Sosialisasi adalah sosialisasi berulang (sekunder) yang berlaku sepanjang hayat seseorang. Sosialisasi sekunder dilakukan dengan mengubah pengaturan subjek, tujuan, aturan, nilai dan norma. Pengosongan semula agak mendalam dan membawa kepada perubahan global dalam tingkah laku kehidupan.

Keperluan sosialisasi sekunder mungkin timbul akibat penyakit jangka panjang atau perubahan asas dalam persekitaran budaya, perubahan kediaman. Resosialisasi adalah proses pemulihan yang unik, dengan bantuan yang mana keperibadian yang matang memulihkan sambungan yang sebelumnya diganggu olehnya atau menguatkan lama.

Sosialisasi semula sosialisasi

Untuk sosialisasi semula yang harmoni, keluarga individu itu bertanggungjawab terlebih dahulu, kemudian sekolah dan kumpulan belajar, maka pelbagai organisasi tujuan sosial. Dalam peranan struktur pencegahan ialah agensi penguatkuasaan undang-undang.

Resosionalisasi bermakna transformasi di mana orang yang matang mengamalkan tingkah laku yang sangat berbeza dari yang diterima pakai sebelum ini. Ia berlaku sepanjang hayat individu dan dikaitkan dengan pengubahsuaian orientasi, moral dan nilai, norma dan peraturannya. Ini adalah sejenis pengganti oleh seseorang daripada beberapa corak tingkah laku kehidupan dengan kemahiran dan kebolehan baru yang memenuhi syarat-syarat yang telah berubah akibat transformasi teknologi dan sosial. Pengubahsuaian nilai-nilai yang tidak mencukupi mengikut preskripsi baru masyarakat di mana ia hidup. Sebagai contoh, semua bekas tahanan menjalani proses ini, yang terdiri daripada implan individu ke dalam sistem idea dan nilai yang ada. Proses penyiaran semula dilakukan oleh emigran yang, disebabkan oleh penempatan semula, masuk ke persekitaran yang baru bagi mereka. Mereka melalui ketidaktentuan dari tradisi, peraturan, peranan, norma dan nilai mereka yang biasa, yang dikompensasikan oleh pengambilalihan pengalaman baru.

Ciri keperibadian individu, yang dibentuk dalam proses aktiviti penting mereka, tidak dapat dipertikaikan. Resosialisasi boleh merangkumi pelbagai aktiviti. Satu sosialisasi sekunder adalah psikoterapi. Dengan bantuannya, orang cuba memahami dan menangani masalah mereka, konflik, dan menukar tingkah laku mereka yang normal.

Proses resosialisasi berlaku dalam pelbagai bidang kehidupan dan pada peringkat yang berbeza. Pegawai-pegawai di peringkat negeri berurusan dengan masalah sosialisasi semula; satu set langkah-langkah tertentu sedang dibangunkan. Ada konsep-konsep seperti sosialisasi sosialisasi, sosialisasi semula sosial, re-sosialisasi orang kurang upaya, remaja, bekas tahanan.

Penghijrakan semula golongan yang tiada tempat tinggal adalah satu set langkah yang bertujuan untuk menghapuskan kehilangan tempat tinggal, menyediakan perumahan tanpa tempat tinggal, menganjurkan syarat-syarat yang sesuai untuk menjalankan hak asasi manusia dan kebebasan (contohnya, hak untuk bekerja).

Sosialisasi semula sosial mungkin dikaitkan dengan pemulihan yang telah disabitkan sebelumnya dalam kapasiti dan status mereka, i.e. kebangkitan mereka sebagai subjek masyarakat. Dasar penyiaran semula ini adalah perubahan sikap masyarakat terhadap mereka di semua peringkat, dari pegawai ke keluarga.

Sosialisasi semula orang kurang upaya terdiri daripada persediaan mereka untuk kehidupan dalam masyarakat, bantuan dalam transformasi norma-norma dan aturan tingkah laku yang biasa bagi mereka, dan penglibatan aktif mereka dalam kehidupan masyarakat.

Penyeragaman sosial dalam psikologi

Dalam psikologi, proses penyatuan semula keperibadian dikaitkan dengan proses desosialisasi dan mungkin akibatnya.

Perosak sosial dalam psikologi adalah sejenis "pembongkaran" atau pemusnahan sikap dan nilai negatif antisosial yang diperoleh lebih awal oleh individu dalam proses sosialisasi atau sosialisasi, dan pengenalan sikap nilai positif baru kepada individu, yang diterima dalam masyarakat dan dinilai oleh mereka sebagai positif.

Orang muda lebih cenderung kepada penyiataan semula daripada orang dewasa yang lebih tua. Inti proses re-sosialisasi adalah pemulihan dan perkembangan subjek yang sebelumnya kehilangan hubungan yang berguna dengan masyarakat, penghapusan peranan asosial dan penyatuan contoh positif tingkah laku, serta sikap nilai sosial.

Masalah sosialisasi sekunder dikaitkan dengan pembetulan pesalah, dengan kemasukan dalam proses kehidupan semula jadi orang yang disabitkan, orang sakit jangka panjang, penagih dadah dan pecandu alkohol, orang yang mengalami tekanan semasa pelbagai kecelakaan dan bencana, berjuang.

Dalam proses pembentukan dan pembangunan, seseorang menjalani beberapa siklus hidup yang berkait rapat dengan perubahan peranan sosial. Sebagai contoh, pergi ke kolej, berkahwin, mempunyai anak, pergi bekerja, dan lain-lain. Dalam proses peralihan dari satu siklus hidup ke yang lain, seseorang itu harus dilatih semula. Proses ini menjadi dua peringkat: desosialisasi dan sosialisasi semula. Pada peringkat pertama, terdapat kehilangan nilai-nilai, sikap, norma-norma sosial, yang sebelumnya lazim bagi seorang individu, disebabkan oleh pengaruh keadaan luaran. Biasanya ia disertai oleh pemergian dari kumpulan sosial mereka atau masyarakat secara keseluruhan. Kemudian datang tahap sosialisasi sekunder, iaitu. belajar sudah ada sikap baru, nilai, peraturan. Proses ini berlaku sepanjang hayat individu. Oleh itu, kedua-dua peringkat ini adalah pihak dalam proses yang sama - sosialisasi.

Jadi, resosialisasi adalah perubahan dari keperibadian yang pernah disosialisasikan. Dalam proses ini, terdapat analisis individu dan penilaian terhadap keadaan luaran masyarakat, keadaan, peristiwa, pendidikan diri, dsb.

Sejak proses sosialisasi menengah berlaku sepanjang hayat, dapat dikatakan bahawa ia bermula dari usia dini dalam keluarga. Walau bagaimanapun, proses ini tidak akan terlalu jelas di zaman kanak-kanak, kerana kanak-kanak tidak mempunyai peranan perubahan mendadak. Dalam kebanyakan kes, proses penyatuan semula kanak-kanak berlaku dengan harmonis dalam kes tersebut, jika mereka tidak membesar dalam keluarga yang kurang bernasib baik, ibu bapa tidak akan bercerai.

Biasanya, sosialisasi semula bertepatan dengan tempoh pemerolehan pendidikan dan ditentukan oleh tahap pendidikan dan latihan guru, kualiti kaedah yang digunakan untuk pengajaran, keadaan yang mempengaruhi proses pembelajaran. Fokus utama penyiaran semula adalah intelektualisasi peribadi. Ia juga bertujuan untuk melaksanakan beberapa fungsi laten, sebagai contoh, untuk membangunkan kemahiran berfungsi dalam keadaan organisasi yang sah.

Sosialisasi semula keluarga

Keluarga adalah syarat penting untuk proses penyiaran semula. Sosialisasi kanak-kanak sepenuhnya harus berasal dari keluarga. Keluarga harus membantu kanak-kanak untuk mencukupi keperluan masyarakat dan undang-undang mereka, untuk membangun dan membentuk kemahiran komunikasi dan interaksi tertentu yang akan memenuhi piawaian yang diterima dalam masyarakat tertentu. Keluarga yang tidak berfungsi disifatkan oleh ketidakupayaan untuk memupuk kemahiran perilaku normal dalam keluarga, yang seterusnya, membawa kepada ketidakupayaan kanak-kanak untuk membina model keluarga yang betul.

Sebagai tambahan kepada pengaruh keluarga, institusi sosial lain, seperti tadika, sekolah dan jalan, turut mempengaruhi anak dalam proses kegiatan penting. Walau bagaimanapun, keluarga tetap merupakan faktor yang paling penting dalam proses penyatuan semula individu yang harmoni. Sosialisasi berulang dalam keluarga berlaku akibat proses pendidikan dan pendidikan sosial.

Dari gaya dan kaedah pendidikan, yang digunakan oleh ibu bapa, secara langsung bergantung kepada proses sosialisasi, sosialisasi semula dan de-sosialisasi keperibadian individu. Contohnya, kanak-kanak yang dibesarkan oleh ibu bapa Amerika akan berbeza dengan anak-anak yang dibesarkan oleh ibu bapa Jepun.

Faktor utama yang mempengaruhi sosialisasi sekunder anak-anak dalam keluarga adalah pengaruh ibu bapa (harapan mereka, sifat keperibadian, corak keibubapaan, dll.), Kualiti anak-anak sendiri (kebolehan kognitif dan ciri-ciri peribadi), hubungan keluarga, termasuk hubungan antara pasangan , sikap terhadap anak-anak, hubungan sosial dan profesional ibu bapa. Kaedah disiplin pendidikan yang digunakan dan gayanya mencerminkan sistem kepercayaan ibu bapa dan sifat peribadi mereka.

Yang paling penting dalam proses sosialisasi sekunder anak dalam keluarga adalah idea-idea dari bapa dan ibu tentang motivasi dan tingkah laku, kepercayaan ibu bapa dan tujuan sosial mereka.

Sebab utama pelanggaran sosialisasi kanak-kanak dalam keluarga adalah pelanggaran terus oleh ibu bapa etika hubungan keluarga, kekurangan kepercayaan, penjagaan, perhatian, rasa hormat, perlindungan dan sokongan. Walau bagaimanapun, penyebab utama penyalahgunaan semula sosialisasi adalah ketidakserasian kualiti moral dan sikap moral ibu bapa, tidak konsisten pendapat mereka tentang kewajipan, kehormatan, moral, tugas, dll. Selalunya ketidakkonsistenan ini boleh bertentangan jika pasangan suami-isteri mempunyai pandangan yang bertentangan dengan sistem nilai dan kualiti moral.

Pengaruh saudara lelaki, kakek nenek dan rakan-rakan ibu bapa juga penting dalam proses penyiaran semula individu.

Penghijrakan semula banduan

Hari ini, resosialisasi banduan adalah tugas keutamaan yang perlu ditangani di peringkat struktur negeri. Proses ini terdiri daripada pengembalian banduan yang bertujuan untuk hidup dalam masyarakat dan dalam pengambilalihan oleh mereka kemampuan (kemampuan) yang diperlukan dan kebolehan untuk hidup dalam masyarakat, mengamati norma dan undang-undang yang diterima. Lagipun, seorang banduan yang belum menjalani proses sosialisasi semula berbahaya bagi masyarakat. Oleh itu, idealnya, aktiviti-aktiviti institusi pembetulan harus ditujukan untuk menyelesaikan dua masalah utama: pelaksanaan hukuman itu sendiri dan penyiaran semula subjek yang disabitkan. Ya mengenai pembentukan set kualiti yang disabitkan yang perlu untuk tingkah laku penyesuaian dalam masyarakat.

Masalah resosialisasi individu yang disabitkan diselesaikan oleh psikologi pemulihan. Ia bertujuan mengkaji stereotaip psikologi pemulihan semula subjek: kebangkitan sifat sosial yang terganggu dan sifat peribadi yang diperlukan untuk kehidupan yang penuh dalam masyarakat.

Kajian psikologi pembetulan dan menyelesaikan tugas-tugas tersebut sebagai masalah keberkesanan hukuman, dinamika perubahan kepribadian dalam menjalani hukuman, pembentukan potensi tingkah laku dalam setiap keadaan penjara, pematuhan undang-undang saat ini dengan tujuan dan tujuan institusi pemulihan, dll.

Resosialisasi banduan adalah pemulihan mandatori ciri-ciri personaliti terjejas, orientasi sosial, yang diperlukan untuk kehidupan yang penuh dalam masyarakat. Ia dihubungkan, pertama sekali, dengan reorientasi nilai banduan, pembentukan mekanisme penetapan matlamat sosial yang positif, kerja paksa subjek dengan stereotaip yang boleh dipercayai terhadap tingkah laku sosial yang positif.

Tugas utama penyegerakan semula banduan adalah penciptaan syarat untuk pembentukan tingkah laku sosio-adaptif individu. Psikologi pembetulan mengkaji ciri-ciri dan corak sosialisasi semula sekunder personaliti banduan, faktor-faktor negatif dan positif dalam keadaan pengasingan yang mempengaruhi individu.

Halangan utama untuk sosialisasi semula orang yang disabitkan adalah halangan terhadap etika, moral, dan analisis diri moralnya.

Orang yang disabitkan adalah orang yang terpencil dari masyarakat yang berada dalam keadaan komunikasi yang terbatas, yang mana mereka memiliki keinginan yang semakin meningkat untuk persepsi komunikasi manusia yang hidup. Oleh itu, terdapat kesan yang baik terhadap identiti kehadiran jenayah seorang ulama di tempat-tempat hukuman.

Tujuan utama hukuman bagi kesalahan dan pemenjaraan banduan adalah resosialisasi mereka. Walau bagaimanapun, matlamat seperti ini tidak dilihat oleh orang yang bersabit diri, kerana masa depan hidupnya terletak pada hukuman - penjara.

Menganalisis keadaan semasa lembaga pemalar dan peraturan perundang-undangan, kita dapat menyimpulkan bahwa lembaga-lembaga pembetulan tidak memenuhi tujuan utama mereka - sosialisasi kembali. Pada masa yang terbaik, mereka melaksanakan tugas untuk meninggalkan sindiket yang fisiologi dan psikologi sihat untuk entah bagaimana wujud pada masa akan datang tanpa menyebabkan mudarat kepada orang lain. Seringkali, orang-orang di dalam penjara dilepaskan tidak disosialisasikan, yang mendorong mereka melakukan kesalahan berulang. Oleh kerana mereka telah disesuaikan dengan kehidupan dalam tahanan, mereka tidak dapat membiasakan diri dengan norma-norma yang diterima pakai secara kebebasan (dalam masyarakat).

Oleh itu, penyerapan semula orang yang dibebaskan haruslah terdiri daripada adaptasi pada keinginan untuk nilai yang diterima dan sikap moral dalam masyarakat, dalam mengembalikan masyarakat yang disebut normal. Inilah intipati institusi pemulihan. Bidang utama aktiviti mereka adalah:

  • diagnosis ciri-ciri keperibadian setiap tahanan;
  • pengenalpastian anomali tertentu sosialisasi dan peraturan diri;
  • pembangunan program individu jangka panjang untuk pembetulan kualiti peribadi banduan;
  • pelaksanaan aktiviti wajib untuk melegakan aksentuasi keperibadian, psikopati;
  • pemulihan hubungan sosial yang dimusnahkan;
  • pembentukan sfera penetapan matlamat positif;
  • pemulihan nilai sosial positif; humanisasi;
  • penggunaan teknik untuk menggalakkan tingkah laku penyesuaian sosial.

Penyiataan semula kanak-kanak

Proses sosialisasi dicirikan oleh infiniti, dan proses ini mempunyai intensitas yang lebih besar pada zaman kanak-kanak dan remaja. Sedangkan proses resosialisasi menengah mula mempunyai keamatan yang lebih besar pada usia yang lebih tua.

Terdapat perbezaan tertentu antara proses re-sosialisasi pada zaman kanak-kanak dan lebih dewasa. Pertama, sosialisasi sekunder orang dewasa terdiri daripada perubahan perilaku tingkah laku luaran mereka, sosialisasi anak sekunder terletak pada penyesuaian nilai-nilai. Kedua - dewasa boleh menilai piawai, tetapi anak-anak hanya boleh mengasimilasi mereka. Dewasa dicirikan oleh pemahaman yang di samping putih dan hitam terdapat banyak lagi warna. Walau bagaimanapun, kanak-kanak perlu mengasimilasikan apa yang mereka diberitahu oleh ibu bapa, guru dan lain-lain. Mereka mesti mematuhi ketua mereka dan tanpa syarat memenuhi keperluan mereka dan peraturan yang ditetapkan. Walaupun individu dewasa akan menyesuaikan diri dengan keperluan atasan dan pelbagai peranan sosial.

Sosialisasi remaja kembali terdiri daripada proses pedagogi dan sosial yang teratur untuk menghidupkan kembali status sosial mereka, kemahiran sosial, kemahiran, nilai dan orientasi moral yang hilang, pengalaman komunikasi, tingkah laku, interaksi dan mata pencaharian.

Proses sosialisasi sekunder di kalangan remaja adalah berdasarkan penyesuaian semula dan kebangkitan semula potensi adaptif anak-anak yang sudah ada aturan, norma, keadaan sosial dan keadaan tertentu. Kanak-kanak dalam proses re-sosialisasi sangat memerlukan penyertaan, perhatian, bantuan, sokongan dari orang-orang penting dan orang dewasa yang persekitaran mereka yang dekat.

Penyusunan semula remaja Menurut E. Giddens - ini adalah jenis perubahan keperibadian tertentu, di mana anak yang cukup matang mengamalkan tingkah laku yang berbeza dari yang sebelumnya. Perwujudan yang melampau itu boleh menjadi satu bentuk transformasi, apabila individu itu telah sepenuhnya beralih dari satu "dunia" ke yang lain.

Penting dalam proses sosialisasi menengah adalah pendidikan di sekolah. Proses re-sosialisasi perlu dibina di dalamnya, terutamanya dengan mengambil kira keperibadian remaja, keadaan pendirian mereka, yang menyumbang kepada pembentukan nilai-nilai mereka dan kemungkinan manifestasi asosial. Prinsip yang paling penting dalam proses re-sosialisasi remaja adalah bergantung pada kualiti positif mereka.

Selain itu, pembangunan prinsip-prinsip penting masa depan, aspirasi, yang terutama berkaitan dengan orientasi profesionalnya, dengan keutamaan dan perkembangan khusus masa depan, adalah penting dalam aktiviti pencegahan dan pendidikan. Remaja yang tidak diganti (maladapted), pada masa akan datang, dicirikan bukan sahaja oleh kelakuan yang tidak normal (buruk), tetapi juga oleh kegagalan akademik dalam semua mata pelajaran sekolah. Kanak-kanak seperti ini terdedah kepada kekecewaan, kekurangan keyakinan terhadap kebolehan mereka. Mereka tidak melihat diri mereka pada masa akan datang dan, seperti itu, "hidup untuk satu hari", keinginan seketika, kesenangan dan hiburan. Ini mungkin akan membawa kepada prasyarat yang serius untuk desosialisasi dan jenayah keperibadian remaja kecil.

Процессы ресоциализации подростков должны включать в себя восстановительную функцию, т.е. pemulihan hubungan positif dan kualiti, fungsi pampasan, yang terdiri daripada membentuk aspirasi kanak-kanak untuk mengimbangi kekurangan dalam aktiviti-aktiviti lain, pengukuhan mereka (sebagai contoh, dalam bidang yang mereka suka), fungsi merangsang yang seharusnya ditujukan kepada aktiviti murid, yang dijalankan melalui persetujuan atau pengutuk, i.e. sikap emosi separa kepada keperibadian kanak-kanak dan tindakan mereka.

Matlamat utama re-sosialisasi adalah pencapaian tahap dan mutu identitas budaya, yang diperlukan untuk kegiatan kehidupan yang tidak bertentangan dan penuh dalam masyarakat.

Tonton video itu: # Apa itu sosialisasi? Part 1 (Disember 2019).

Загрузка...