Psikologi dan Psikiatri

Harga diri pelajar

Harga diri pelajar - ini adalah sikap anak kepada dirinya sendiri, kepada kebolehannya, kemungkinan subjektif, sifat sifat, sifat peribadi, tindakan. Semua pencapaian hidup, interaksi antara pekerja, kejayaan dalam kajian bergantung kepada kecukupannya.

Keberanian pelajar ini berkembang dari masa kanak-kanak dan mempunyai kesan yang signifikan terhadap kehidupan orang dewasa individu, tingkah laku mereka, sikap terhadap peristiwa dan diri mereka, masyarakat sekitarnya. Tugas utama orang dewasa, bersama dengan penjagaan, pendidikan, latihan anak adalah perkembangan harga diri yang mencukupi dan harga diri.

Harga diri pelajar yang lebih muda

Kanak-kanak sekolah menjadi orang di hadapan beberapa syarat. Kebesaran anak-anak sekolah rendah merujuk kepada yang paling penting dari mereka. Ia membentuk pelajar untuk memenuhi kedua-dua tahap masyarakat sekitar, dan tahap penilaian subjektif peribadi.

Pengkajian diri yang cukup terhadap anak sekolah yang lebih muda adalah pengetahuan tentang diri sendiri dan jumlah kualiti individu, serta sikap deterministik terhadap diri sendiri.

Pengkajian diri terhadap anak-anak sekolah yang lebih muda adalah hubungan utama dalam regulasi diri yang sewenang-wenang, yang menentukan arah, serta derajat aktivitas anak, sikap terhadap masyarakat, lingkungan, dan dirinya sendiri.

Keberanian diri pelajar-pelajar muda mewakili fenomena psikologi yang agak kompleks.

Harga diri terlibat dalam pelbagai hubungan dan hubungan dengan neoplasma mental individu. Ia adalah penentu penting dalam semua jenis komunikasi dan aktiviti. Keupayaan untuk menilai diri berasal dari awal kanak-kanak, dan sudah pembentukan, serta peningkatan diri, berlaku sepanjang hayat seseorang. Keberanian diri yang mencukupi melindungi kebolehmampuan individu, tanpa bergantung kepada keadaan berubah, serta keadaan, sambil memastikan kemungkinan baki pada masa yang sama seperti diri sendiri. Sehingga kini, jelas bahawa penilaian diri pelajar sekolah muda mempunyai kesan ke atas tindakan, serta hubungan interpersonal.

Keberanian diri pelajar-pelajar muda ditandai dengan tempoh kesedaran diri, motivasi peribadi, serta keperluan antara individu lain. Oleh itu, adalah sangat penting pada zaman ini untuk meletakkan asas untuk pembentukan harga diri yang mencukupi, yang tentunya akan membolehkan anak menilai dengan betul dan sebenarnya mewakili kekuatan dan keupayaan mereka, menentukan matlamat, arah dan tugas mereka sendiri.

Pada usia sekolah awal, individu-individu kecil dengan penilaian diri yang rendah atau terlalu tinggi kelihatan lebih sensitif dan mudah terdedah kepada penghakiman nilai orang dewasa, akibatnya mereka sangat mudah terpengaruh. Interaksi interpersonal dengan teman sebaya mewakili peranan penting dalam membangun pemahaman yang memadai tentang anak-anak sekolah tentang diri mereka sendiri. Hubungannya, tahap tuntutan kanak-kanak dengan orang lain dan kegiatannya bergantung pada harga diri murid. Untuk membolehkan pelajar yang lebih muda berasa bahagia, dapat mengatasi kesukaran, dia perlu mempunyai visi positif tentang diri sendiri, serta harga diri yang mencukupi.

Pembangunan diri pelajar junior

Oleh kerana dasar-dasar harga diri diletakkan pada usia dini, dan terus membentuk di sekolah, mereka dapat menerima pembetulan dan kesannya. Memandangkan ini, ibu bapa, guru, orang dewasa, perlu mengambil kira semua ciri-ciri, corak pendidikan, harga diri, serta perkembangan harga diri yang mencukupi (biasa) dan positif "I" -pastikan perkembangan peribadi. Dalam tempoh ini, peranan yang besar dalam perkembangan kanak-kanak itu mendapat interaksi komunikasi dengan rakan sebaya.

Semasa komunikasi, kemahiran teras interpersonal interaksi berkembang. Daya tarikan kepada komunikasi, aspirasi kepada rakan-rakan, menjadikan pasukan pelajar untuk kanak-kanak itu sangat menarik dan berharga. Kanak-kanak sangat menghargai peluang untuk berada dalam pasukan kanak-kanak, kerana kualiti komunikasi dengan rakan sebaya menentukan arah perkembangan keperibadian seorang anak. Ini menunjukkan bahawa interaksi interpersonal dianggap sebagai faktor terpenting yang membangunkan personaliti dan membangunkan harga diri yang mencukupi.

Tetapi jangan lupa tentang sumbangan yang diperlukan oleh galakan ibu bapa, pujian dalam perkembangan harga diri pelajar muda.

Sebuah kumpulan sekolah yang mempunyai kedudukan yang tidak berfungsi dalam sistem hubungan interpersonal mempunyai ciri-ciri yang sama. Kanak-kanak sekolah dalam kumpulan tersebut sering dicirikan oleh masalah dalam komunikasi, pencerobohan, yang menampakkan diri dalam keadaan pugnacity, variabilitas yang berlebihan, ketidakmampuan, kekasaran, pengasingan, kepincangan. Kanak-kanak seperti ini dibezakan oleh keangkuhan, keangkuhan, keserakahan, kesia-siaan, dan kecerobohan. Kanak-kanak yang popular dengan rakan sebaya mereka mempunyai ciri-ciri biasa. Mereka mempunyai watak yang seimbang, inisiatif, bergaul, aktif dan kaya dengan fantasi. Kebanyakan pelajar ini belajar dengan baik.

Kanak-kanak secara beransur-ansur meningkatkan kepura-puraan, kritikal dan keperluan diri semasa pengajian mereka. Kanak-kanak di gred pertama mengevaluasi aktiviti pembelajaran peribadinya, dan gagal mengaitkannya dengan keadaan dan sebab yang objektif.

Anak yang kedua dan kelas ketiga lebih kritis terhadap keperibadiannya sendiri, dan pada masa yang sama ia membuat subjek penilaian tindakan yang buruk, misalnya, kekurangan kejayaan mengajar.

Sepanjang tempoh pendidikan sekolah rendah untuk kanak-kanak, makna gred berubah dengan ketara. Penilaian adalah berkadar langsung dengan motivasi doktrin, keperluan yang dikenakan oleh kanak-kanak pada diri mereka sendiri. Sikap anak-anak muda yang lebih muda terhadap persepsi tentang kejayaan, pencapaian mereka, lebih banyak dikaitkan dengan keperluan untuk mempunyai idea yang saksama tentang kepentingan peribadi. Daripada ini, guru itu, menilai pengetahuan pelajar muda, pada masa yang sama menilai keperibadian pelajar, tempatnya antara lain, serta potensi individunya. Inilah cara penilaian kanak-kanak penilaian.

Memfokuskan pada penilaian guru, pelajar-pelajar muda membahagikan diri dan melihat pelajar cemerlang, pelajar lemah dan sederhana, rajin atau tidak cukup, bertanggungjawab dan tidak terlalu berdisiplin atau tidak.

Kanak-kanak tidak datang ke dunia ini dengan sikap tertentu terhadap diri mereka sendiri. Perkembangan harga diri pelajar muda bermula dalam pendidikan, di mana peranan dominan diberikan kepada keluarga dan sekolah.

Keberanian diri pelajar yang mencukupi akan meningkatkan peluang kejayaan. Seorang kanak-kanak, yang mempunyai harga diri yang mencukupi, mampu menilai potensi peribadinya secara objektif. Malangnya, bukan semua orang dewasa memahami keperluan untuk harga diri, serta tahap pertumbuhan peribadi, kejayaan, pembangunan selanjutnya.

Pada zaman kanak-kanak awal, harga diri kanak-kanak berada pada tahap yang sepatutnya. Walau bagaimanapun, membesar, bayi memahami bahawa untuk ibu bapa dia adalah makhluk utama dan dunia dianggap hanya dibuat untuk dirinya sendiri. Jadi ada harga diri yang berlebihan. Sehingga mencapai usia sekolah, harga diri anak tetap mencukupi. Ini disebabkan hakikat bahawa kanak-kanak menyedari bahawa dia bukanlah satu-satunya di alam semesta, dan anak-anak lain juga menyukainya.

Apabila anak-anak sekolah mencapai usia pertengahan, harga diri mereka boleh menjadi skala luar atau naik atau turun. Dalam kes ini, pembetulan pembangunan harga diri yang mencukupi adalah perlu.

Polaritas harga diri dijelaskan oleh situasi di sekolah: pemimpin anak memiliki harga diri yang terlalu tinggi, dan anak luar orang sangat rendah. Bagi perkembangan harga diri yang mencukupi atau pembetulan harga diri yang rendah atau tinggi, ibu bapa perlu memberikan bantuan dan sokongan kepada pelajar. Seorang kanak-kanak memerlukan penghormatan, kepercayaan, dan rawatan yang adil. Ahli psikologi dewasa mengesyorkan untuk tidak mengecualikan kawalan sepenuhnya, tetapi untuk menunjukkan minat terhadap hobi pelajar.

Ibu bapa harus sedar dengan jelas bahawa pujian yang berlebihan atau tidak pantas membawa kepada kemunculan narsisisme.

Keberanian diri pelajar rendah berkembang kerana pengaruh pendidikan keluarga, cinta yang tidak berulang, kritikan diri yang berlebihan, rasa tidak puas hati dengan rupa, tidak puas hati dengan dirinya sendiri. Pelajar sebegini sering terdedah kepada pemikiran bunuh diri, cenderung untuk meninggalkan rumah. Oleh itu, mereka adalah penting untuk meningkatkan perhatian, kasih sayang keluarga mereka dan menghormati. Adalah lebih baik untuk menahan diri dari kritikan, walaupun perlu. Ia harus memberi tumpuan hanya kepada semua aspek positif, kualiti individu. Seorang kanak-kanak dengan harga diri yang rendah harus merasa dihormati dan diluluskan oleh tingkah lakunya.

Diagnosis harga diri pelajar

Bermakna yang membolehkan psikodiagnostik moden untuk mendedahkan tahap harga diri, serta kesedaran diri kanak-kanak sekolah, dibahagikan kepada kaedah yang rendah dan formal.

Kaedah diagnostik rasmi ditandakan dengan objektif proses penyelidikan. Mereka termasuk ujian, teknik proyektif, soal selidik, kaedah psiko-fisiologi. Kaedah yang kurang formal termasuk perbualan, pemerhatian, analisis produk aktiviti.

Pada kanak-kanak usia sekolah rendah, adalah mungkin untuk menentukan tahap harga diri menggunakan pelbagai permainan. Sebagai contoh, permainan "Nama" memberi peluang untuk mendapatkan maklumat mengenai harga diri pelajar.

Bayi menawarkan untuk diri mereka sendiri dengan nama baru, yang dia ingin atau menawarkan untuk meninggalkannya. Jika bayi memilih nama baru, maka anda perlu mengetahui mengapa dia ingin mengubah namanya. Selalunya, penolakan kanak-kanak dari nama peribadi menunjukkan bahawa kanak-kanak itu mahu menjadi lebih baik dan harga dirinya dipandang rendah.

Latihan pedagogi setiap hari untuk pembentukan penilaian diri yang mencukupi tentang anak-anak muda yang lebih muda memohon bentuk dan teknik permainan, sebagai contoh, "bercakap gambar" atau "tangga kejayaan".

Bentuk "gambar bercakap" adalah seperti berikut. Jika kanak-kanak itu senang dengan dirinya sendiri, sebagai contoh, dalam pelajaran itu semua telah dikerjakan untuknya, dia menarik wajah tersenyum. Sekiranya terdapat kesukaran, tidak semuanya berjalan, menarik wajah yang tenang. Sekiranya terdapat kesukaran dalam pelajaran, banyak yang tidak berfungsi, kanak-kanak menarik wajah sedih.

"Ladder of Success" termasuk empat langkah:

Langkah pertama - pelajar tidak ingat apa-apa, tidak memahami pengetahuan baru, dia mempunyai banyak soalan; Saya tidak menghadapi kerja bebas;

Langkah kedua dan ketiga - murid dalam topik baru mempunyai soalan, kesilapan telah dibuat dalam kerja bebas;

Langkah keempat - pelajar telah menguasai pengetahuan baru dengan cukup baik, dapat memberitahu, tidak ada kesilapan dalam kerja bebas.

Seorang kanak-kanak dengan harga diri yang mencukupi akan dapat memperbaiki dan menyesuaikan aktiviti pendidikan dan kognitif di sekolah, yang pada masa akan datang akan membolehkan kesedaran diri pada masa dewasa.

Tonton video itu: Video Motivasi (Oktober 2019).

Загрузка...