Psikologi dan Psikiatri

Desosialisasi

Desosialisasi adalah kehilangan oleh subjek untuk pelbagai sebab pengalaman sosial (sosial), yang tercermin dalam kegiatan hidupnya dan potensi untuk mewujudkan diri dalam persekitaran sosial. Desosialisasi dalam psikologi adalah proses yang bertentangan dengan sosialisasi, iaitu. proses desosisasi bermakna bahawa subjek kehilangan prioritas sosial tertentu dan nilai, peraturan, norma, dan disertai dengan pemberian hakikat subjek dari suatu kumpulan atau kumpulan tertentu. Secara harfiah, proses ini diterjemahkan sebagai kekurangan sosialisasi. Desosialisasi adalah penolakan sedar norma, nilai, peranan sosial tertentu, dan cara hidup biasa.

Desosialisasi keperibadian

Desosialisasi dalam psikologi adalah semacam kemusnahan yang biasa berlaku dalam sosialisasi. Hari ini, tahap sosialisasi berikut dibezakan: primer dan sekunder. Tahap utama sosialisasi berlaku dalam bidang interpersonal interaksi dalam kumpulan kecil, di mana ejen utama adalah ibu bapa dan sanak saudara, guru, rakan sebaya, orang dewasa yang signifikan, dan lain-lain. Tingkat sosialisasi sekunder berlaku ketika berinteraksi dengan kelompok besar dan institusi sosial yang besar, di mana agen itu adalah institusi resmi, organisasi formal: pentadbiran universiti, pegawai kerajaan, tentera.

Desosialisasi keperibadian adalah proses khusus di mana individu yang disosialisasikan secara beransur-ansur kehilangan kualiti sosialnya yang diperoleh.

Desosialisasi mungkin bermula pada usia awal, atau mungkin pada usia matang. Jika proses sedemikian bermula pada usia matang, maka pada dasarnya ia terdiri daripada dorongan seorang individu dengan satu atau beberapa hubungan positif dengan masyarakat atau negara secara keseluruhan, hubungan lain tetap positif.

Ciri-ciri utama keperibadian yang disosialisasikan: penyingkiran individu dari norma lama, nilai, aturan kelakuan, peranan, dari suatu kumpulan tertentu, kehilangan pengalaman sosial, yang tercermin dalam pencapaian diri dalam masyarakat.

Desosialisasi boleh mencapai tahap keparahan yang berbeza-beza, dari sedikit kehilangan orientasi dalam tetapan sosial, kepada detasmen dari kolektif atau masyarakat, dan kehilangan hubungan yang sempurna dengan persekitaran sosial.

Ia berlaku bahawa seseorang boleh masuk ke dalam keadaan-keadaan tertentu yang melampau di mana desosialisasi pergi mendalam dan memusnahkan asas moral dan moral keperibadian individu. Apabila ini berlaku, individu itu tidak dapat memulihkan semua nilai, norma dan peranan yang hilang dalam jumlah penuh. Ini berlaku di kem-kem tahanan, koloni, penjara, hospital psikiatri, dan kadang-kadang dengan kakitangan tentera.

Desosialisasi boleh berlaku dalam kes-kes menyempitkan ruang lingkup aktiviti budaya dan sosialnya. Oleh sebab semua siklus hidup mempunyai hubungan rapat dengan peranan sosial yang berubah-ubah, mendapatkan status baru, tabiat renouncing, hubungan mesra, alam sekitar, mengubah cara hidup yang biasa, subjek harus sentiasa dilatih semula dalam proses kehidupan. Proses ini mempunyai dua tahap: resosialisasi dan de-sosialisasi. Resosialisasi adalah dalam pengajaran norma-norma, nilai, peraturan, peranan baru dan bukannya yang pertama. Dalam ertikata umum, apabila seseorang mempelajari sesuatu yang baru yang tidak bertepatan dengan pengalaman sebelumnya dan resosialisasi berlaku.

Perosak dan desosialisasi adalah cetek dan sengit, mendalam, mengiringi kitaran hidup biasa seseorang.

Desosialisasi penyebabnya

Penyebab desosialisasi sangat berbeza: dari penyakit yang panjang dan serius ke percutian biasa. Menurut beberapa ahli psikologi, penggunaan budaya dan teknologi moden yang berlebihan dalam kehidupan seharian (contohnya, program hiburan) boleh menyebabkannya.

Peranan yang paling penting dalam proses sosialisasi subjek dimainkan oleh pembiakan dan subkultur remaja. Ketidaksaraan sosial, ketidakmampuan hidup, yang timbul sebagai akibat dari pembiakan yang tidak wajar ("rumah hijau"), perisikan yang disengajakan dari tugas, dari usaha mencapai matlamat, dan penjagaan remaja yang berlebihan, boleh menyebabkan desosialisasi kepribadian.

Desosialisasi berlaku dalam kes permulaan perpindahan individu dari institusi sosial, yang bertindak sebagai pembawa norma-norma moral dan undang-undang yang diterima umum, yang pada akhirnya menentukan jenis "ingrowth" dalam budaya manusia. Dalam kes sedemikian, perkembangan individu boleh dipengaruhi oleh pelbagai subkultur jenayah atau asosiasi, yang mempunyai norma, nilai, dan bersifat antisosial masing-masing. Dalam keadaan ini, de-sosialisasi akan bertindak sebagai sosialisasi, tetapi di bawah pengaruh pengaruh negatif antisosial, yang membawa kepada penyelewengan sosial yang bersifat menyalahi undang-undang, pembentukan ide nilai normatif yang warped.

Kesan de-sosialisasi utama adalah dari persekitaran yang paling dekat, yang menunjukkan corak tingkah laku antisosial, kepercayaan dan orientasi sosial.

Bergantung kepada apa yang menyebabkan desosialisasi, ia boleh membawa pelbagai akibat kepada individu. Ia juga boleh disebabkan oleh penolakan sukarela nilai-nilai masa lalu. Sebagai contoh, pergi ke biara atau tinggal di pangkuan hidupan liar, dll. Dalam kes sedemikian, desosialisasi boleh memperkayakan diri secara individu, dan tidak membawa kepada kemerosotan moralnya. Walau bagaimanapun, lebih kerap ia dipaksa. Punca-puncanya boleh menjadi pelbagai perubahan keadaan sosial: trauma fizikal dan psikologi yang membawa kepada kecacatan, penyakit tidak dapat diubati, tekanan psikologi yang membawa kepada kehilangan makna hidup, matlamat dan garis panduannya, kehilangan kerja, kehilangan perniagaan, perubahan politik yang mendadak, dan sebagainya. .

Ketidakupayaan individu untuk menahan tekanan dari pelbagai situasi sosial, keadaan, keadaan menyebabkannya melarikan diri dari realiti. Desosialisasi juga diiringi oleh dadah dan alkohol. Sebagai sosialisasi individu kehilangan unsur-unsur budaya dan pendidikan.

Desosialisasi pada kanak-kanak

Fokus utama pendidikan keluarga adalah fungsi sosialisasi awal, sejak sosialisasi utama lebih sukses dan lebih efektif dalam keluarga. Adalah mengorbankan keluarga bahawa hubungan individu dengan proses demografi, sosial, dan ekonomi dalam masyarakat dipastikan. Walau bagaimanapun, pada hari ini terdapat keluarga yang tidak dapat memberi kesan yang optimum dan bermanfaat kepada perkembangan keperibadian anak. Desosialisasi remaja mungkin berlaku kerana pendidikan keluarga yang tidak wajar.

Pengurangan perhatian terhadap masyarakat dan negara secara menyeluruh terhadap masalah yang ada dalam pendidikan generasi baru hari ini telah membawa kepada akibat-akibat sosial yang tidak seimbang sepenuhnya. Kesan-kesan ini termasuk: peningkatan dalam ubat-ubatan remaja dan penyalahgunaan alkohol, anak-anak yang dilahirkan di luar nikah, ibu yang terdahulu, hubungan seksual sebelumnya, kenakalan remaja, jenayah, keganasan rumah tangga terhadap anak-anak. Semua akibat-akibat ini membawa kepada pelanggaran utama, dan kemudian sosialisasi sekunder anak-anak. Dan, sebagai akibatnya, desosialisasi remaja ditunjukkan pada kanak-kanak. Ia boleh menjadi semacam protes kanak-kanak itu atas keadaan keluarganya.

Terdapat jenis keluarga yang tidak berfungsi yang menyebabkan desosialisasi individu: tidak bermoral, konflik, pedagogi tidak cekap dan asosial.

Anak-anak yang lebih muda, semakin sukar bagi mereka untuk berkembang dalam keluarga yang tidak menguntungkan, yang dicirikan oleh pertengkaran yang berterusan dan situasi konflik, perselisihan, pencerobohan fizikal. Semua ini menyumbang kepada perkembangan rasa lemah dan tidak selamat pada kanak-kanak. Dalam keluarga yang mempunyai dominasi tegang, menyedihkan, suasana yang menggangu, perkembangan kanak-kanak yang betul dan perasaan mereka terganggu. Akibatnya, kanak-kanak tersebut tidak menerima perasaan cinta terhadap diri mereka, oleh itu mereka tidak dapat menyatakan perasaan ini.

Sekiranya seorang kanak-kanak tinggal lama dalam sebuah keluarga di mana selalu ada kes-kes kekerasan, kekerasan memerintah, maka keupayaannya untuk empati berkurangan. Pada masa akan datang, ini akan menghalang proses pembelajaran dan menyebabkan rintangan kanak-kanak, yang membawa kepada pelanggaran sosialisasinya.

Kesan jangka panjang pada kanak-kanak yang tidak berperikemanusiaan, keadaan hidup yang tidak menentu menyebabkan perubahan fizikal dan mental negatif dalam organisma kanak-kanak, yang melibatkan akibat yang sangat serius terhadap orientasi antisosial. Kanak-kanak seperti ini dicirikan oleh kelakuan yang buruk, kelakuan antisosial dan kemerosotan dalam perkembangan keperibadian mereka.

Kanak-kanak yang membesar dalam keluarga yang tidak berfungsi disatukan oleh satu ciri biasa - pelanggaran sosialisasi (de-sosialisasi): ketidakupayaan untuk menyesuaikan diri dengan persekitaran asing yang tidak dikenali, keadaan baru, kecurian, peningkatan aktiviti seksual, agresif, kehilangan minat dalam kerja dan pendidikan, kemalasan, orientasi moral dan moral yang diterima dalam masyarakat, tabiat buruk, kekurangan kerohanian dan keinginan untuk pembangunan.

M. Rutter mengenal pasti beberapa keadaan yang menyumbang kepada desosialisasi kanak-kanak: kecederaan dalam keluarga, kekurangan kasih sayang dalam keluarga, perceraian ibu bapa atau kematian salah seorang daripada mereka, kekejaman ibu bapa, tidak konsisten atau tidak konsisten ibu bapa dalam pendidikan, berada di tempat perlindungan. Dalam proses pembelajaran anak, kanak-kanak belajar corak tindakan dan tingkah laku orang dewasa yang positif dan negatif, kadang kala membawa mereka ke manifestasi yang kuat. Kanak-kanak sentiasa membandingkan tindakan ibu bapa dengan kata-kata mereka. Kanak-kanak tidak akan dapat melalui proses sosialisasi jika kata-kata ibu bapa tidak bertepatan dengan tindakan mereka. Contohnya, kanak-kanak seperti itu tidak boleh berbohong jika dia sering menangkap orang tuanya dengan bohong atau akan menjadi agresif jika dia sentiasa memerhatikan keganasan dalam keluarga.

Contoh desosisasi

Desosialisasi dalam definisi yang lebih rumitnya mungkin bermakna kemerosotan individu. Ia datang apabila sosialisasi subjek mula menjadi lebih terfragmentasi dan kehilangan semua kerumitan dan serba boleh proses sosial atau menjadi asosial. Sebagai contoh, ini berlaku apabila seseorang berlebihan ketagihan alkohol atau penagih dadah. Orang seperti itu tidak peduli apa-apa kecuali dos atau dadah, mereka sudah bersedia untuk mencuri, malah membunuh, untuk mendapatkan kepuasan yang dikehendaki dari keperluan rendah. Ya proses desosiasi terdiri daripada pemulangan orang yang pernah disosialisasikan kepada bentuk persediaannya atau kehilangan kualiti peribadi yang diluluskan olehnya.

Contoh desioisation adalah seseorang selepas rawatan psikiatri yang panjang atau berada di penjara. Manifestasi desosiasi yang lebih mudah boleh menjadi individu yang telah kembali bekerja selepas bercuti panjang sebagai sifat ganas.

Contoh terapi de-sosialisasi yang paling terang dapat dilakukan apa-apa kejahatan, sejak jenayah itu sendiri adalah pelanggaran norma-norma penting dan pencerobohan terhadap nilai-nilai yang dilindungi. Apabila melakukan jenayah, individu itu menunjukkan penolakan prinsip-prinsip dan nilai-nilai asas masyarakat. Tujuan hukuman jenayah adalah proses sosialisasi kembali penjahat (koreksi).

Dalam manifestasi globalnya, desosialisasi dapat berfungsi sebagai faktor yang mempengaruhi pengurangan potensi umum masyarakat secara keseluruhan, penghapusan kesedaran diri negara. Ia melibatkan mengenakan stereotaip tertentu, contohnya, menggunakan media.

Walau bagaimanapun, de-sosialisasi tidak selalu membawa kepada akibat-akibat negatif, kadang-kadang ia boleh disebabkan oleh penolakan secara sukarela tentang makna dan nilai sebelumnya, sebagai contoh, pergi ke sebuah biara.

Tonton video itu: KDA - POPSTARS ft Madison Beer, GI-DLE, Jaira Burns. Official Music Video - League of Legends (Oktober 2019).

Загрузка...