Psikologi dan Psikiatri

Identiti diri

Kesedaran diri seseorang adalah keupayaan seseorang yang membantu seseorang untuk menyedari "saya" sendiri, serta kepentingan, keperluan, nilai, tingkah laku dan pengalaman seseorang. Semua elemen ini berinteraksi dengan satu sama lain secara fungsional dan genetik, tetapi tidak berkembang sekaligus. Kemahiran ini timbul dengan kelahiran dan diubahsuai sepanjang keseluruhan pembangunan manusia. Dalam psikologi moden, terdapat tiga titik pandangan mengenai asal kesedaran diri, tetapi salah satu daripada tradisi di antara semua bidang adalah. Ini adalah kefahaman tentang kesedaran diri sebagai bentuk asli kesedaran manusia secara genetik.

Kesedaran diri dan pembangunan peribadi

Kesedaran diri seseorang bukan kualiti yang wujud dalam seseorang ketika lahir. Ia melalui masa evolusi dan penambahbaikan yang panjang. Walau bagaimanapun, asas identiti pertama yang diperhatikan pada peringkat awal. Secara umum, perkembangan kesedaran diri seseorang melalui beberapa peringkat berturut-turut, yang secara simbolik boleh dibahagikan kepada yang berikut:

Tahap 1 (sehingga setahun) - kanak-kanak itu memisahkan diri dari dunia orang dan objek. Pada mulanya, dia tidak membezakan dirinya dari orang lain, tidak membezakan pergerakannya sendiri dari yang dilakukan oleh sanak saudaranya dalam merawatnya. Permainan adalah kali pertama dengan tangan dan kaki, dan kemudian dengan objek dunia luar, yang menunjukkan perbezaan utama kanak-kanak antara peranan peribadi dan pasif dalam aktiviti motor. Pengalaman ini memberi peluang kepada anak untuk merealisasikan potensi mereka sendiri. Kemunculan dan perkembangan ucapan anak-anak sangat penting. Ini sebenarnya membebaskannya ke dalam bidang hubungan dengan orang di sekelilingnya.

Peringkat 2 (1-3 tahun) - ditandai oleh perkembangan mental yang sengit dan penting. Identiti diri kanak-kanak itu dikaitkan dengan impuls untuk melakukan tindakan dan menyelaraskannya pada waktunya. Menghadapi diri dengan orang lain sering negatif. Ia adalah dari ini, walaupun bukannya ketidakcukupan dan ketidakstabilan bentuk motivasi pertama ini, bahawa perbezaan antara "I" rohani seorang kanak-kanak bermula.

Peringkat 3 (3-7 tahun) - pembangunan dijalankan dengan lancar dan merata. Pada tahun ketiga kehidupan, kanak-kanak berhenti bercakap tentang dirinya pada orang ketiga, ingin mengalami kemerdekaan sendiri dan menentang dirinya sendiri kepada orang lain. Percubaan ini oleh individu untuk memenangi kemerdekaan membawa kepada beberapa konflik dengan orang-orang di sekelilingnya.

Peringkat 4 (7-12 tahun) - rizab terus berkumpul, dan proses kesedaran diri berlaku tanpa krisis yang ketara dan melompat. Terdapat perubahan cerah dan ketara dalam kesedaran, yang berkaitan terutamanya dengan perubahan dalam keadaan sosial (sekolah).

Peringkat 5 (12-14 tahun) - kanak-kanak itu mula berminat dengan keperibadiannya sendiri. Krisis baru berkembang apabila seorang kanak-kanak berusaha untuk menjadi berbeza dan menentang dirinya sendiri kepada orang dewasa. Dengan jelas menyatakan identiti sosial.

Tahap 6 (14-18 tahun) - sangat penting, kerana di sini keperibadiannya meningkat ke tahap yang baru dan dirinya sendiri dapat mempengaruhi perkembangan selanjutnya kesadaran diri. Mencari diri sendiri, mengumpul pengetahuan mengenai identiti anda sendiri adalah sangat penting. Ini menandakan permulaan kematangan.

Pembentukan identiti diri

Pada masa remaja dan remaja, pembentukan asas identiti individu. Tahap ini (dari sebelas hingga dua puluh tahun) yang merangkumi pengaruh pada seorang remaja statusnya sendiri di kalangan teman sebaya, penilaian pemikiran sosial, kegiatannya dan nisbah "I" kepada ideal. Kategori mendefinisikan pembentukan kesadaran diri individu adalah pandangan dunia dan penegasan diri subjek.

Pandangan dunia adalah satu sistem penghakiman lengkap tentang seseorang tentang dirinya, realiti di sekelilingnya dan mengenai kedudukan dan tindakan orang. Ia berdasarkan pengalaman dan pengetahuan yang terkumpul sehingga tempoh ini, dan memberikan aktiviti itu sebagai watak yang sadar.

Pengesahan diri adalah tingkah laku seseorang, yang disebabkan oleh peningkatan harga diri dan penyelenggaraan status sosial yang diingini. Kaedah pengesahan diri bergantung kepada pendidikan, keupayaan dan kemahiran individu seseorang. Seseorang boleh menegaskan dirinya dengan bantuan pencapaiannya, juga dengan mengagihkan kejayaan yang tidak wujud.

Kategori penting lain termasuk: kesedaran tentang ketidakpatuhan masa dan makna hidup; pembentukan harga diri sepenuhnya; pemahaman sikap peribadi terhadap kepekaan intim (tetapi terdapat perbezaan jantina, disebabkan oleh fakta bahawa kanak-kanak perempuan mengembangkan fisiologi sebelum kanak-kanak lelaki); pemahaman cinta sebagai ungkapan sosio-psikologi.

Bersama-sama dengan kategori-kategori ini, seseorang harus memainkan peranan sosial dan status sosial sebagai kriteria utama untuk pembentukan kesadaran diri.

Peranan sosial adalah sifat stabil tingkah laku sosial, yang dinyatakan dalam pelaksanaan corak tingkah laku, selaras dengan norma dan harapan sendiri. Dia menggabungkan harapan peranan dan prestasi sebenar peranan.

Peranan ini mempunyai pengaruh terkuat pada perkembangan individu, kerana ia adalah interaksi sosial yang sangat membantu individu untuk menyesuaikan diri dengan kehidupan.

Status sosial adalah kedudukan seseorang dalam masyarakat tertentu, yang merangkumi sejumlah hak dan kewajiban. Sesetengah status sosial diperoleh semasa kelahiran, sementara yang lain sengaja dicapai sepanjang hayat.

Ciri identiti diri

Konsep identiti diri dalam psikologi adalah satu proses yang pelbagai dan mengandungi tahap, fungsi dan struktur. Adalah lazim untuk mempertimbangkan empat peringkat: kognitif (pengetahuan diri yang paling mudah dan kesedaran diri terhadap proses dan keadaan mental badan); peribadi (harga diri dan pengalaman berkaitan dengan kekuatan dan kelemahan mereka); intelektual (introspeksi dan pemerhatian diri); dan tingkah laku (symbiosis peringkat terdahulu dengan tingkah laku yang bermotivasi). Terdapat teori-teori di mana perkembangan kesadaran diri seseorang mengandungi hanya dua fasa: pasif dan aktif. Dalam fasa pertama, kesedaran diri individu adalah akibat automatik pembangunan, dan pada fasa kedua, proses ini diaktifkan.

Fungsi utama termasuk: pengetahuan diri - mendapatkan maklumat tentang diri anda; sikap diri emosi dan holistik dan pembentukan "I"; mempertahankan diri terhadap keperibadian mereka yang unik; tingkah laku regulasi diri.

Identiti orang itu ditentukan secara genetik secara besar-besaran. Kanak-kanak menyedari dirinya, sifat peribadinya, membezakan dirinya dari orang lain, sehingga dunia di sekelilingnya beransur-ansur membentuk kesadaran dirinya. Pembangunannya mengulangi tempoh pembentukan pengetahuan sendiri mengenai dunia objektif. Kemudian proses ini bergerak ke arah pembangunan yang lebih tinggi, di mana bukan sensasi, proses refleksi muncul dalam bentuk konseptual.

Ciri utama dan komponen kesedaran diri yang paling penting ialah imej "Saya". Ini agak stabil dan tidak selalu menjadi tanggapan seseorang tentang dirinya sendiri, hasilnya dia berinteraksi dengan orang lain. Imej ini bertindak sebagai pemasangan langsung kepada tindakannya dan termasuk tiga komponen: kognitif, tingkah laku, dan evaluatif. Yang pertama termasuk konsep penampilan, keupayaan dan kepentingan sosial mereka. Komponen kedua merangkumi keinginan untuk difahami dan mengilhami rasa hormat dan simpati kawan, guru atau rakan sekerja. Dan yang ketiga menggabungkan rasa hormat, kritikan dan penghinaan mereka sendiri.

Masih ada "I" yang sempurna, yang menunjukkan visi yang anda inginkan. Imej ini tidak hanya berlaku pada zaman remaja, tetapi juga pada usia yang lebih matang. Kajian tentang harga diri membantu menentukan tahap kemusnahan atau kecukupan "I".

Kesedaran diri dan harga diri

Dorongan untuk pembangunan peribadi adalah harga diri. Ia adalah penilaian berwarna emosi dari imej "I", yang terdiri daripada konsep subjek mengenai aktiviti, tindakan, kekuatan dan kelemahan mereka sendiri. Dalam proses sosialisasi manusia, keupayaan untuk menghormati diri dibentuk. Ini berlaku secara beransur-ansur, sebagai pendedahan sikap peribadi terhadap tindakan, berdasarkan penilaian orang lain dan asimilasi prinsip moral yang dikembangkan oleh masyarakat.

Harga diri dibahagikan kepada yang mencukupi, terkurang dan terlebih dinilai. Orang dengan pelbagai jenis harga diri boleh bertindak dengan cara yang sama sekali berbeza dalam situasi yang sama. Mereka akan dapat mempengaruhi perkembangan peristiwa, dengan mengambil tindakan yang berlawanan secara radikal.

Keberanian diri yang berlebihan menyerupai orang yang mempunyai pandangan yang ideal tentang kepentingan mereka terhadap orang lain dan nilai individu, serta nilai. Orang seperti itu dipenuhi dengan kebanggaan dan kebanggaan, dan oleh itu tidak akan mengiktiraf jurang mereka sendiri dalam pengetahuan, kesilapan atau kelakuan yang tidak dapat diterima. Dia malas dan sering menjadi agresif dan sukar.

Keberanian diri yang sangat rendah dicirikan oleh rasa malu, keraguan diri, rasa malu, dan bukan latihan bakat dan kemahiran mereka. Orang seperti itu biasanya terlalu kritikal terhadap diri mereka sendiri dan menetapkan matlamat di bawah yang mereka boleh capai. Mereka membesar-besarkan kegagalan peribadi dan tidak melakukan tanpa sokongan orang lain.

Orang yang aktif, bertenaga dan optimis membangunkan harga diri yang mencukupi. Ia dibezakan oleh persepsi yang munasabah tentang kebolehan dan keupayaannya sendiri, sikap rasional terhadap kegagalan mengenai tahap tuntutan yang sesuai.

Untuk harga diri, harga diri juga memainkan peranan yang penting, iaitu pendapat peribadi tentang diri anda, tidak kira pendapat orang lain, dan tahap kecekapan seseorang dalam bidang yang kuat.

Identiti diri moral

Kesedaran diri dalam psikologi diwakili dalam kerja-kerja sebilangan besar psikologi asing dan domestik. Analisis kerja-kerja teoritis membolehkan merumuskan kesedaran diri individu. Ia memperlihatkan dirinya dalam proses pengawasan dan kesadaran oleh seseorang tindakan, pemikiran dan perasaannya. Akibatnya, hubungan watak moral mereka dengan nilai moral dan keperluan masyarakat berlaku.

Kesedaran diri moral individu adalah sistem yang kompleks di mana ia adalah adat untuk membezakan dua tahap yang tidak sepatutnya menentang satu sama lain. Inilah tahap biasa dan teoritis.

Tahap harian boleh digambarkan sebagai penilaian piawaian moral, yang berdasarkan hubungan sehari-hari antara manusia. Tahap ini terletak pada adat dan tradisi yang diterima pakai dalam masyarakat. Di sini terdapat kesimpulan mudah yang berkaitan dengan anggaran dan pemerhatian.

Dan tahap teoritis, pada gilirannya, adalah berdasarkan konsep moral yang membantu memahami intipati masalah moral. Ia memberi peluang untuk memahami peristiwa-peristiwa yang berterusan. Terdapat komponen struktur seperti: nilai, makna dan cita-cita. Mereka mengaitkan kesedaran diri moral seseorang dengan tingkah laku manusia.

Malu, kewajipan, hati nurani dan tanggungjawab, ganjaran dan tugas dianggap sebagai bentuk kesadaran moral seseorang yang paling penting. Malu adalah bentuk asas, dan hati nurani adalah universal. Bentuk kesedaran moral yang tersisa sangat dibezakan.

Malu menyediakan individu dengan peluang untuk bertindak sesuai dengan preskripsi budaya dan cita-cita moral masyarakat. Nurani adalah pengalaman manusia mengenai martabatnya sendiri dan hak tindakannya. Hutang adalah keperluan dalaman yang membayangkan seseorang untuk bertindak mengikut piawaian moralnya. Tanggungjawab meletakkan sebelum orang itu tugas memilih beberapa motif, keperluan, idea atau keinginan. Penghapusan melibatkan pemahaman hubungan yang wujud antara tindak balas terpuji orang lain kepada tindakan yang layak dan tindak balas yang bertentangan dengan tindakan tidak bermoral. Kewajipan mempunyai makna yang sama dengan konsep tanggungjawab dan mengandungi tiga komponen: kesedaran, penghormatan dan paksaan dalaman untuk memenuhi keperluan moral.

Tonton video itu: KEMAMPUAN MENCERMINKAN IDENTITI DIRI (September 2019).