dan sepanjang hidup mereka dengan penghakiman ini mereka harus hidup.

Orang yang pandai menganggap wang sebagai penawar untuk tekanan kewangan, dan apabila mereka telah memperoleh banyak wang, mereka membenarkan diri mereka tidak memikirkannya sama sekali.

Orang miskin akan menghabiskan masa lapang mereka untuk hiburan, bukannya mempelajari sesuatu yang baru, dan orang kaya akan menghabiskan masa lapang mereka untuk sesuatu pendidikan.

Orang kaya mempunyai sikap yang tidak baik terhadap pendidikan formal, mereka menyedari sepenuhnya tentang kekuatan memperoleh pengetahuan baru. Sekiranya orang biasa membaca majalah hiburan, menonton siri, maka di rumah orang kaya pasti ada buku mengenai bagaimana untuk menjadi berjaya.

Orang-orang miskin menganggap orang yang kaya dengan orang bangsawan dan merontak, dan mereka hanya mahu dikelilingi oleh orang-orang yang mempunyai mentaliti yang sama.

Orang miskin selalu mempunyai sikap negatif terhadap kekayaan dan sering menjauhkan diri dari orang kaya. Individu bebas kewangan pada giliran mereka tidak mahu berkomunikasi dengan mereka yang membenci mereka atau iri hati keadaan mereka.

Orang miskin tidak suka kejayaan kewangan dan menganggap mereka tidak jahil, dengan itu membenarkan jalan hidup mereka yang "stabil". Orang miskin memikirkan bagaimana untuk menjimatkan wang, dan orang kaya memikirkan bagaimana untuk membuat lebih banyak wang.

Berfikir yang kaya tidak tertumpu pada cara untuk mengekalkan kekayaan yang ada, ia bertujuan untuk melipatgandakan.

Orang-orang yang miskin takut untuk merugikan wang, tetapi orang kaya merasa apabila mereka perlu mengambil risiko. Wang besar kadang-kadang mendapat kerja keras. Mana-mana usahawan sekurang-kurangnya sekali kehilangan kewangan yang dilaburkan, tetapi personaliti yang berjaya yakin bahawa mereka masih akan mendapat dalam apa jua keadaan. Keyakinan ini membezakan pemikiran orang kaya daripada pemikiran orang miskin.

Orang biasa menghargai ketenangan dan keselesaan mereka, sementara yang kaya dengan cepat dan cukup awal menyesuaikan diri untuk merasa normal dalam keadaan ketidakpastian atau tekanan.

Untuk mengambil risiko kewangan, hasilnya akan menjadi kekayaan, anda memerlukan watak dan ketahanan yang luar biasa. Pada masa yang sama, di sisi lain skala, terdapat keselesaan dan ketenangan, yang sering orang miskin tidak mahu mengganggu. Bagi orang biasa, keselesaan psikologi, fizikal dan emosi adalah matlamat kehidupan keutamaan. Orang yang berjaya dengan cepat menyedari bahawa menjadi kaya tidak mudah dan kehidupan yang tenang "tidak bersinar" untuk mereka.

Individu yang miskin percaya bahawa perlu: antara keluarga dan negara. Orang kaya yakin bahawa ia adalah benar untuk mempunyai segala-galanya.

Adalah mitos bahawa orang kaya menolak nilai keluarga demi kekayaan peribadi. Kebanyakan orang kaya tahu bahawa mempunyai tumpuan sepenuhnya adalah prasyarat untuk kejayaan kewangan.

Tonton video itu: 5 Perbedaan Orang Kaya dan Miskin dalam Menggunakan Uangnya (Disember 2019).

Загрузка...