Akal - ia adalah keupayaan individu untuk pengetahuan, pemahaman dan menyelesaikan masalah. Konsep kecerdasan menggabungkan semua proses kognitif individu, seperti imaginasi dan persepsi, sensasi, ingatan, pemikiran dan perwakilan.

Kecerdasan manusia adalah kualiti mental yang terdiri daripada keupayaan untuk menyesuaikan diri dengan keadaan baru, untuk belajar, berdasarkan pengalaman, penggunaan konsep teoritis dan pemakaian pengetahuan ini untuk menguruskan pelbagai keadaan persekitaran. Konsep kecerdasan berasal dari perkataan Latin Intellectus, yang bermaksud pemahaman atau kognisi.

Psikologi Intelek

Sejak abad ke-19, ramai ahli psikologi terkenal telah mempelajari intelek, perkembangan, kemampuan pengukuran manusia dan penilaiannya. Masalah kecerdasan dan penyelidikannya sangat serius. Walau bagaimanapun, hari ini teori utama pembentukan kecerdasan dalam psikologi tingkah laku boleh dianggap sebagai teori peringkat Piaget. Beliau membuat kesimpulan berdasarkan pemerhatian kanak-kanak dari berbagai usia. Apabila seorang anak dilahirkan, dia harus menyesuaikan diri dengan dunia di sekelilingnya. Adaptasi terdiri daripada dua proses: asimilasi (penjelasan peristiwa berdasarkan pengetahuan sedia ada) dan penginapan (penyesuaian kepada maklumat baru).

Piaget memanggil sensorimotor peringkat pertama. Ia dicirikan oleh kemunculan refleks dan kemahiran pertama. Selepas 12 bulan, kanak-kanak mula melihat ke sekeliling, menghidupkan kepala untuk mencari benda-benda yang hilang dari penglihatan. Pada masa kanak-kanak, bayi itu egosentris dan melihat dunia melalui dirinya sendiri. Selepas satu tahun, dia mula menyedari bahawa objek di sekelilingnya wujud dalam realiti dan tidak hilang apabila dia tidak dapat melihatnya. Kemudian bayi mempunyai kesinambungan objek, pertimbangan pertama tentang dunia luar. Tempoh ini dicirikan oleh kemunculan matlamat, yang ingin dicapai. Tingkah laku Piaget ini menganggap tanda-tanda kecerdasan pertama.

Tahap kedua, dia memanggil "operasi terdahulu." Pada kanak-kanak berumur kurang dari 7 tahun, pemikiran intuitif simbolik dibentuk, tetapi mereka masih berpusat pada diri sendiri. Kanak-kanak sudah dapat membina penyelesaian kepada beberapa masalah, sementara tidak melaksanakannya. Dunia di sekeliling kanak-kanak berkembang, tetapi setakat ini hanya ada konsep mudah mengenai persekitaran luaran.

Peringkat ketiga adalah tahap operasi konkrit. Usia dari 7 hingga 12 tahun dicirikan oleh keupayaan untuk beroperasi dengan idea dalaman mereka tentang beberapa objek. Kanak-kanak membangun keupayaan untuk menjalankan operasi tertentu yang berkaitan dengan objek.

Peringkat keempat adalah tahap operasi formal. Pada usia 12 tahun ke atas, pemikiran abstrak timbul pada kanak-kanak, dan pemikiran formal dibentuk dalam tempoh pubertas, kumpulannya dicirikan oleh kecerdasan refleksif matang. Dalam tempoh ini, imej dalaman dunia luar terbentuk. Juga tempoh ini dicirikan oleh pengayaan maklumat. A. Leontiev menyatakan bahawa adalah sangat penting bahawa bersama dengan pengayaan maklumat pemiskinan jiwa tidak berlaku.

Piaget percaya bahawa disebabkan oleh hakikat bahawa individu itu dikelilingi oleh persekitaran sosial dari kelahirannya, ia menjadi semulajadi bahawa ia mempengaruhi dia dengan cara yang sama seperti persekitaran fizikal. Socium bukan sahaja mempengaruhi individu, tetapi juga mengubah strukturnya, berfikir, mengenakan tingkah laku, nilai moral dan etika, tugas. Masyarakat mengubah intelek dengan bantuan bahasa, kandungan interaksi dan peraturan pemikiran.

Teori Piaget tidak sepenuhnya sempurna, kerana cukup sering walaupun pada individu dewasa terdapat kekurangan pemikiran abstrak untuk jenis kegiatan tertentu, sedangkan dalam aspek lain orang tersebut tidak dapat dibezakan dari orang lain. Dalam konsep Piaget, pembentukan kecerdasan berlaku dalam beberapa langkah, tetapi terdapat teori lain berdasarkan transformasi yang berterusan. Teori ini dipanggil konsep pemprosesan maklumat.

Sebarang maklumat yang melalui penganalisis khas ke dalam otak manusia tertakluk kepada pemprosesan, pemeliharaan dan transformasi kepada pengetahuan. Jumlah maklumat yang dilihat sangat berbeza di kalangan kanak-kanak dan orang dewasa. Secara keseluruhannya, aliran maklumat berterusan mengalir ke atas kanak-kanak, dan mereka tidak bersedia untuk kuantiti sedemikian.

Seorang kanak-kanak tidak dapat melakukan beberapa perkara pada masa yang sama. Ini menunjukkan bahawa pada kanak-kanak, kebolehpindahan perhatian dibentuk pada peringkat seterusnya ontogenesis. Yang lebih tua kanak-kanak menjadi, lebih mudah untuk melakukan tugas abstrak bersama-sama dengan melakukan tindakan sensorimotor yang agak kompleks.

Semasa perkembangan kanak-kanak, strategi kognitif semakin berkurangan. Sebagai contoh, pada mulanya kanak-kanak menghafal ayat-ayat secara mekanik, dan pada usia yang lebih tua, mereka sudah memahami ayatnya.

Masalah kecerdasan dari karya Galton mula mengambil makna tertentu. Perwakilan intelek sebagai kebolehan individu menuntut kekhususan yang lebih besar, jawapan kepada soalan-soalan yang berkaitan dengan intipati, sifat fenomena dan manifestasi luar. Soalan-soalan semacam itu yang berminat psikologi terkenal sepanjang abad kedua puluh. Tetapi tidak ada jawapan yang pasti untuk hari ini.

Saintis Perancis pada tahun 1905 mencipta ujian pertama untuk menilai perkembangan intelektual kanak-kanak berusia tiga hingga tiga belas tahun. T. Simon dan A. Binet dianggap intelek sebagai tahap pembangunan mental yang dicapai oleh usia tertentu dan diwujudkan dalam pembentukan semua fungsi kognitif, dalam tahap menguasai kemahiran intelektual dan pengetahuan. Bilangan masalah ujian yang diselesaikan dengan betul menentukan umur intelektual kanak-kanak.

Pada tahun 1912, ahli psikologi Jerman Stern memperkenalkan cadangan untuk mengukur tahap perkembangan mental dengan mengira IQ (dikenali sebagai IQ), dinyatakan sebagai nisbah umur intelektual kepada usia sebenar kanak-kanak.

L. Termen, berdasarkan IQ yang diperkenalkan oleh V. Stern, menyesuaikan skala Binet-Simon yang diubahsuai, yang dipanggil skala Stanford-Binet. Hari ini ia adalah salah satu kaedah yang paling popular untuk menilai perkembangan mental kanak-kanak.

Hari ini, minat dalam menguji kecerdasan telah memudar sedikit. Ini disebabkan oleh fakta bahawa nilai ramalan ujian sedemikian agak kecil. Sebagai contoh, individu yang diuji yang mempunyai kecerdasan tinggi menurut ujian jarang mencapai hasil yang tinggi dalam kehidupan sebenar. Dalam hal ini, istilah "kecerdikan yang baik" bahkan muncul dalam psikologi, yang difahami sebagai kebolehan intelektual yang berkesan direalisasikan dalam kehidupan sebenar seseorang dan menyumbang kepada pencapaian sosialnya yang tinggi.

Percubaan untuk menentukan kecerdasan dan perkembangan ujian membawa kepada perumusan beberapa masalah baru, salah satunya adalah masalah struktur kemampuan mental.

Dalam psikologi moden, membentuk dua pandangan utama dalam bidang ini. Pandangan pertama dipersembahkan oleh pengarang, yang menganggap akal sebagai kompleks kemampuan mental yang agak otonom. Sebagai contoh, J. Guilford mengenal pasti tiga "pengukuran kecerdasan" yang dipanggil: prestasi operasi mental, ciri-ciri bahan yang digunakan dalam ujian, dan hasilnya - produk intelektual yang diperolehi. Ia adalah gabungan unsur-unsur ini memberikan 120 kedudukan intelektual. Sesetengah daripada mereka ternyata dikenal pasti melalui penyelidikan empirikal. Merit utama Guilford mempertimbangkan pemilihan hal semacam itu sebagai "kecerdasan sosial", yang merupakan satu kumpulan kemampuan mental yang menentukan kejujuran penilaian dan ramalan tindakan subjek.

Pandangan kedua adalah berdasarkan kepada idea kehadiran faktor kecerdasan umum, yang menentukan keanehan dan prestasi seluruh bidang intelektual individu. Nenek moyang konsep ini dianggap Charles Spearman. Ia terdiri daripada melihat intelek dari kedudukan "tenaga mental" umum, tahap yang menentukan kejayaan dan kebuaan seluruh bidang intelektual individu (faktor umum atau G). Penyelesaian masalah tertentu bergantung kepada pembentukan keupayaan subjek, yang dikaitkan dengan faktor umum, dan pada kompleks kemampuan khusus yang diperlukan untuk menyelesaikan kelas tugas yang terbatas. Spearman menyeru faktor-faktor kebolehan khas ini dari kata khas Inggeris, yang bermaksud terjemahan khas.

Murid dan pengikut Spearman J. Raven pergi jauh dan membangunkan ujian matriks progresif. Kaedah ini hingga ke hari ini masih menjadi salah satu percubaan terbaik untuk menentukan kecerdasan. Penunjuk utama ujian adalah keupayaan untuk belajar berdasarkan sintesis pengalaman peribadi.

Juga salah satu teori yang paling popular ialah konsep R. Kettel mengenai jenis kecerdasan: "cecair" dan "mengkristal." Ia adalah teori perantaraan antara idea-idea akal sebagai keupayaan tunggal tunggal dan pandangannya sebagai kemunculan kebolehan mental. Cattel percaya bahawa kecerdasan "cecair" memanifestasikan dirinya dalam perkara-perkara yang memerlukan adaptasi terhadap keadaan baru. Ia bergantung kepada kesan faktor keturunan. "Crystallized" kecerdasan mewujudkan dirinya dalam menyelesaikan masalah yang memerlukan kemahiran yang sesuai dan penerapan pengalaman masa lalu. Jenis kecerdasan ini bergantung kepada pengaruh alam sekitar. Cattell juga mengenalpasti faktor separa yang berkaitan dengan aktiviti beberapa penganalisis, faktor operasi yang bersesuaian dengan kandungan kepada faktor khas Spearmen. Kajian kecerdasan pada orang tua menunjukkan bahawa dengan peningkatan usia (selepas 40 tahun), tahap kecerdasan "mengalir" berkurang, dan tahap "mengkristal" kekal hampir tidak berubah.

Apakah maksud kecerdasan? Hari ini, ramai ahli psikologi, sebilangan besar, sebulat suara berpendapat bahawa perisikan umum adalah keupayaan psikik sejagat. G. Ayzenk percaya bahawa mutu sistem saraf yang ditentukan secara genetik, yang menentukan keamatan dan ketepatan pemprosesan maklumat, adalah dasar perisikan umum.

Banyak kajian psikogenetik yang dijalankan membuktikan bahawa kecerdasan, pada tahap yang lebih tinggi, ditentukan secara genetik. Hubungan ini lebih ketara dalam kecerdasan lisan daripada bukan lisan. Latihan kecerdasan watak bukan lisan jauh lebih mudah daripada lisan. Pembentukan kecerdasan juga disebabkan oleh beberapa pengaruh keadaan alam sekitar: mikroklimat intelektual keluarga, yang anak dilahirkan dalam keluarga, profesion ibu bapa, luas interaksi sosial pada masa kanak-kanak, dan sebagainya. Otak manusia menyimpan pengalaman lalu yang membolehkan anda menggunakan maklumat ini.

Intelek dan memori adalah rangkaian rantaian yang sama, jadi perkembangan memori dan kecerdasan bersama diperlukan. Selepas berkembang ingatan, kecerdasan dibentuk.

Jenis kecerdasan

Intelek manusia adalah bahagian paling fleksibel dari semua sifat manusia, yang setiap individu melakukan mengikut keinginannya sendiri. Intelek mempunyai struktur dan jenis tertentu. Mana-mana jenisnya disyorkan untuk membangun dan melatih untuk menjadi personaliti yang harmoni.

Jenis kecerdasan: lisan, logik, ruang, fizikal, muzik, sosial, emosi, rohani, kreatif.

Kecerdasan lisan bertanggungjawab terhadap proses-proses penting seperti menulis dan membaca, komunikasi interpersonal dan ucapan. Untuk perkembangan kecerdasan lisan, cukup hanya untuk mempelajari bahasa asing, untuk menumpukan masa untuk membaca buku-buku yang bersifat sastera, untuk berkomunikasi dengan topik penting, dan lain-lain.

Kepintaran logik mengandungi kemahiran komputasi, pemikiran, pemikiran logik dan sebagainya. Ia perlu dibangunkan dengan menyelesaikan segala masalah, rebus dan teka-teki.

Kecerdasan spatial mengandungi persepsi visual, keupayaan untuk membuat dan memanipulasi imej visual. Ia berkembang melalui ekspresi kreatif, melalui lukisan, pemodelan, menyelesaikan masalah jenis "maze", dan membangunkan kemahiran pengesanan.

Kecerdasan fizikal terdiri dari ketangkasan, koordinasi motor, motilitas tangan, dll. Dibangunkan dengan bantuan sukan, tarian, yoga dan apa-apa aktiviti fizikal.

Kecerdasan muzik adalah pemahaman muzik, rasa irama, dan lain-lain ... Ia termasuk menulis, menari, dan lain-lain. Ia berkembang dengan mendengar pelbagai komposisi muzik, menari dan menyanyi, memainkan pelbagai alat muzik.

Kecerdasan sosial adalah keupayaan untuk memahami tindakan orang lain, menyesuaikan diri dengan masyarakat dan membina hubungan. Dibangunkan dengan bantuan permainan kumpulan, perbualan, permainan peranan, dll.

Kecerdasan emosi mengandungi pemahaman dan keupayaan untuk mengekspresikan emosi dan pemikiran. Perkembangan kecerdasan emosi berlaku dengan menganalisis perasaan, kebutuhan mereka, mengenal pasti kekuatan dan kelemahan, belajar memahami dan mencirikan diri mereka sendiri.

Kecerdasan rohani mengandungi keupayaan untuk memperbaiki diri, keupayaan untuk memotivasi diri sendiri. Dibangunkan melalui meditasi dan meditasi. Orang yang beriman boleh menggunakan doa.

Kecerdasan kreatif bertanggungjawab ke atas kemampuan untuk mencipta, mencipta sesuatu yang baru, menghasilkan idea. Dibangunkan melalui tarian, lakonan, nyanyian, menulis puisi, dll.

Jenis kecerdasan yang disenaraikan di atas boleh dibangunkan dan dilatih sepanjang hayat, dalam mana-mana tempoh masa itu. Kepintaran tinggi menyumbang kepada pemeliharaan kesihatan dan kecergasan untuk tempoh yang lebih lama.

IQ

Selaras dengan teori banyak psikologi, penyelesaian beberapa masalah memerlukan konkrit, dan yang lain - kecerdasan abstrak.

Kecerdasan spesifik menyumbang kepada pengambilan keputusan masalah harian dan orientasi dalam interaksi dengan pelbagai perkara, objek. Oleh itu, Jensen merujuk kepada tahap kebolehan bersekutu khusus atau praktikal yang membolehkan anda menggunakan pengetahuan, kemahiran atau maklumat tertentu yang disimpan dalam ingatan.

Kecerdasan abstrak membolehkan anda beroperasi dengan perkataan dan konsep. Jensen merujuk kecerdasan abstrak ke tahap kedua - tahap kebolehan kognitif. Dia percaya bahawa nisbah satu peringkat antara satu sama lain untuk setiap individu adalah disebabkan faktor keturunan.

Salah satu kaedah untuk mengukur tahap kecerdasan dianggap sebagai penilaian perkembangan kemampuan mental menggunakan ujian IQ. Pengasas sistem ujian kebolehan mental dengan bantuan ujian IQ ialah G. Ayzenk, yang memperkenalkan skala khusus. Skala ini diwakili oleh bahagian 0 hingga 160 mata, iaitu mewakili pelbagai menentukan tahap dari yang paling bijak kepada kelemahan.

Separuh daripada penduduk dunia mempunyai IQ antara 90 dan 110 (kecerdasan purata). Agar kategori populasi ini bergerak ke peringkat seterusnya, ia perlu perkembangan kecerdasan dan pemikiran yang berterusan dengan latihan khas, iaitu. Usaha harus diarahkan secara teratur untuk meningkatkan kecerdasan. Latihan tetap akan meningkatkannya dengan sekurang-kurangnya 10 mata. Dengan tahap IQ melebihi 110 mata, terdapat 25% penduduk (kecerdasan tinggi). Baki 25% adalah orang yang mempunyai kecerdasan rendah (kurang daripada 90 mata). Di antara 25 peratus ini, 14.5% subjek mempunyai tahap kecerdasan di antara 110 hingga 120, 10% - dari 120 kepada 140, dan hanya 0.5% daripada populasi mempunyai tahap kecerdasan lebih daripada 140 mata.

Kebanyakan ahli psikologi telah mencapai kesimpulan biasa, yang menunjukkan bahawa tahap jumlah aktiviti intelektual adalah nilai yang berterusan untuk individu. Spearman percaya bahawa minda mengekalkan kekuatannya tidak berubah sepanjang hayat. Freud memperkenalkan konsep tenaga psikik ke sains psikologi, dan kemudian istilah G-faktor muncul sebagai dana umum aktiviti mental. A. Lazursky mengenalpasti tiga tahap aktiviti utama: lebih rendah, menengah dan lebih tinggi. Tahap terendah dicirikan oleh ketidaksesuaian individu, persekitaran adalah lemah jiwa orang yang lemah berbakat. Sederhana - dicirikan oleh penyesuaian yang baik individu ke persekitaran dan mencari tempat yang sepadan dengan gudang psikologi dalaman. Yang tertinggi dicirikan oleh aspirasi untuk memodifikasi alam sekitar.

IQ

IQ adalah ukuran kuantitatif tahap perisikan individu. Jadi, sebagai contoh, kecerdasan rendah adalah wujud dalam oligofrenik, kecerdasan purata kepada majoriti penduduk Bumi. Ya он означает уровень интеллекта в соотношении с уровнем интеллекта обычной среднестатистической личности одного возраста.

Коэффициент интеллекта определяется при помощи специального тестирования. Определение коэффициента является одной из попыток оценить уровень общего интеллекта.

Термин коэффициент интеллекта ввёл в 1912 году учёный из Германии Вильгельм Штерн. Beliau menumpukan pada jurang yang agak serius dalam usia mental dari segi skala Binet. V. Stern dicadangkan untuk digunakan sebagai penunjuk tahap kecerdasan nombor yang diperoleh dengan membahagikan umur mental individu ke dalam kronologi. Pada tahun 1916, IQ mula-mula digunakan dalam skala Stanford-Binet.

Hari ini, minat dalam ujian IQ telah berkembang dengan sangat kuat, akibatnya pelbagai skala yang tidak munasabah telah timbul. Itulah sebabnya membandingkan prestasi pelbagai ujian agak sukar. Sehubungan ini, bilangan IQ pada masa ini telah kehilangan nilai maklumat yang asal.

Setiap ujian untuk menentukan IQ merangkumi pelbagai tugas dengan peningkatan tahap kerumitan. Sebagai contoh, di antara tugas-tugas tersebut terdapat tugas-tugas untuk pemikiran ruang, pemikiran logik, dan lain-lain. Menurut keputusan ujian, keputusan IQ dikira. Telah diperhatikan bahawa lebih banyak variasi menguji pas individu, hasil yang lebih baik, pada akhirnya, ia menunjukkan. Ujian yang paling popular dan terkenal ialah ujian Eysenck. Walau bagaimanapun, ujian-ujian J. Raven, D. Wexler, R. Cattell lebih tepat. Cukup aneh, tetapi hari ini tidak ada satu standard untuk menentukan IQ.

Semua ujian dibahagikan mengikut kumpulan umur. Mereka menunjukkan perkembangan manusia, yang sepadan dengan setiap umur. Ini bermakna seorang kanak-kanak berumur 12 tahun dan seorang lelaki muda yang telah menamatkan pengajian dari universiti mungkin mempunyai IQ yang sama, kerana perkembangan masing-masing sesuai dengan umurnya. Sebagai contoh, ujian Eysenck direka khas untuk individu berusia 18 tahun ke atas. Ujian ini memberikan tahap tertinggi IQ sebanyak 180 mata.

IQ bergantung kepada faktor berikut: keturunan, persekitaran, jantina dan bangsa, negara tempat tinggal, kesihatan, faktor sosial, dll.

Persekitaran dan keluarga, menunjukkan pengaruh besar terhadap pembentukan kecerdasan kanak-kanak itu. Oleh itu, dalam pelbagai kajian, kebergantungan ditemui pada pelbagai faktor yang mencirikan kekayaan, taraf hidup keluarga, hubungan antara saudara-mara, kaedah proses pendidikan, dan sebagainya. Impak alam sekitar, secara umumnya, dan keluarga khususnya, adalah sebahagian kecil daripada IQ dari 0.25 hingga 0.35. Semakin tua seseorang menjadi semakin lemah, kebergantungan ini akan nyata, hampir hilang sepenuhnya pada zaman majoriti. Kajian-kajian ini dijalankan di kalangan keluarga biasa yang mempunyai komposisi penuh, iaitu: dan ayah dan ibu.

Disebabkan ciri-ciri genetik setiap individu, kanak-kanak yang dilahirkan dalam keluarga yang sama boleh bertindak balas dengan cara yang sama sekali berbeza dengan faktor persekitaran yang sama. Pemakanan juga memberi kesan kepada tahap kecerdasan. Oleh itu, kajian menunjukkan bahawa penggunaan ikan oleh seorang wanita hamil semasa tempoh kehamilan dan penyusuan bayi secara terus meningkat meningkatkan kecerdasan kanak-kanak. Beberapa kajian menunjukkan peningkatan dalam tahap IQ sebanyak 7 mata.

Keistimewaan intelek wanita dan lelaki selalu berminat dalam tokoh sains psikologi yang terkenal. Ramai ahli psikologi percaya bahawa perkembangan kecerdasan adalah sama, baik pada lelaki dan wanita. Walau bagaimanapun, di kalangan lelaki, penyebaran lebih ketara - di antara mereka sejumlah besar orang bodoh bersama dengan jumlah yang sama yang pintar. Ya Ini bermakna terdapat banyak lelaki, kedua-dua orang yang mempunyai kecerdasan tinggi dan mata pelajaran yang rendah. Di antara wanita dan lelaki terdapat perbezaan dalam manifestasi pelbagai aspek bidang intelektual.

Sehingga 5 tahun, perkembangan kecerdasan adalah sama. Selepas 5 tahun, kanak-kanak lelaki mula memimpin dalam pembentukan kecerdasan spasial, manipulasi, tetapi gadis-gadis mula menguasai perkembangan kemampuan lisan. Juga di kalangan lelaki adalah lebih kerap untuk bertemu dengan ahli matematik yang berbakat daripada kalangan wanita. Bagi setiap 13 ahli matematik yang terkenal, hanya ada seorang wanita.

Juga, banyak ahli psikologi, ahli falsafah dengan minat yang tinggi mempelajari keunikan kecerdasan wakil-wakil kaum yang berlainan. Banyak kajian membuktikan kewujudan jurang antara tahap purata IQ kumpulan kaum yang berlainan. Sebagai contoh, IQ purata Afrika Amerika adalah 85, putih keturunan Eropah adalah 103, dan orang Yahudi adalah 113. Walau bagaimanapun, kajian terbaru menunjukkan bahawa perbezaan ini secara beransur-ansur berkurang.

Struktur perisikan

Pengasas konsep kecerdasan faktorial ialah Charles Spearman. Dia merumuskan postulates bahawa akal tidak bergantung pada ciri-ciri peribadi seseorang, tidak juga mengandung sifat non-intelektual dalam strukturnya, seperti kebimbangan, minat, dll.

Spearman berurusan dengan kemahiran profesional. Dalam memproses data penyelidikan, dia mendapati pola berikut. Hasil daripada banyak ujian yang memberi tumpuan pada diagnosis memori, perhatian, pemikiran, dan persepsi adalah saling berkaitan. Hasilnya menunjukkan bahawa individu yang berjaya melakukan ujian berfikir juga melakukan tugas yang sangat baik dengan tugas-tugas yang bertujuan untuk meneroka kebolehan kognitif yang lain, dan sebaliknya, individu yang tidak dapat mengatasi dengan baik dengan ujian untuk berfikir juga melakukan tugas ujian yang lain dengan buruk. Itulah sebabnya perkembangan memori dan kepintaran, perkembangan kecerdasan dan pemikiran mestilah dikaitkan secara terperinci. Hanya dalam hal ini adalah mungkin untuk meningkatkan kecerdasan. Tanpa perkembangan komprehensif mengenai bidang kognitif keperibadian, bersama dengan akal, tidak akan ada hasil yang berjaya.

Spearman mencadangkan kejayaan apa-apa kerja intelektual ditentukan oleh beberapa faktor: khusus ("S") dan umum ("G").

Seiring dengan ini, beliau percaya bahawa faktor tenaga mental total benar-benar wujud dan mempunyai keseluruhan sifat hipotetik: ciri-ciri kuantitatif, keamatan peralihan dari satu jenis aktiviti ke tahap yang lain, tahap turun naik tenaga, iaitu. keupayaan untuk menyambung semula selepas aktiviti. Kemudian dia mengenal pasti empat jenis kecerdasan. Jenis kecerdasan pertama ditentukan oleh kelajuan pemahaman yang baru, yang kedua adalah kepenuhan pemahaman, yang ketiga adalah akal, yang keempat adalah keaslian keputusan. Hari ini, kebanyakan psikologi berkaitan perisikan umum dengan intensiti menjalankan operasi mental.

Struktur kecerdasan menurut Spearman adalah satu model, di atasnya adalah faktor umum (G), keupayaan umum. Kemudian ikuti kualiti kumpulan kecerdasan, yang merupakan kebolehan mekanikal, pengiraan, dan lisan. Dan pada asas struktur adalah kebolehan khas (faktor S) yang khusus untuk jenis aktiviti tertentu.

Cattell menawarkan struktur kecerdasan yang berbeza, yang terdiri daripada kecerdasan dan faktor-faktor individu yang bebas (mengalir), terhubung (crystallized). Intelek percuma ditentukan oleh tahap perkembangan korteks serebrum, i.e. Beliau bertanggungjawab untuk kejayaan menyelesaikan masalah yang bertujuan untuk mencari hubungan dengan butiran dan persepsi. Faktor ini sepenuhnya bebas daripada permulaan budaya, tetapi mempunyai ketergantungan yang ketara terhadap keturunan. Adalah penting dalam tugas untuk penyelesaian yang mana penyesuaian dengan syarat-syarat baru diperlukan. Adalah dipercayai bahawa faktor ini adalah sama dengan kecerdasan umum. Kecerdasan yang disambungkan diperolehi dalam proses menguasai budaya. Sesetengah faktor adalah disebabkan oleh beberapa penganalisis (mereka berpadanan dengan faktor Spearman khas).

Eysenck merangkumi unsur-unsur berikut dalam struktur: keamatan operasi intelektual, keinginan untuk pemeriksaan kesilapan dan ketegasan. Berdasarkan keterukan unsur-unsur ini, ujian telah dibangunkan untuk menentukan IQ koefisien kecerdasan.

Eysenck membezakan beberapa peringkat dalam struktur intelektual: biologi, sosial dan psikometrik. Intipati kecerdasan terletak pada ciri-ciri kelajuan pemprosesan maklumat kerana faktor neurofisiologi. Ciri utama, yang mencerminkan tahap pembangunan intelektual, Aysenck merujuk kepada kelajuan pemprosesan maklumat individu. Kecerdasan psikometrik, diukur oleh IQ, bergantung kepada faktor persekitaran dan genotip. Pengaruhnya dominan. Kecerdasan sosial dinyatakan dalam keupayaan individu untuk menggunakan kecerdasan psikometrik untuk menyesuaikan diri dengan keperluan masyarakat.

H. Gardner adalah pengasas konsep kecerdasan berganda. Ia terletak pada hakikat bahawa bukannya kemampuan intelek asas umum, terdapat banyak kebolehan intelektual lain yang dapat terjadi dalam kombinasi yang berbeza. Gardner percaya bahawa kecerdasan bukanlah alat tertentu yang berada di kepala, tetapi peluang yang membolehkan seseorang menggunakan pemikiran yang mencukupi untuk jenis tertentu. Dalam hal ini, beliau mengenal pasti tujuh jenis kecerdasan yang bebas dari satu sama lain dan berfungsi di dalam otak sebagai sistem bebas mengikut peraturan mereka sendiri. Ini bermaksud perisikan, logik-matematik, ruang, muzik, kecerdasan badan-kinestetik, kecerdasan interpersonal intrapersonal dan peribadi.

Diagnosis Perisikan

Ujian kebolehan umum direka untuk mengukur tahap perkembangan intelektual individu. Konsep kecerdasan, bermula dari masa percubaan pertama di pengukuran intelektual, telah mengalami pelbagai transformasi di bahagian teori-teori pengujian intelektual sebagai realiti psikik. Pada permulaan abad ke-20, krisis timbul dalam psikologi akal. Oleh itu, persoalan timbul kewujudan konsep "intelek" sebagai kategori psikologi.

Perisikan biasanya dikaji dalam batas dua arah utama: logik testologi dan percubaan.

Inti dari orientasi ujian terletak pada dimensi intelek, yakni keseluruhan kemampuan kognitif. Dan krisis itu terletak pada hakikat bahawa istilah "kecerdasan" telah digantikan oleh tanggapan "keupayaan untuk belajar." Konsep neo-histologi intelektual mengiktiraf teori IQ, di mana di belakang koefisien kecerdasan terdapat proses kognitif dalaman, seperti ingatan, persepsi, pemikiran, dll.

Terdapat banyak kaedah yang berbeza untuk mendiagnosis kecerdasan. Teknik diagnosis kecerdasan berdasarkan matriks Raven progresif bertujuan untuk mempelajari logik pemikiran. Orang yang diuji dibentangkan gambar dengan angka yang saling berkaitan dengan pergantungan tertentu. Di antara mereka terdapat kekurangan satu angka, ia diberikan di bawah 6-8 gambar lain. Tugas subjek adalah untuk membentuk corak yang mengikat angka-angka dalam imej, dan petunjuk pada kuesioner bilangan angka yang dikehendaki mengikut pilihan yang dicadangkan.

Terdapat 3 variasi matriks, yang masing-masing bertujuan untuk diagnosis dengan kumpulan mata pelajaran tertentu. Matriks warna direka untuk melakukan kajian terhadap kanak-kanak dengan perkembangan yang tidak normal antara umur 4.5 dan sehingga 9 tahun, orang dewasa yang berumur 65 tahun. Matriks standard - untuk diagnosis kanak-kanak dari 8 hingga 14 tahun, orang tua dari 20 hingga 65 tahun. Matriks lanjutan digunakan untuk mengkaji subjek dengan kecerdasan di atas purata. Matriks standard termasuk 60 jadual dan 5 siri. Setiap siri pula mengandungi tugas untuk meningkatkan kesukaran. Juga wujud dalam kerumitan jenis tugas dari satu siri ke yang lain. Matriks warna terdiri daripada tiga siri, yang juga berbeza dalam kerumitan. Setiap siri ini mengandungi 12 matriks, yang dicirikan oleh elemen yang hilang.

Uji kecerdasan Amthauer juga merupakan ujian orientasi profesional. Ia digunakan untuk remaja dari 12 tahun dan lebih tua hingga 30 - 40 tahun. Setiap tugas dicirikan oleh masa yang terhad untuk menyelesaikannya.

Diagnosis kecerdasan menggunakan ujian Goudinaf-Harris dilakukan seperti berikut. Anak itu diberi sekeping kertas putih dan pensil sederhana. Dia diminta mencuba untuk menarik orang yang terbaik. Dalam proses membuat komen tidak dibenarkan. Jika kanak-kanak menarik seseorang ke pinggang (tidak pada ketinggian penuh), maka dia ditawarkan untuk menarik orang baru.

Pada akhir lukisan, perbualan dengan kanak-kanak yang diuji semestinya dijalankan. Dengan bantuan perbualan, unsur-unsur yang tidak jelas dan ciri-ciri lukisan dijelaskan. Ujian semacam itu dilakukan dengan sebaik-baiknya. Skala penilaian angka itu mengandungi 73 poin, pelaksanaannya dikenakan pada 1 poin untuk masing-masing. Sekiranya tidak memenuhi kriteria, maka 0 mata diberikan. Pada akhir kajian, jumlah skor dikira.

Ujian perisikan percuma direka untuk menilai tahap pembangunan intelektual tanpa mengira kesan keadaan alam sekitar. Teknik ini dicadangkan oleh Cattell. Ia boleh digunakan untuk diagnostik individu dan penyelidikan kumpulan.

Pemikiran dan kecerdasan

Pemikiran adalah proses kognitif jiwa. Ia bertujuan untuk menggambarkan dalam minda individu hubungan antara yang paling kompleks dan hubungan antara fenomena dunia sekeliling. Tugas utamanya adalah untuk mengenal pasti hubungan antara objek, penemuan hubungan dan pemisahan mereka dari kebetulan rawak. Pemikiran merangkumi manipulasi konsep, fungsi generalisasi dan perancangan. Ini adalah proses kognitif tertinggi dari jiwa, yang secara signifikan membezakannya dari proses lain yang membantu subjek menavigasi di ruang sekitar.

Pemikiran adalah satu proses yang agak rumit yang berlaku dalam kesedaran seseorang. Proses mental yang tersisa dari kognisi berbeza dari pemikiran kerana ia sentiasa rapat saling berkaitan dengan perubahan aktif keadaan di mana seseorang berada. Kegiatan mental selalu difokuskan pada penyelesaian tugas apa pun. Proses pemikiran terdiri daripada transformasi realiti yang berharga dan bermanfaat. Proses ini dicirikan oleh kesinambungan dan aliran sepanjang hayat, berubah di bawah pengaruh faktor umur, status sosial, kestabilan habitatnya.

Ciri pemikiran adalah sifat pengantaranya. Ini bermakna seseorang individu tidak boleh mengiktiraf perkara secara langsung, secara langsung, dia mengiktiraf semuanya secara tidak langsung dan tidak langsung. Ya beberapa sifat dengan cara orang lain, tidak diketahui dengan cara yang diketahui. Pemikiran berbeza dalam jenis, operasi dan proses yang berterusan. Dengan itu ia berkait rapat dengan perkara seperti kecerdasan.

Apakah maksud kecerdasan? Istilah ini difahami sebagai keupayaan umum untuk memahami dan menyelesaikan masalah "dalam minda". Ia biasanya dianggap sebagai tahap perkembangan jiwa dicapai oleh usia tertentu, yang mendapati dirinya dalam kestabilan proses kognitif, serta dalam menguasai kemahiran dan pengetahuan.

Intelek adalah bahagian pemikiran yang tidak dapat dipisahkan. Psikologi pemikiran telah dibangunkan sepenuhnya pada abad ke-20. Psikologi bersekutu yang dominan sebelum abad ke-20 datang dari andaian bahawa semua proses yang berlaku dalam jiwa itu terus mengikut undang-undang persatuan dan kesemua pembentukan kesedaran terdiri daripada representasi sensual yang mudah yang digabungkan dengan bantuan persatuan menjadi kompleks kompleks. Oleh itu, wakil-wakil dari psikologi bersekutu tidak melihat keperluannya

Tonton video itu: Snatam Kaur Chants "Akal" to Honor the Departed (Disember 2019).

Загрузка...