Psikologi dan Psikiatri

Bagaimana untuk menukar nasib

Lebih mudah bagi manusia untuk mengambil kebenaran apa yang tidak dibuktikan dan material tidak wujud, daripada menetapkan matlamat dan mengubah nasib anda. Siapa yang mahu membuat perubahan, lebih baik untuk merangka tindakan mereka, untuk membuat kesimpulan yang tepat pada masanya, untuk mengambil keputusan yang paling dipercayai pada masa akan datang dan mengambil tanggungjawab untuk hidup mereka, sambil tidak menyalahkan nasib yang kononnya mengawal kehidupan orang. Pilihannya sentiasa ada dan ia adalah kerana kehidupan setiap orang.

Tidak mustahil untuk membantah atau membuktikan keberadaan nasib dengan bantuan argumen atau fakta material. Selalunya, nasib dikaitkan dengan kemanusiaan dengan garis kehidupan utama yang tidak diketahui, di mana segala sesuatu sudah ditentukan, dan apa yang perlu berlaku, kedua-dua negatif dan kebaikan pasti akan berlaku. Dan jika seseorang ingin mengelakkan sebarang peristiwa, dia tidak akan dapat melakukannya.

Selari dengan penghakiman ini, persoalan berikut timbul: jika nasib tidak boleh diubah, maka apakah titik dalam perkembangan setiap keperibadian individu. Lagipun, tidak kira bagaimana seseorang cuba dan bertambah baik, segala-galanya akan kekal seperti yang dimaksudkan dan tiada perubahan akan berlaku. Ini adalah konsep pemikiran utopia: jika seseorang ditakdirkan untuk mengalami penderitaan, maka anda tidak akan mengelakkannya. Jika anda bersedia untuk menjadi seseorang, anda pasti akan berada di sana, walaupun kekurangan keinginan. Penaakulan paradoks. Orang yang mendapati diri dalam perangkap ini tetap berada di tempatnya, kerana dia bingung dan tidak mencari penyelesaian untuk dirinya sendiri, membuat kesimpulan yang memperlambat pertumbuhan spiritualnya. Oleh itu seseorang mula berfikir seperti ini: jika saya tidak dapat mengubah apa-apa dalam hidup, maka, pilihan saya dalam situasi yang berbeza adalah tidak penting, dan saya tidak bertanggungjawab terhadap hidup dan perbuatan saya.

Hujah semacam itu mendorong seseorang untuk hidup dalam jarak dua ekstrem. Dan seseorang memulakan atau membakar kehidupan, memikul sifat naluriahnya, kerana tidak ada gunanya melakukan apa-apa, kerana semuanya berlaku mengikut senario nasib. Apa-apa perbuatan akan betul, kerana individu itu tidak akan melampaui had yang disediakan untuknya dengan nasib, atau akan memimpin gaya hidup dari perspektif mangsa. Dalam kedudukan mangsa, seseorang, dengan kehendaknya sendiri, mengambil kekuatan rohani dari dirinya sendiri, mengganggu kehendaknya sendiri. Dengan pandangan dunia sedemikian, kehidupan individu itu muncul sebagai satu siri peristiwa yang tidak baik yang tidak dielakkan. Untuk memudahkan penderitaan mereka, orang terpaksa menerima nasib "pahit", dengan harapan akan lebih mudah di masa depan. Keterlaluan ini tidak berkaitan dengan pembangunan rohani. Perkembangan rohani termasuk pilihan yang sedar dan tanggungjawab untuk tindakan seseorang.

Sedikit teori mengenai kewujudan nasib

Dalam ajaran kerohanian, susunan rohani yang lebih tinggi dibezakan, tanpa percanggahan, untuk ini perlu melampaui batasan mental, melihat masalah dengan pandangan rohani.

Untuk menyedari betapa seseorang dihubungkan dengan nasib, seseorang perlu beralih kepada sumber yang berwibawa. Dalam Sanskrit (bahasa sastera purba India), nasib bermakna karma, yang kemudiannya ditafsirkan sebagai rantaian peristiwa kausal.

Mempelajari ajaran kerohanian mengenai karma, kehidupan seseorang dibentangkan sebagai satu siri tindakannya. Setiap tindakan yang telah dilakukannya, dan tidak kira apa itu: pemikiran, keinginan atau tindakan, adalah sebab masa depan dan akibat peristiwa dan tindakan lalu. Ini bermakna setiap tindakan yang berlaku membawa rantaian peristiwa, akibat, yang seterusnya mewujudkan peristiwa berikut. Perbuatan baik mengaktifkan peristiwa pilihan, perbuatan buruk menarik satu siri kejutan dan kesulitan kepada seseorang. Mengenai subjek ini terdapat kebijaksanaan pepatah, mencerminkan intipati hukum ini: "kamu akan menuai apa yang kamu taburkan."

Karma keperibadian tidak boleh dilihat pada pesawat fizikal, pembangunan rohani dan evolusi keperibadian tidak berakhir dengan kematian fizikal.

Undang-undang sebab dan akibatnya adalah sejagat, berfungsi dalam semua bidang. Ajaran rohani mengatakan bahawa setiap tindakan menyebabkan rantaian peristiwa, dan peristiwa-peristiwa ini boleh berlaku dalam kehidupan sebenar dan di masa depan inkarnasi.

Walau bagaimanapun, setiap orang mempunyai kehendak dan pilihan bebas, dan ini adalah kekuatannya, kunci kepada kemakmuran dan keharmonian. Dalam ajaran kerohanian anda dapat membaca bahawa seseorang adalah makhluk yang mahakuasa, memiliki kebebasan memilih. Dengan mengorbankan kebebasan ini, individu itu memperoleh kekuatan rohani yang besar atau memusnahkan dirinya sendiri, melakukan tindakan tertentu mengikut pilihannya.

Oleh itu, guru-guru rohani, mengetahui kebenaran, tidak mengendahkan kelemahan murid-murid, memanggil mereka untuk menjelaskan tindakan mereka dalam kehidupan. Setiap orang, dalam keadaan kehidupan tertentu, mempunyai banyak pilihan, yang mana satu untuk mengambil langkah seterusnya, anda hanya perlu memilih.

Dalam budaya India, karma ditentukan oleh carta astrologi, yang dikompilasi mengikut peraturan tertentu. Jika kita merujuk kepada kitab suci Veda, mereka menyerlahkan bahawa nasib dibahagikan kepada dua bahagian. Senario kehidupan diberikan sejak lahir, tetapi seseorang dapat mengubahnya menjadi lebih buruk atau lebih baik, sehingga dua karmas bercampur. Satu takdir (karma) adalah yang ditentukan, karma kedua adalah tindakan seseorang.

Garis hayat itu diatur sedemikian rupa sehingga, dari masa ke masa, keinginan dan peristiwa yang diprogram datang kepada orang itu. Sekiranya seseorang ingin memperbaiki nasib, maka seseorang harus hidup dalam kebaikan, berusaha untuk mencintai, sesuatu yang baik dan cerah, sehingga karma bertambah baik pada saat ini dan dalam penjelmaan berikutnya. Sekiranya individu itu mahu melakukan yang lebih buruk, maka anda perlu digalakkan, mengadu tentang kehidupan dan akan menjadi lebih teruk lagi. Jadi katakanlah Vedas.

Perkara yang sama dinyatakan di China purba: terdapat koridor tertentu - ini nasib dan seseorang boleh memilih sempadan (atas atau bawah) dia akan pergi. Penyediaan moral diperlukan untuk tempoh yang sukar, melicinkan sudut.

Dalam sumber rohani yang lain, anda boleh mencari maklumat lain tentang nasib, namun secara umum, terdapat dua bidang:

  1. Terdapat karma (nasib), yang boleh diubah dalam had tertentu.
  2. Tidak ada takdir, dan manusia adalah tuannya dalam hidupnya.

Namun, bagaimana untuk menukar nasib? Berjuang dengan diri sendiri akan membawa perubahan dalam kehidupan. Dan setiap kemenangan atas diri kita bermula dengan pilihan peribadi, cara hidup, nilai-nilai yang akan dibangunkan untuk diri sendiri, dengan siapa untuk berkomunikasi. Dalam pilihan peribadi seseorang adalah percuma. Perkara utama adalah untuk menentukan jenis orang yang ingin menjadi. Dan semua orang membuat pilihan ini secara bebas. Ramai yang membenarkan pilihan mereka dengan keadaan, tingkah laku ibu bapa, kemalangan atau karma. Walau bagaimanapun, nasib bukan hasil daripada keadaan rawak, itu adalah keputusan pilihan. Takdir adalah penting untuk tidak menunggu, tetapi untuk membuat. Ramai mengabaikan hak untuk memilih, tinggal di zon selesa, dan semua orang memilikinya. Nikmati unit kanan mereka. Selalunya seseorang tidak mempunyai masa untuk memikirkannya kerana keluarga, kanak-kanak, kerja, dengan itu, kehilangan peluang untuk mengubah nasibnya.

Para saintis Kanada telah menjalankan penyelidikan khususnya pengujian Q dan sampai pada kesimpulan bahawa manusia secara beransur-ansur menjadi lebih bodoh. Kerana dalam kebanyakan situasi kehidupan, orang tidak mahu mengakui rasa bersalah mereka, dan mengakui segala sesuatu untuk nasib. Hanya sedikit, nasib adalah untuk menyalahkan, kerana ia adalah orang yang jahat. Orang ramai sendiri tidak mahu membayangkan apa yang akan berlaku kepada mereka selepas apa-apa tindakan, dengan itu membawa akibat tertentu untuk diri mereka sendiri, oleh itu memilih nasib seperti itu untuk diri mereka sendiri.

Tujuan eksperimen para saintis Kanada adalah untuk mengetahui mengapa orang begitu percaya pada nasib, percaya bahawa semua kejadian kehidupan berlaku secara kebetulan. Penyelidik percaya bahawa keperluan untuk melihat-lihat sebab telah datang kepada orang-orang dari masa lalu yang jauh. Mereka berpendapat bahawa keupayaan otak manusia pada mulanya penting untuk bertahan hidup, kerana kemahiran penting untuk mengetahui punca-punca, serta akibat tindakan yang dilakukan oleh orang lain, menjadikannya tidak mungkin menjadi mangsa bagi pemangsa. Hari ini, para saintis yakin bahawa keupayaan ini berulang kali memaksa orang untuk memberi perhatian kepada banyak perkara yang benar-benar tidak mewakili apa-apa perkara ini dan percaya bahawa segala-galanya yang berlaku kepada mereka dikawal oleh kuasa ghaib yang tidak diketahui.

Bagaimana untuk mengubah nasib yang lebih baik? Pada mulanya, anda perlu mengubah watak anda. Untuk beberapa waktu ia dipercayai bahawa perubahan dalam watak tidak boleh dibuat, kerana ia adalah semula jadi. Oleh itu, adalah benar untuk mengubah watak, adalah mustahil untuk mengubah perangai, kerana dia bertanggungjawab terhadap kekuatan dan organisasi sistem saraf.

Untuk menukar watak, anda perlu menukar bulatan sosial. Bulatan sosial termasuk mereka yang mempengaruhi keperibadian dan mempunyai kepentingan emosional untuknya. Ini adalah orang-orang yang menghabiskan sebahagian besar masa, yang mempengaruhi reaksi mereka dan perubahan mereka, keutamaan dalam citarasa. Orang boleh mengubah watak mereka di bawah bimbingan kemahuan, tetapi sering kali ramai yang tidak bertahan, mereka kurang ketekunan dalam mencapai yang diinginkan, kerana tidak ada motivasi yang mencukupi.

Selalunya, orang ingin menjadi berbeza di bawah pengaruh dorongan sementara (dibuang oleh orang yang dikasihi, menegur bos, dan lain-lain), dan apabila kehidupan menjadi semakin baik, setiap keinginan untuk memperbaiki diri dan hidup akan berlalu. Ini menunjukkan kekurangan tenaga mahukan dan faktor motivasi. Watak terdiri daripada tabiat, pemikiran, kaedah tindak balas, tahap pengaruh di dunia di sekeliling kita dan aktiviti yang dilakukan. Membuat perubahan kepada komponen ini, akan ada perubahan dramatik dalam kehidupan. Tidak ada nasib kecuali yang diciptakan oleh manusia. Masa depan tidak ditakrifkan, jadi percaya kepada nasib adalah bodoh.

Kepercayaan dalam nasib adalah pilihan mereka yang "mengikuti aliran", yang telah memenuhi syarat dengan segala yang terjadi di sekitar. Ia sangat mudah untuk mengalihkan tanggungjawab dari diri anda kepada takdir. Orang yang menerima keadaan kehidupan yang sedih tidak mahu berjuang, untuk mencapai perubahan untuk diri mereka sendiri. Mereka percaya bahawa tiada apa-apa pun dalam kehidupan ini boleh berubah. Dari nasib anda tidak akan melepaskan diri.

Sering kali, seseorang mempunyai persoalan mengenai nasib atau mengenai predestinasi nasib, kerana jika seseorang merasakan kerjayanya, maka ini sudah menjadi jenis predeterminasi. Sudah tentu, setiap orang terdedah kepada sesuatu dan dalam beberapa cara terhad kepada sesuatu. Bukti ini tidak diperlukan kerana ia dapat diperhatikan.

Jika kita menyentuh psikologi, akan menjadi jelas bahawa setiap orang mempunyai individualiti yang bersempadan dengan beberapa had. Jika anda mempelajari nasib personaliti terkenal, maka anda dapat melihat bahawa, bersama dengan bakat, mereka mempunyai batasan yang berbeza dan kejayaan yang dicapai di kawasan tertentu. Ini bermakna seseorang itu secara objektif dikondisikan, sebagai contoh, oleh badannya, pendidikan, sifatnya, masa, dan negara di mana dia dibesarkan; kemalangan dan keadaan yang berada di luar kawalannya. Kondisi ini telah membayangkan senario kehidupan tertentu. Sebagai contoh, melihat seorang gadis yang mempunyai penampilan model - ia sudah boleh dianggap bahawa pada masa akan datang dia akan mahu menghubungkan nasib dengan perniagaan model atau anak yang membesar dalam keluarga pemuzik dapat mengulangi laluan profesional mereka. Tetapi ini tidak bermakna bahawa ini adalah apa yang akan berlaku. Pilihan tetap untuk setiap orang.

Seseorang sentiasa mempunyai pilihan cara hidup. Contohnya, merengek atau melawan; marah atau bersukacita; menonton televisyen atau kerja; permintaan atau terima kasih; melakukan kesalahan pada nasib atau mengubahnya; untuk membangunkan secara rohani atau material; gembira atau tidak berpuas hati, dsb.

Oleh itu, setiap individu mempunyai pilihan cara hidup dalam keadaan. Banyak yang telah ditulis tentang ini dalam tulisan-tulisan kudus pelbagai agama, serta kerja psikolog. Pilihan peribadi menentukan banyak dalam takdir dan apa yang berlaku kepada seseorang sekarang dan akan berlaku di masa depan bergantung kepada keputusan yang dibuat pada masa ini. Ini harus selalu diingati.

Tonton video itu: TUKAR NASIB (Oktober 2019).

Загрузка...