Hype - adalah salah satu bentuk kepura-puraan, membayangkan imej ketakwaan atau ketakwaan, keinginan seseorang untuk mematuhi norma-norma tertentu dan keperluan pemeliharaan mereka dari orang lain. Pada masa yang sama, orang munafik sendiri sering tidak mematuhi apa yang diucapkannya dengan keras, dia cenderung untuk memohon taraf ganda atau menggunakan taqwa palsu sebagai cara untuk membenarkan ketidakselarasannya di hadapan umum.

Makna perkataan hipokrisinya adalah dekat dengan persepsi mereka terhadap kepalsuan, ketulusan, kemunafikan, tetapi mereka tidak sama dengan konsep-konsep ini. Ciri-ciri utama untuk golongan besar adalah tingkah laku demonstrasi dan idea-idea yang dinyatakan, keamatan emosi yang berlebihan dalam kedudukan intipati yang dicipta dan perbezaannya dari kebaikan yang dinyatakan. Khanzha biasanya begitu kuat menahan imejnya sehingga penolakan sifat-sifat tidak bermoral keperibadiannya sendiri menjadi tugas utamanya, yang berkaitan dengan sisi bayang-bayangnya sendiri tidak diakui sama sekali.

Kemunculan istilah ini berkait rapat dengan agama, di mana promosi keinginan yang rendah dan tidak layak seseorang dianiaya oleh gereja, oleh itu banyak memilih taktik mencemarkan manifestasi tersebut agar tidak jatuh ke dalam ketidaksetujuan. Hasilnya, orang kekal di antara kedua-dua ekstrem itu - mereka berada di kedudukan sama ada sebagai orang berdosa atau sebagai barang. Pilihan tidak optimum, kerana kedua-dua menutup manifestasi semula jadi manusia.

Apakah kepura-puraan?

Ciri-ciri orang ramai termasuk set spesifik keunikan dan kepercayaan karakteristik, yang ditunjukkan pada tahap sedar atau tidak sedarkan diri. Dalam kes kesadaran, seseorang dengan sengaja menggunakan topeng ketakwaan, yang membolehkannya mengkritik orang lain atau meninggalkan reputasinya tidak terpengaruh, sementara pada masa yang sama, kedudukan ini memberikan banyak kemungkinan manipulasi mengenai kelakuan orang lain. Aspek kepura-puraan kepura-puraan sering memberi tekanan pada perasaan malu atau rasa bersalah orang lain, dan berusaha menghilangkan emosi yang tidak dapat ditoleransi, seseorang melakukan apa yang munafiknya dengan khutbahnya.

Kemunafikan yang tidak sedar adalah berdasarkan penipuan diri, dan mungkin trauma psikologi, makna asas yang datang kepada larangan untuk menjadi diri sendiri. Pengiktirafan pihak bayangan mereka, kekurangan, ketidakkonsistenan dengan norma yang dikenakan oleh gereja atau keluarga mungkin tidak tersedia untuk semua orang. Pada tahap sedar, seseorang mengisytiharkan kebenaran tentang kebaikan, tetapi pada hakikatnya melakukan yang sebaliknya, dia melakukan sebaliknya.

Apa-apa jenis kelakuan suci tidak bertolak ansur dengan ujian dan merawatnya secara agresif - seseorang tidak boleh membenarkan orang lain meragui ketakwaannya, dan seterusnya mengubah model persepsi diri. Tetapi pada masa yang sama, orang munafik mampu menafsirkan demonstrasi, mendedahkan perbuatan buruk mereka, yang pada akhirnya hanya menghasilkan imej yang lebih suci bagi mereka. Mereka tidak memilih perkara-perkara yang berat untuk publisiti dan pertobatan yang benar-benar boleh merosakkan reputasi mereka, tetapi mereka bertobat dari perkara-perkara seperti itu dengan kekuatan apa-apa yang tidak ada selain dosa ini bagi mereka untuk melakukan apa-apa jenayah.

Secara psikologi, ciri watak ini timbul sebagai tindak balas psikologi pertahanan, untuk entah bagaimana menentang norma moral dan etika masyarakat. Selalunya kita semua mempunyai kelemahan tertentu, tetapi pemenuhan sempurna semua keperluan moral dan etika membawa kepada psikopatologi. Untuk mengelakkan gangguan serius, jiwa menggunakan kepura-puraan sebagai pembelaan, supaya ia dapat terus wujud.

Ciri ini timbul hanya dalam kes-kes apabila seseorang sendiri telah melintasi undang-undang am atau peribadi, maka untuk mengelakkan kecamannya sendiri, cubaan orang lain boleh dimasukkan. Para pengkhotbah yang paling bersemangat adalah bekas penjenayah, dan wanita yang paling suci adalah orang-orang yang sebelumnya telah menjalani kehidupan yang tidak sempurna.

Hype sentiasa mengenai ketidakselarasan kata-kata dengan kes, bentuk kandungan, tingkah laku yang kelihatan motif yang tidak dapat dilihat. Orang ini tidak mempunyai moral, bergantung pada keadaan dia akan menunjukkan dirinya dalam pelbagai cara. Goodies berusaha untuk mengenakan pendapat alim dengan menggunakan kaedah arahan dan kejam, dan tujuan semua ini adalah untuk melindungi diri mereka sendiri. Jika tiada sesiapa yang pergi ke rumah pelacuran, maka tidak akan ada pelanggaran yang merosakkan dengan kenalan, jika semua orang dibesarkan dalam rangka ketiadaan kecurian, maka tidak seorang pun akan menganggapnya dari belanjawan umum, yang lain memasuki kantong mereka.

Idealisasi yang diputuskan tidak merosakkan orang ramai itu sendiri, kerana ia tidak hidup menurut prinsip-prinsip ini, tetapi mereka boleh menjadi merosakkan masyarakat, dan terutama sekali untuk jiwa kanak-kanak, yang terbentuk dalam keadaan sedemikian. Kemungkinan untuk menerima kekurangan seseorang, pengutuk yang berterusan dan mengenakan syarat-syarat yang mustahil menjadikan pengorbanan orang munafik selama-lamanya jatuh, tidak berpuas hati, salah - harga diri runtuh selepas waktu yang singkat, dan kemudian seluruh manusia runtuh.

Masalah kemunafikan

Masalah kepura-puraan semakin dipertimbangkan abad yang lalu, dan kini dengan kebangkitan kebebasan dan toleransi umum masyarakat, secara beransur-ansur bergerak jauh ke masa lalu. Walau bagaimanapun, pengaruhnya ternyata agak ketara, dan beberapa saat disebarkan oleh orang sebagai senario keluarga, gereja terus mengekalkan cara lama mereka, dan nenek dan guru zaman persaraan terus menyakiti jiwa muda dengan ucapan yang suci.

Ia adalah perspektif yang bermasalah yang dipilih untuk kelakuan ini, kerana ia menimbulkan ketidakpercayaan dan kecurigaan di pihak orang lain, hubungan sosial mungkin runtuh. Dan selain isu amanah yang mungkin untuk diselesaikan di peringkat individu, terdapat juga masalah memanipulasi barang oleh orang lain - yang meletakkan kualiti ini dalam beberapa sifat buruk di peringkat sosial.

Sebagai formalisme moral dalam perkembangan yang paling melampau, kemunafikan mampu memusnahkan semua nilai dan asas moral umat manusia. Peningkatan manipulasi yang membelenggu seseorang ke dalam kemustahilan manifestasi semula jadi, kreatif, hanya meninggalkan satu tindakan yang ditetapkan oleh orang munafik. Tetapi seseorang tidak dapat mengatakan bahawa pengaruh manipulasi mereka dan pengisytiharan prinsip-prinsip mulia akan membawa kepada peningkatan peratusan kemanusiaan dan toleransi. Sebaliknya, kekurangan sensitiviti dalaman, pemahaman, pengampunan, serta hidup dengan standard berganda akhirnya akan runtuh.

Penyelesaiannya terletak pada melemahkan pengaruh pelbagai institusi moral (gereja, institusi pendidikan, mentor rohani) dan menggantikan konsep hukuman kejam terhadap ketidaktaatan dengan peluang untuk mengatasi kekurangan mereka, untuk mendapatkan bantuan dalam menyelesaikan masalah. Di peringkat keluarga, adalah perlu untuk mewujudkan hubungan kepercayaan dan pada awalnya menangani sebab-sebab yang menyebabkan orang itu bertindak atau keadaan sedemikian, dan kemudiannya bercakap mengenai norma-norma yang diterima dan diterima.

Apa yang membezakan kemunafikan daripada kemunafikan

Walaupun kemunafikan dan kemunafikan dianggap di sesetengah tempat untuk menjadi konsonan dengan tanggapan, mereka tidak sama. Jadi kemunafikan hanyalah sebahagian, salah satu arah pelbagai bentuk tingkah laku hipokrit.

Apa konsep-konsep ini mempunyai persamaan ialah pemikiran seseorang tidak bersetuju dengan tingkah lakunya, nilai moral mempunyai dua bahagian bawah dan beberapa makna, iaitu, bagaimana seseorang mengevaluasi hidupnya, dan kehidupan orang lain mungkin sama sekali berbeza. Hipokrasi sering bersifat tidak sengaja dan kerahsiaan, dengan motif praktikal, keuntungan peribadi, atau mengelakkan nasib buruk. Orang munafik akan pura-pura demi keuntungan atau kepuasan diri, tetapi kaedah untuk manuver ini dapat digunakan bervariasi. Prudence selalu dibatasi oleh akhlak dan kebajikan, iaitu, setiap tingkah laku dapat bersembunyi di balik pelbagai niat baik dan sifat baik.

Orang munafik tidak mengharapkan tindakan moral yang tinggi dari orang atau orang lain tanpa syarat percaya kepalsuannya - dia kecewa dengan dirinya sendiri dan akan kecewa dengan orang di sekelilingnya. Di sisi lain, Khanzha akan menunjukkan tuntutan yang tinggi kepada keluarganya dan kenalannya, lebih-lebih lagi, dia mungkin menuntut pematuhan norma-norma tertentu dari orang asing yang lengkap dan dengan ikhlas bertanya-tanya mengapa orang lain tidak dapat mematuhi preskripsi kriteria moral dan etika yang dia promosikan.

Orang munafik akan memperlihatkan kepalsuannya dalam semua kebimbangan itu, tetapi orang munafik hanya akan berada di saat-saat yang berkaitan dengan gambaran batinnya secara peribadi. Dalam kes hipokrit, matlamat peribadi akan diteruskan, seperti memulihkan reputasi seseorang, dengan menegur orang lain, mengenalpasti dengan manifestasi negatif sendiri, dan memanipulasi orang lain. Kaum munafik selalu mengejar faedah - mendapatkan disposisi yang baik untuk memperoleh prerogatif, pengkhianatan demi pejabat, sokongan material

Tonton video itu: HYPOCRISY - Eraser OFFICIAL MUSIC VIDEO (Oktober 2019).

Загрузка...