Psikologi dan Psikiatri

Keberkesanan diri

Keberkesanan diri - ini adalah kepercayaan terhadap keberkesanan usaha mereka, jangkaan kejayaan dari pelaksanaannya. Ini adalah salah satu konsep asas dalam teori A. Bandura. Beliau percaya bahawa keberkesanan diri secara kolektif terbentuk daripada kecekapan diri individu (peribadi) yang boleh wujud dalam bidang individu yang berbeza.

Keefektifan diri seseorang itu disebabkan oleh sikap subjektif individu terhadap kegiatan yang dilakukan, yang dilakukan dengan mengarahkan individu itu ke rizab pribadi internal, peluang pembangunan, memilih cara tertentu, tindakan dan membina rencana kegiatan tertentu.

Kecekapan sendiri

Kemujaraban diri individu terdiri daripada kepercayaan individu dalam kemampuan mereka sendiri untuk menghadapi beberapa jenis kegiatan. K. Gaidar dalam tulisannya meringkaskan definisi teoretis tentang kesadaran diri ini, yang menonjolkan tafsiran konsepnya. Menurut Gaidar, kesadaran diri adalah gabungan dari gagasan individu mengenai potensi dan kebolehan diri untuk menjadi produktif dalam pelaksanaan kegiatan masa depan, keyakinannya bahawa dia akan dapat menjalankan dirinya dalam kegiatan ini dan mencapai kejayaan, efek yang tidak diharapkan dan bias yang diharapkan.

Kecekapan sendiri dibahagikan, bergantung kepada skop aplikasi, ke dalam efikasi diri dalam aktiviti dan keberkesanan diri dalam komunikasi.

Keyakinan individu dan idea-ideanya dalam mana-mana dia akan dapat menggunakan kemahiran, pengalaman, kemahiran dan pengetahuan yang pernah dibentuk dalam kegiatan ini, yang dapat mencapai kejayaan di dalamnya, dipanggil keberkesanan diri dalam kegiatan.

Keberkesanan diri dalam komunikasi terletak pada gabungan idea-idea individu yang dia berwibawa dalam komunikasi dan keyakinannya bahawa dia dapat menjadi komunikator yang berjaya, mampu menyelesaikan berbagai masalah sifat komunikatif dengan cara yang konstruktif.

Kepercayaan subjek dalam keberkesanan diri mengambil asasnya dari empat sumber utama. Kaedah terbaik yang mempromosikan kepercayaan terhadap keberkesanan peribadi adalah untuk mencapai keputusan yang signifikan dalam pelaksanaan sebarang aktiviti atau kehidupan secara umum. Kepercayaan berterusan individu dalam keberkesanan peribadi adalah berdasarkan kejayaan dalam kesadaran diri, dan kegagalan dapat memusnahkan keberkesanan diri individu, terutama jika mereka timbul sebelum rasa keberkesanan diri terus muncul.

Pemodelan sosial adalah kaedah kedua untuk menggalakkan pembangunan dan pengukuhan keberkesanan diri. Sumber motivasi dan pelbagai ilmu adalah model sosial. Sebagai contoh, memerhatikan orang yang menyerupai dirinya sendiri, yang keras kepala bergerak ke arah merealisasikan rancangan dan matlamat mereka dan mencapai kejayaan, akhirnya meningkatkan keyakinan pengamat dalam kebolehan diri.

Kaedah ketiga mempengaruhi keberkesanan diri adalah motivasi sosial. Insentif kecekapan sebenar mampu menggalakkan individu untuk melakukan usaha yang besar, yang membawa kepada peningkatan peluang untuk berjaya.

Seringkali, untuk menilai keupayaan mereka, subjek-subjek adalah berdasarkan penilaian ke atas keadaan fisiologi peribadi mereka. Mengurangkan tindak balas fisiologi akut atau mengubah cara mentafsirkan keadaan fisiologi anda sendiri akan menjadi kaedah keempat dalam mengubah kepercayaan individu tentang keberkesanan diri.

Kecekapan Sendiri dalam Psikologi

Keberkesanan diri dalam psikologi adalah rasa kecekapan subjektif dan kecekapan. Bagaimanapun, ia harus dibezakan daripada konsep-konsep seperti perasaan maruah diri dan harga diri.

Keefektifan diri diperkenalkan oleh psikolog dari Amerika, Bandura. Dengan istilah ini, beliau menetapkan perasaan peribadi, potensi, dan peluang seseorang untuk menghadapi satu set syarat, keadaan, dan keadaan tertentu yang timbul sepanjang hayat.

Teori keberkesanan diri Pandora adalah kekurangan iman dalam keberkesanan dan kejayaan usaha dan tindakan yang dihasilkannya. Ketiadaan kepercayaan sedemikian boleh menjadi salah satu sebab untuk pelanggaran tingkah laku Keyakinan dalam kejayaan bermaksud keyakinan individu bahawa dalam setiap keadaan yang sukar dia dapat menunjukkan tingkah laku yang optimum. Ya Keberkesanan dalam keberkesanan adalah penilaian kompetensi tingkah laku yang pasti ditentukan oleh seseorang.

Bandura percaya bahawa salah satu ciri mendefinisikan gangguan mental yang paling banyak adalah kekurangan atau kekurangan keyakinan sepenuhnya terhadap kebolehan tingkah laku mereka. Ramai penyakit disertakan dengan penilaian yang tidak tepat tentang kebolehan mereka dan kemahiran tingkah laku mereka.

Keupayaan seseorang dalam keadaan tertentu untuk mencapai kejayaan bergantung bukan hanya pada kecekapannya, tetapi juga pada beberapa keadaan lain.

Keupayaan individu untuk menghadapi situasi yang rumit dan luar biasa, untuk mempengaruhi kejayaan aktiviti dan aktiviti kehidupan orang secara keseluruhannya adalah kerana keberkesanan diri. Individu yang menyedari keberkesanannya sendiri mampu melakukan lebih banyak usaha untuk mengatasi halangan dan menyelesaikan masalah dan tugas daripada individu yang selalu meragukan potensinya.

Kurang keyakinan terhadap tindakan dan kebolehan tingkah laku mereka dinyatakan dalam keberkesanan diri yang rendah. Keberkesanan diri yang tinggi menjejaskan individu sedemikian rupa sehingga masalah berulang atau halangan dilihat olehnya bukan sebagai akhir perjalanan, tetapi sebagai satu cabaran, memberikan peluang untuk menguji kebolehan mereka, mengesahkan mereka dan merealisasikannya. Penilaian terhadap situasi ini membawa kepada pengerahan semua sumber manusia dalaman.

Keberkesanan diri adalah skema pemikiran yang paling penting yang mempengaruhi kelakuan subjek dan hasilnya melalui proses kognitif, motivasi, selektif, afektif, fisiologi. Walau bagaimanapun, perlu difahami bahawa keberkesanan diri tidak berkaitan dengan keupayaan untuk melaksanakan fungsi motor utama. Fungsi sedemikian termasuk berjalan, merebut, dll. Oleh itu, adalah perlu untuk memahami bahawa apa-apa tindakan strategi yang dibangunkan atau rancangan yang maju mestilah terletak di dalam batas-batas potensi fizikal subjek.

Keberkesanan diri yang tinggi dapat mengubah pemikiran individu dan menyumbang kepada peningkatan penghakiman, sifat sokongan diri. Ia juga menyumbang kepada kemunculan kemampanan motivasi untuk sebarang aktiviti dan menentukan kekuatan motivasi sedemikian. Ini sering lebih jelas dalam kes di mana halangan-halangan terhadap pelaksanaan strategi muncul di hadapan subjek. Di kawasan afektif, keberkesanan diri yang tinggi menyumbang kepada pengurangan tahap kebimbangan, manifestasi emosi negatif yang berlaku semasa kegagalan.

Sumber pertumbuhan utama keberkesanan diri adalah pengalaman berpengalaman. Untuk melakukan semua tindakan yang diperlukan, untuk mencapai apa yang mungkin dan mustahil, dan untuk mendapatkan hasil yang diinginkan adalah untuk merasa sukses dan lebih yakin. Hanya dalam proses aktiviti, yang bertujuan untuk mencapai keputusan dan menyelesaikan masalah yang ditentukan oleh situasi, melakukan keyakinan berterusan dan berlebihan dengan ketekunan.

Dengan bantuan perkembangan kemahiran kognitif untuk membina tingkah laku seseorang dan pemerolehan pengalaman, perkembangan keberkesanan diri individu dapat dipastikan. Prestasi tinggi bersempena dengan jangkaan kejayaan sentiasa membawa kepada hasil yang positif dan, akibatnya, untuk meningkatkan kecekapannya sendiri.

Teknik keberkesanan diri

Seperti yang dinyatakan di atas, istilah "keberkesanan diri" telah memperkenalkan Bandura. Walau bagaimanapun, beliau memperkenalkannya bukan untuk menjelaskan fenomena tersebut, tetapi untuk kemungkinan kerja yang bertujuan untuk membetulkan keperibadian. Dalam konsep ini, Bandura meletakkan keupayaan untuk menilai kemahiran subjek untuk memahami kebolehan mereka dan menerapkannya dengan cara yang paling optimum. Dibuktikan bahawa seseorang yang mempunyai kebolehan awal yang sederhana, dapat mencapai hasil yang cukup tinggi. Serta kehadiran potensi yang tinggi, ini tidak bermakna seseorang akan mencapai kejayaan jika dia tidak mempercayai kemungkinan menggunakan potensi sedemikian dalam amalan.

Diagnostik keberkesanan diri seseorang boleh dilakukan menggunakan kaedah yang dicadangkan oleh Méduux dan Scheer. Kaedah ini adalah salah satu cara yang memungkinkan untuk meneroka harga diri individu dan identiti individu. Ia terdiri daripada penilaian individu tentang potensi dirinya dalam bidang aktiviti subjek dan komunikasi, yang mana ia dapat benar-benar digunakan. Teknik ini dibentangkan dalam bentuk kenyataan ujian dalam jumlah 23 buah. Setiap pernyataan mesti dinilai oleh subjek mengikut tahap kesepakatan atau ketidaksepakatan pada skala sebelas titik. Dalam ujian itu, ia membuktikan keberkesanan diri.

Dengan bantuan teknik ini, selain memperoleh maklumat tentang penilaian diri individu dan maklumat tentang tahap kesedaran diri, anda boleh mencetuskan dorongan yang pasti untuk pembangunan diri sendiri.

Oleh itu, kaedah ini membolehkan menghubungkan percubaan individu untuk mencapai hasil yang signifikan dalam aktiviti praktikal dan komunikasi interpersonal. Jumlah markah yang dihasilkan dari tujuh belas pernyataan yang pertama menggambarkan tahap keberkesanan diri dalam kegiatan praktikal, dan jumlah penilaian dari enam kenyataan yang tersisa menerangkan bidang komunikasi interpersonal.

Kecekapan Sendiri dan Kawalan Sendiri

Kebanyakan orang biasa mengambil kira kawalan diri sebagai salah satu tanda penting keperibadian yang kuat. Walau bagaimanapun, pendapat ini salah. Sekiranya anda cuba menganggap kendali diri daripada kedudukan seseorang yang ingin mengendalikan dirinya sendiri, buat beberapa usaha, sebagai contoh, agar tidak menunjukkan emosi yang tidak diinginkan, maka dia hanya akan menghabiskan kekuatan atas kawalan tersebut. Ya dalam kes ini, kawalan kendiri adalah tanda ketahanan rendah seseorang. Oleh itu, semakin sering subjek itu perlu mengawal manifestasi emosi, tindakan, tindakannya, semakin banyak kekuatannya.

Iman dan keyakinan diri mempromosikan kawalan diri, sehingga meningkatkan efikasi diri. Sikap individu itu sendiri, sebagai orang yang berjaya adalah efikasi diri, yang mempromosikan penggunaan kendali diri untuk mencapai strategi dan tujuan yang ditetapkan. Oleh itu, keberkesanan diri dan kawalan peribadi adalah dua proses yang saling berkaitan. Ya Kawalan personaliti semulajadi membantu mengembangkan rasa keberkesanan diri. Ia mengikuti kawalan sedemikian menyumbang kepada pembentukan keyakinan bahawa subjek itu dapat mengawal peristiwa kehidupan yang paling penting. Juga, jenis kawalan lain, sebagai contoh, kawalan melalui wakil (hubungan dengan individu lain) boleh mempengaruhi pembentukan keberkesanan seseorang sendiri, selain kawalan peribadi semulajadi.

Kawalan diri yang bermakna meminimumkan kekuatan peribadi seseorang yang rendah, tetapi jika anda secara beransur-ansur mengembangkan kawalan diri sendiri, maka ia dapat menyumbang kepada kejayaan subjek.

Pendekatan kepada diri sendiri, berdasarkan optimisme dan sikap terhadap diri sebagai personaliti yang kompeten dan menjanjikan, membawa manfaat yang besar kepada kesihatan individu dan aktiviti kehidupannya yang berjaya. Orang yang mempunyai keberkesanannya sendiri lebih berkemungkinan kurang tertekan dan tidak peduli, dicirikan oleh tahap kecemasan yang lebih rendah dan lebih gigih dalam melaksanakan strategi dan mencapai matlamat.

Keberkesanan diri dan kawalan peribadi bergantung kepada satu sama lain. Membangun kendali diri, orang ramai membantu diri mereka dalam membentuk rasa keberkesanan mereka sendiri.

Tonton video itu: Keberkesanan Ramadhan Pada Diri 16 Ogos 14 Us Mohammad Abu Jihad (Disember 2019).

Загрузка...