Psikologi dan Psikiatri

Motif personaliti

Motif kepribadian dalam psikologi adalah jenis kekuatan batin seseorang, yang mendorongnya untuk bertindak, yang penting untuk mencapai tujuan yang ditentukan oleh individu untuk dirinya sendiri. Dalam cahaya saintifik, definisi motif individu sangat berbeza. Sesetengah penyelidik percaya bahawa ini adalah idea, serta perwakilan keperibadian, yang lain dipanggil motif pemikiran dan sikap seseorang, yang dipatuhinya, dipandu oleh mereka dalam kehidupan. Sering kali, ramai yang tahu perasaan apabila mereka mahu memindahkan gunung dan memenuhi keperluan mereka. Perasaan dan pengalaman ini memberikan kekuatan individu, serta kepercayaan kepada dirinya sendiri, yang mendorong seseorang untuk membentuk dan mengembangkan keperibadian. Malah, pengalaman ini adalah motif individu.

Motif keperibadian adalah sifat yang sangat penting dalam kehidupan individu. Ia adalah motif-motif yang menentukan sejauh mana tahap seseorang itu mencapai. Dalam pertumbuhan kerjaya aspirasi pekerja memperoleh sifat istimewa, maka pihak berkuasa sering cuba membuat motif luar. Untuk motif luaran termasuk menaikkan gaji atau bonus, kadang-kadang ia hanya pujian, dll. Perkara-perkara ini menggalakkan seseorang untuk menunjukkan minat dan menambah usaha mendapatkan ganjaran luar dan hasilnya lebih baik.

Tetapi Perlu diingat bahawa motif dalaman lebih kuat daripada yang luar. Jika seorang individu, seperti itu, terbakar dari dalam dengan beberapa matlamat dan semestinya ingin mencapainya, maka ia dapat mengatasi semua halangan, seperti yang dilakukannya sendiri.

Motif keperibadian

Subjek tingkah laku manusia telah berminat dalam psikologi sejak zaman purba. Jawapan kepada soalan "mengapa?" Orang melakukan ini dan kemudian berkelakuan berbeza, mencari minda terbesar dunia kita. Hari ini, boleh dianggap bahawa banyak fenomena yang berbeza mempengaruhi tingkah laku manusia. Ini mungkin keadaan tertentu, sifat peribadi seseorang, tekanan luaran pada seseorang, atau motif seseorang.

Motif tingkah laku personaliti apa yang terjejas? Memandangkan konsep motif peribadi, kita boleh mengatakan bahawa motif yang berbeza bukan hanya mempengaruhi tingkah laku peribadi, tetapi juga dalam keadaan tertentu, motif dapat menentukan kelakuan manusia. Maksudnya ialah motif adalah gabungan pengalaman dalaman individu, yang sering menjadi sifat keperibadian dan dirumuskan sebagai kualiti peribadi. Sebagai contoh, motif untuk menjadi lebih baik, membantu orang dan mengubah dunia ini untuk kepentingan manusia, mungkin menjadi ciri orang yang sedang mengalaminya, dan menjadi ciri yang berasingan - altruisme.

Motif individu

Bergantung kepada matlamat yang dilihat oleh orang di hadapannya, dia akan bertindak dengan sewajarnya untuk mencapai kesenangan yang diinginkan dan diterima. Jika seseorang lapar, dia akan bertindak sedemikian rupa untuk mencari makanan dan makanan ringan, yang memenuhi keperluan ini. Tingkah laku semacam itu akan disebabkan oleh keperluan untuk makanan, dan pencarian makanan akan menjadi motif individu.
Bergantung pada keperluan atau matlamat seseorang, motif aktiviti boleh menjadi sangat berbeza. Sebagai contoh, jika perlu berkaitan dengan fenomena asas, yang menjamin kehidupan dan perkembangan seseorang, maka motif aktiviti yang membuat mereka memenuhi keperluan tersebut akan dipanggil organik. Lebih khusus lagi, keperluan ini dapat dikaitkan dengan rasa lapar yang telah disebutkan, keperluan untuk bernafas, keperluan untuk bersembunyi dari panas pada hari musim panas, atau keperluan untuk melarikan diri dari bahaya untuk tujuan pemeliharaan diri. Semua keperluan ini adalah asas, dan lelaki mereka berusaha untuk memuaskan hati, untuk membolehkan tubuhnya secara semula jadi wujud dan berkembang.

Motif untuk aktiviti individu juga berfungsi. Mereka berkaitan dengan keperluan yang menjamin pertumbuhan manusia dalam bidang kebudayaan. Ini mungkin rekreasi aktif di tasik, atau bermain sukan, pergi ke gereja atau teater. Semua keperluan ini mewujudkan motif aktiviti, yang seterusnya memindahkan seseorang untuk memenuhi keperluan ini, yang memastikan pertumbuhan individu berfungsi.

Motivasi untuk aktiviti individu adalah penting. Materialisme motif-motif ini menyiratkan penciptaan benda-benda material, untuk memenuhi keperluan manusia, yang berkaitan dengan keselesaan atau keperluan dalam negeri.

Bukan rahsia lagi bahawa keperluan untuk dihormati dalam masyarakat sangat penting bagi seseorang. Untuk memiliki tempat di kalangan orang lain, untuk menduduki status yang sesuai, serta peluang untuk mewujudkan kepentingan sosial seseorang - semua ini adalah keperluan yang menjadi punca kemunculan motif sosial aktiviti manusia. Dalam kes ini, orang itu akan bertindak sedemikian rupa sehingga berlaku di kalangan orang-orang yang membentuk masyarakatnya. Sebagai contoh, aktiviti sedemikian boleh dinyatakan dalam penyertaan dalam pelbagai kumpulan sosial, yang terdiri daripada sukarelawan, dalam menggalakkan untuk mengambil bahagian dalam pelbagai tindakan, organisasi, dll.

Motif rohani mungkin tergolong dalam motif aktiviti individu. Mereka menyatakan di mana seseorang mempunyai keperluan untuk pembangunan diri, serta untuk memperbaiki diri. Untuk memenuhi keperluan ini, seseorang boleh membaca buku, berdoa kepada Tuhan, mengamalkan yoga, atau bertindak dengan cara lain untuk mendapatkan pemenuhan rohani.

Keperluan dan motif individu

Dalam psikologi, terdapat pelbagai pandangan mengenai definisi keperluan individu, tegas, serta definisi motif. Tetapi semua pandangan disatukan oleh idea bahawa keperluan adalah keadaan manusia yang disebabkan oleh keperluan tertentu. Ini boleh menjadi objek material atau rohani. Keadaan ini menyebabkan tekanan dalaman individu. Untuk melegakan tekanan, atau dengan kata lain, untuk memenuhi keperluan tertentu, seseorang mula bertindak dengan sewajarnya, berpandukan motif yang diperlukan.

Keperluan manusia boleh sangat berbeza. Seperti yang telah disebutkan, keperluan mungkin berkaitan dengan persekitaran organik, fungsional, material, sosial atau rohani seseorang. Di samping itu, saintis mengenal pasti keperluan individu dan kumpulan, serta keperluan harian dan tahunan, intelektual dan psikologi.

Dalam keadaan yang sama, seseorang mungkin mempunyai beberapa keperluan yang berbeza pada masa yang sama. Oleh itu, tekanan dalaman akan sangat besar dalam kes ini, dan seseorang harus memilih yang perlu dipenuhi di tempat pertama. Dalam konteks ini, penting untuk diperhatikan bahawa terdapat hierarki keperluan.
Yang paling penting adalah keperluan fisiologi, atau organik. Sekiranya seseorang lapar, sukar untuk dia menumpukan perhatian kepada pekerjaan, atau ketika memelihara diri, sebagai contoh, jika seseorang mengalami sesuatu yang menyakitkan, dia hanya akan berfikir tentang bagaimana menghilangkan rasa sakit ini, dan sampai hilang, orang itu tidak dapat untuk memenuhi keperluan sosial mereka yang lain.

Abraham Maslow telah mengembangkan hierarki keperluan, yang seterusnya menentukan hierarki motif individu. Pada pendapatnya, motif boleh diletakkan pada lima rak bersyarat yang membentuk piramid Maslow. Pada tahap terendah diletakkan keperluan fisiologi manusia. Meningkatkan tahap yang lebih tinggi, keperluan untuk kasih sayang, rasa hormat, keperluan estetik dan keperluan diri dipertimbangkan. Adalah penting untuk diperhatikan bahawa dalam hierarki motif ini, A. Maslow percaya bahawa mustahil untuk naik ke tahap yang lebih tinggi jika keperluan tahap yang lebih rendah tidak dipenuhi.

Motif individu individu

Seperti yang telah disebutkan, motif individu individu dihasilkan dari keperluan sosialisasi dalam masyarakat. Abraham Maslow merujuk kepada ikatan motif sosial. Motif ini mewakili keinginan untuk menjadi seseorang yang diperlukan, berguna, mempunyai kelulusan orang lain. Di samping itu, motif sosial adalah kerana keperluan untuk menghormati, serta harga diri, yang tidak kurang pentingnya.

Setiap orang wujud dalam masyarakat dan dikaitkan dengan manusia. Hubungan antara orang tidak pernah mudah, jadi terdapat pelbagai konflik, permusuhan dan fenomena lain yang tidak menyenangkan. Tetapi, satu cara atau yang lain, seseorang dilahirkan dalam masyarakat, tetapi kadang-kadang masyarakat itu sendiri menghasilkan seseorang. Atas sebab ini, sangatlah wajar bahawa orang itu cuba mencari tempatnya dalam masyarakat, dan untuk mewujudkan identiti di kalangan orang yang dia kenal.

Dalam bidang ini, seseorang boleh bertindak dalam pelbagai cara, berpandukan motif sosial. Sebagai contoh, untuk menghargai orang lain supaya tidak melanggar idea-idea masyarakat, seseorang boleh menjadi pematuhan, iaitu bertindak seperti majoriti.

Sifat manusia sangat rumit dan misteri. Hubungan antara dua orang juga sangat tidak dapat diramalkan. Orang bergerak motif sosial agar tidak kesepian. Setiap orang mencari orang lain yang mampu memahaminya, menyokongnya, dan, yang paling penting, cinta kerana dia sebenarnya. Keinginan ini membuat orang mencari kompromi dalam perselisihan, mengubah tingkah laku mereka, berubah menjadi lebih baik. Ini adalah motif sosial yang paling penting bagi seseorang.

Ia juga perlu diperhatikan subordinasi kuasa. Sekalipun orang mengadu tentang kuasa di negara ini dan tidak menganggapnya konstruktif, mereka mengiktiraf legitimasinya dan yakin bahawa kuasa diperlukan untuk masyarakat. Oleh itu, subordinasi kepada pihak berkuasa, yang juga motif sosial individu.

Sistem motif

Berdasarkan hakikat bahawa seseorang sentiasa mempunyai keperluan ini atau lain-lain, kita boleh mengatakan bahawa seseorang sentiasa didorong oleh beberapa motif. Dalam sains psikologi, dipercayai sepanjang hidup, orang membentuk motif yang stabil. Seperti yang telah disebutkan, mereka boleh menjana tingkah laku manusia, secara relatifnya bebas daripada keadaan, atau bahkan membentuk sifat keperibadian. Ia adalah motif seseorang berkelanjutan, yang menentukan kegiatannya, dalam agregat mewakili orientasi individu.

Orientasi individu ditentukan oleh pendidikan orang tua dan masyarakat. Di dalam hidupnya, seseorang tahu dunia di mana dia hidup dan membentuk pemikirannya tentang benda-benda dan orang-orang yang mengelilinginya. Fikiran ini menjadi sikap individu, yang mempunyai pengaruh yang sangat kuat pada orientasi individu. Sikap yang menjadi sifat peribadi membentuk pelbagai bentuk orientasi keperibadian, berdasarkan sistem motif.

Di antara bentuk orientasi individu, berikut dibezakan: kecenderungan, ideal, keinginan, minat, aspirasi, kecenderungan, pandangan dunia dan disabitkan, sebagai bentuk tertinggi.

Tarikan adalah keperluan tidak sedarkan diri untuk sesuatu. Keperluan ini tidak diperlukan untuk individu dan mungkin akan hilang lama lagi. Ini adalah bentuk orientasi individu yang paling mudah.
Tetapi jika daya tarik itu direalisasikan oleh manusia, ia dapat tumbuh menjadi keinginan.

Desire dicirikan oleh keperluan seseorang untuk sesuatu yang tertentu, sebagai contoh, dalam objek. Selalunya, keinginan mempunyai kesan motivasi, memaksa seseorang untuk bertindak, menunjukkan kekuatan akan, dengan jelas menentukan keinginan dan cara untuk mencapai matlamat. Dalam kes ini, keinginan menjadi aspirasi.

Satu bentuk orientasi penting bagi individu adalah minat. Kepentingan sebenar menentukan keinginan orang itu, dan juga memberikan makna kegiatannya dan tujuannya sendiri.

Jika seseorang menunjukkan minat dalam bidang tertentu, menghubungkan kemahuannya, dan juga mengarahkan usaha dan tindakannya ke bidang ini, maka fenomena seperti itu akan dianggap sebagai usaha.

Sepanjang hayat, orang membina cita-cita mereka. Setiap orang mempunyai pendapat mengenai bagaimana seseorang sepatutnya, dan, tentu saja, orang menilai orang lain, dipandu oleh cita-cita mereka sendiri. Orientasi individu terdiri daripada tindakan berterusan dengan keinginan untuk mencapai ideal mereka. Bentuk orientasi ini menjana pandangan dunia.

Semua bentuk orientasi individu di atas tidak dapat berkomunikasi antara satu sama lain. Tetapi pandangan dunia ditentukan oleh integriti. Ia seperti rancangan untuk seluruh dunia di kepala seseorang. Worldview membolehkan anda menggabungkan pemikiran ke dalam satu gambar dan membina pemahaman anda sendiri tentang dunia dan orang. Ini membolehkan seseorang melihat tempatnya di dunia, serta meramalkan aktiviti masa depannya, membuat perancangan dan mencapai matlamat.

Sistem motif personaliti yang menentukan aktiviti seseorang berdasarkan prinsip, kepentingannya, dan pandangan dunia dipanggil persuasi. Apabila keperluan sadar berada di hadapan seseorang, dia akan bertindak bergantung pada keyakinannya, yang berdasarkan motif yang mendorong orang itu dan menyumbang kepada pencapaian kejayaan.

Tonton video itu: Empat Jenis Personaliti (November 2019).

Загрузка...