Psikologi dan Psikiatri

Sindrom Burnout

Sindrom Burnout adalah keadaan keletihan seseorang di pelbagai peringkat: mental, psychoemotional, fizikal. Sindrom Burnout boleh berkembang akibat tekanan kronik, yang berlaku terutamanya di tempat kerja.

Seorang lelaki terbangun pada waktu pagi, memaksa dirinya untuk pergi bekerja. Semasa hari bekerja, prestasi dan prestasinya berkurangan. Lebih-lebih lagi, apabila hari bekerja dimuatkan ke had dan nampaknya anda tidak mempunyai masa. Akibatnya, beberapa keputusasaan dirasakan, kebencian dan keengganan untuk bekerja muncul, minat terhadap segala-galanya hilang. Terdapat tuntutan kepada beban, imbuhan yang tidak mencukupi untuk kerja yang dilakukan.

Sindrom penyingkiran emosi memberi kesan kepada orang yang berkaitan dengan tanggungjawab berfungsi melayani orang dan hubungan dengan mereka. Ini adalah profesion seperti guru, doktor, pendidik institusi kanak-kanak, pekerja sosial, pengurus dan lain-lain.

Sebabnya

Terdapat beberapa punca pembakaran. Yang utama adalah terutamanya berkaitan dengan kerja, di mana seseorang itu dilebih-lebihkan dan tidak merasakan penilaian yang mencukupi terhadap karyanya, dalam erti kata yang penuh "terbakar" di tempat kerja, melupakan keperluan pribadi.

Sindrom kecemasan emosi sering terdedah kepada profesional perubatan: doktor dan jururawat. Sentiasa berkomunikasi dengan pesakit, doktor menerima aduan, mudah marah, dan kadang-kadang agresif pesakit. Kebanyakan pekerja perubatan cuba membina halangan psikologi di antara mereka dan pengunjung untuk mengelakkan diri dari emosi negatif, mengelakkan sindrom burnout.

Banyak bergantung pada sifat orang itu, sikapnya terhadap tanggung jawab fungsinya, termasuk komitmennya atau kekurangannya. Kadang-kadang kita sendiri mengenakan pelbagai tugas yang terlalu tinggi, tidak diperuntukkan oleh deskripsi pekerjaan, ketidakpercayaan pekerja sekitar, keinginan untuk menjaga segala sesuatu di bawah kawalan kita. Percutian yang lewat atau kekurangan hujung minggu juga menyebabkan kerosakan yang tidak boleh diperbaiki kepada keadaan psiko-emosi seseorang.

Sindrom burnout dan penyebabnya adalah kurang tidur, kurang sokongan dari orang yang disayangi, ketidakupayaan untuk berehat, berehat. Selalunya penyebab keadaan ini boleh menjadi kecederaan, baik fizikal dan psikologi.

Gejala

Simptomologi penyakit ini tidak muncul dengan serta-merta, tetapi secara beransur-ansur. Ia perlu segera memberi perhatian kepada isyarat amaran yang sepadan dengan sindrom burnout emosi. Ia perlu secepat mungkin untuk menimbang semula perilaku psiko-emosi seseorang, membetulkannya tepat pada waktunya agar tidak membawa diri kepada kerosakan saraf.

Gejala pertama sindrom burnout boleh menjadi sakit kepala, keletihan umum, keletihan fizikal, insomnia. Perhatian dan ingatan adalah terjejas. Terdapat masalah dengan sistem kardiovaskular (tachycardia, hipertensi arteri). Keraguan diri, rasa tidak puas hati dengan orang lain, histeria yang ditunjukkan dalam tempoh kemurungan, sikap acuh tak acuh kepada saudara-mara dan rakan-rakan, hidup penuh dengan negatif yang berterusan.

Sindrom burnout menjadikan tubuh manusia terdedah kepada banyak penyakit, terutama yang kronik, seperti asma bronkial, psoriasis, dan lain-lain.

Untuk mengatasi masalah, kononnya untuk mengurangkan keadaan emosi mereka, ada yang mula menyalahgunakan alkohol, terbiasa dengan dadah, meningkatkan jumlah rokok yang dihisap sehari.

Gejala emosi adalah penting. Kadang-kadang ini adalah kekurangan atau kekangan emosi yang berlebihan, penarikan diri, pesimisme, rasa pengabaian dan kesepian. Atau, sebaliknya, mudah marah dan agresif, histeria, air mata air mata, ketidakupayaan untuk menumpukan perhatian. Terdapat perasaan bahawa kerja itu tidak praktikal, tidak berguna. Seorang pekerja mungkin tidak hadir untuk pekerjaan tanpa sebab yang sah, dari masa ke masa tidak sesuai dengan kedudukannya.

Terdapat gejala sosial sindrom burnout. Tidak cukup masa dan keinginan untuk melakukan kerja menarik selepas kerja. Sekatan kenalan, rasa salah faham oleh orang lain, rasa kurang perhatian dari orang yang disayangi.

Tahap sindrom burnout

Perhatian harus diberikan kepada teori J. Greenberg mengenai pembakaran, perkembangan yang dibahagikan kepada lima peringkat:

Yang pertama ialah kepuasan pekerja dengan aktiviti kerja, tetapi dengan tekanan kerja yang berulang-ulang yang mengurangkan tenaga fizikal.

Yang kedua ialah gangguan tidur, keletihan, dan minat dalam kerja dikurangkan.

Yang ketiga - kerja tanpa hari libur dan cuti, pengalaman, kerentanan terhadap penyakit.

Yang keempat adalah penguatan rasa tidak puas hati dengan diri sendiri dan kerja, perkembangan penyakit kronik.

Kelima, masalah psiko-emosi dan fizikal memprovokasi perkembangan penyakit yang boleh mengancam kehidupan seseorang.

Pendidik, serta doktor, berisiko membakar dalam barisan pertama. Oleh itu, sangat penting untuk mengenal pasti gejala sindrom burnout pada peringkat awal pembangunan. Guru, akibat komunikasi harian dengan pelajar dan ibu bapa mereka, mempunyai perasaan keletihan yang berterusan walaupun pada waktu pagi, keletihan fizikal, emosi, yang disebabkan oleh kerja keras. Aktiviti buruh, dibatasi oleh pelajaran, beban kerja pedagogi, kerana jadual, serta tanggungjawab kepada pihak pengurusan, adalah provokasi dari terjadinya tekanan saraf. Sakit kepala yang kerap, insomnia, peningkatan mendadak atau penurunan berat badan, gangguan saluran pencernaan, mengantuk sepanjang hari - ini adalah senarai kecil ketidakselesaan yang berkaitan dengan kecederaan emosi guru.

Komponen sindrom berikutnya yang terbakar emosional adalah penyesalan, iaitu sikap tidak sensitif terhadap pelajar, kadang-kadang bersempadan dengan agresif, sikap acuh tak acuh, formaliti, keengganan untuk menembusi masalah kanak-kanak. Akibatnya, muncul kerengsaan tersembunyi, maka jelas, mencapai situasi konflik. Kadang-kadang ada penarikan diri, membatasi kenalan dengan rakan dan rakan sekerja.

Dengan perkembangan guru sindrom burnout memainkan peranan yang besar dalam kedua-dua faktor luaran dan dalaman. Faktor luaran adalah tanggungjawab yang tinggi untuk proses pendidikan dan keberkesanan kerja yang dilakukan, kekurangan peralatan, atmosfer psikologi, terutama jika terdapat anak-anak di dalam kelas dengan kesulitan atau keterbelakangan mental. Faktor dalaman - kesan emosi, kecenderungan keperibadian.

Guru juga telah meningkatkan sikap agresif, permusuhan terhadap orang rapat, rakan sekerja. Mengamati contoh pencerobohan fizikal kepada orang tertentu. Dengan pencerobohan tidak langsung (ceramah berniat jahat, gosip) boleh ada letupan kemarahan, jeritan, dan memukul meja, yang tidak ditujukan khusus kepada sesiapa sahaja.

Dengan sindrom burnout yang jelas, corak tingkah laku negatif dapat dikesan, terutamanya kepada kepimpinan sekolah. Keraguan dan ketidakpercayaan orang lain, kemarahan dan kemarahan kepada seluruh dunia.

Diagnostik

Dalam menentukan peringkat perkembangan sindrom burnout emosi, faktor-faktor berikut diambil kira: kehadiran gejala burnout, aduan somatik; penyakit kronik, gangguan mental, gangguan tidur, penenang dan penggunaan alkohol. Petunjuk ketidakpuasan hati dengan diri sendiri, tugas, dan kedudukan seseorang juga penting. Keadaan emosi kebuntuan itu diucapkan, seolah-olah orang itu dipandu ke sudut. Tenaga beliau diarahkan lebih kepada dirinya sendiri, menunjukkan kecemasan, kecewa dengan dirinya dan profesion pilihannya. Seseorang menjadi sensitif, tidak sopan, tidak menentu. Jika di tempat kerja seseorang harus menahan dirinya sendiri, maka di rumah akan timbul kemarahan, kemarahan, tingkah laku yang tidak mencukupi untuk ahli keluarga.

Rawatan sindrom burnout

Masalah yang timbul dalam proses pembakaran emosi, membahayakan kesihatan seseorang, hubungannya dengan orang lain, bekerja. Dan ia perlu untuk menyembuhkannya, memulihkan keseimbangan kuasa, mencari sokongan orang yang tersayang dan, sememangnya, memberi perhatian kepada diri sendiri, kepada keadaan psiko-emosi anda.

Pertama sekali, "berhenti", tenang dan pertimbangkan semula kehidupan anda, emosi anda, tingkah laku. Mungkin, untuk meninggalkan kerja rutin yang tidak membawa kepuasan, kegembiraan, keberkesanan. Atau ubah tempat kediaman supaya tugasan baru mengalihkan perhatian seseorang dari pengalaman sebelumnya.

Jika ini tidak mungkin, anda perlu menyelesaikan masalah segera secara aktif. Tunjukkan aktiviti dan ketekunan di tempat kerja, sebaik-baiknya menghapuskan situasi yang teruk. Lebih berani menyatakan keperluan anda. Menolak atasan sebagai pemenuhan kerja yang tidak dalam gambaran pekerjaan, dan yang dipercayakannya, mengetahui bahwa seseorang tidak dapat menolak, menunjukkan kelemahan.

Jika ini tidak membantu, anda perlu berehat dari kerja. Pergi bercuti atau ambil hari yang tidak dibayar. Melarikan diri dari kerja sepenuhnya, tanpa menjawab panggilan telefon rakan sekerja.

Ia perlu melakukan senaman fizikal, melawat kolam renang, bilik urut, melakukan senaman pengukuhan, membawa pemikiran anda dalam rangka, walaupun untuk seketika.

Pencegahan

Untuk mengelakkan kebakaran, anda perlu mengikuti beberapa peraturan: pergi tidur pada waktunya, tidur cukup, tentukan tugas anda, berhati-hati dengan rakan sekerja, dengar hanya perbincangan positif. Tanggungan wajib selepas hari yang sukar, sebaik-baiknya, mempunyai aktiviti kegemaran atau hobi. Udara segar dan suasana hati yang baik sentiasa memberi kesan positif terhadap keadaan emosi seseorang.

Sama pentingnya untuk pencegahan pembakaran dan auto-latihan, hipnosis diri, perasaan hanya untuk positif. Di waktu pagi anda boleh menghidupkan muzik kegemaran anda, membaca sesuatu, menaikkan semangat. Makan makanan yang sihat dan kegemaran dengan tenaga yang tinggi.

Tidak perlu pergi dengan sesiapa sahaja mengenai subjek ini, dan cuba belajar untuk mengatakan "tidak" dalam situasi yang sukar, cuba untuk tidak mengawasi diri sendiri. Anda juga harus belajar untuk melakukan rehat dengan mematikan telefon, komputer, TV.

Adalah dinasihatkan untuk menganalisis masa lalu, mencari di dalamnya seberapa banyak momen positif yang mungkin.

Tonton video itu: Stres sindrom burn out izgaranje (September 2019).