Psikologi dan Psikiatri

Penentuan sendiri profesional

Penentuan sendiri profesional - adalah satu bentuk pilihan peribadi, mencerminkan proses pencarian, serta pemerolehan profesion. Penentuan sendiri direalisasikan dalam proses menganalisis keupayaan diri, kebolehan yang berkaitan dengan keperluan profesional. Pada masa ini, kefahaman mengenai penentuan nasib diri sendiri mengambil kira masalah-masalah yang berkaitan dengan penentuan nyawa seseorang individu, dan juga merangkumi pengaruh impak terhadap individu persekitaran sosial dan kedudukan aktifnya. Dalam ekonomi pasaran terdapat masalah akut kebebasan untuk memilih profesion dan memastikan daya saing pekerja.

Profesional diri penentuan pelajar

Penentuan sendiri pelajar adalah proses pembentukan oleh individu sikap pribadi terhadap kegiatan profesional dan cara merealisasikannya melalui koordinasi kebutuhan sosial, profesional dan pribadi.

Penentuan diri profesional pelajar adalah sebahagian daripada penentuan nasib sendiri, kerana ia termasuk dalam kumpulan sosial pilihan profesi dan gaya hidup.

Dalam penentuan sendiri profesional, terdapat pelbagai pendekatan: sosiologi - apabila masyarakat menetapkan tugas untuk individu, keputusan sosio-psikologi - langkah demi langkah oleh individu, serta memenuhi keperluan masyarakat dan keutamaan peribadi, dan psikologi diferensial, pembentukan struktur kehidupan individu.

Ia adalah simbolik untuk mengenal pasti peringkat-peringkat yang saling berkaitan dengan penentuan diri sendiri pelajar:

- peringkat prasekolah, yang termasuk pembentukan kemahiran buruh awal;

- Sekolah rendah, termasuk kesadaran peranan buruh dalam kehidupan seseorang melalui penyertaan dalam pelbagai kegiatan: latihan, permainan, buruh.

Kesedaran tentang kebolehan dan kepentingan mereka yang berkaitan dengan pilihan profesional berlaku pada peringkat 5-7, dan pembentukan kesedaran diri profesional jatuh pada peringkat 8-9.

Dalam penentuan diri profesional pelajar, peranan penting ditugaskan kepada keluarga dan struktur awam negeri (institusi pendidikan profesional dan am; institusi pendidikan tambahan, perkhidmatan pekerjaan).

Sokongan psikologi dan pedagogi untuk penentuan diri pelajar bertujuan untuk merealisasikan pilihan profesinya.

Murid ditentukan dengan pilihan profesion dalam proses mengajar sains asas, serta semasa latihan vokasional.

Oleh itu, penentuan diri profesional pelajar termasuk proses pembentukan sikap peribadi individu terhadap bidang buruh, serta cara merealisasikan diri melalui penyelarasan keperluan profesional dan intrapersonal.

Profesional penentuan diri profesional pelajar sekolah menengah

Pengenalan pelajar sekolah menengah dengan profesion masa depan adalah salah satu bentuk penentuan diri sendiri dan dicirikan oleh proses pengambilalihan, serta mencari profesion, analisis kemampuan diri, kebolehan dibandingkan dengan persyaratan profesi.

Pada usia lima belas tahun, sukar untuk pelajar sekolah menengah memilih profesion. Selalunya, niat profesional adalah samar-samar dan meresap, dan mimpi yang berorientasikan profesional, serta aspirasi romantis dalam pelaksanaan, adalah mustahil.

Masa depan yang tidak berpuas hati merangsang perkembangan refleksi - kesedaran tentang "I" peribadi. Murid senior "ditentukan": siapa dia, kebolehannya, apa yang ideal hidupnya, apa yang dia mahu menjadi. Analisis diri adalah asas psikologi tertangguh untuk penentuan diri profesional untuk majoriti pelajar sekolah vokasional.

Pelajar sekolah menengah yang menerima pendidikan am menengah yang lengkap berasa lebih selesa. Pada masa tamat pengajian, pelajar sekolah tinggi dari profesi fantastik yang fantastik memilih pilihan yang paling sesuai dan realistik. Kanak-kanak memahami bahawa kejayaan dan kesejahteraan hidup, di atas semua, bergantung kepada pilihan profesion yang betul.

Menilai keupayaan dan kebolehan mereka, prestij profesion, keadaan sosio-ekonomi, murid-murid senior ditentukan sendiri dalam mendapatkan pendidikan vokasional.

Oleh itu, untuk pelajar sekolah menengah, pendidikan dan penentuan nasib sendiri bertindak sebagai pilihan cara pendidikan vokasional dan latihan vokasional.

Identiti diri profesional

Pakar psikologi merujuk kepada proses membentuk sikap peribadi seseorang terhadap bidang buruh profesional, serta kesedaran diri melalui penyelarasan keperluan sosial dan intrapersonal sosial.

Pertimbangkan penentuan nasib diri sendiri, termasuk peringkat yang berlainan dalam pembentukan individu.

Dalam zaman kanak-kanak prasekolah, kanak-kanak dalam aktiviti bermain meniru orang dewasa dan membiak tindakan mereka. Meluas di zaman prasekolah memperoleh permainan permainan-peranan yang memainkan peranan yang berorientasikan profesional. Kanak-kanak bermain, memberi mereka peranan penjual, doktor, pembina, pendidik, tukang masak, pemandu kenderaan.

Yang penting dalam penentuan diri profesional ialah aktiviti buruh awal - pelaksanaan tindakan mudah untuk menjaga tanaman, pakaian, dan pembersihan premis. Tindakan ini menyumbang kepada perkembangan minat kanak-kanak dalam kerja orang dewasa. Permainan yang memainkan peranan profesional, prestasi jenis kerja asas, pemerhatian kerja orang dewasa menyumbang kepada penentuan diri anak-anak prasekolah. Pada usia sekolah awal, anak-anak bersedia meniru tindakan orang dewasa dan, atas dasar ini, mereka mensasarkan profesion saudara, ibu bapa, guru, dan sahabat dekat. Ciri penting anak sekolah adalah motivasi pencapaian dalam aktiviti pembelajaran. Kesedaran anak terhadap keupayaannya serta kebolehannya berdasarkan pengalamannya dalam permainan, latihan, dan aktiviti buruh merupakan idea tentang profesion masa depannya.

Penghujung usia sekolah rendah ditandai oleh peningkatan yang signifikan dalam perbezaan individu dalam perkembangan kebolehan antara anak-anak, dan ini pula mempengaruhi perkembangan yang signifikan dari berbagai pilihan profesional. Aktiviti buruh dan pendidikan memberi kesan kepada perkembangan imaginasi kanak-kanak, baik kreatif dan mencipta semula. Terima kasih kepada keupayaan ini, pengayaan idea mengenai pelbagai jenis kerja dijalankan, keupayaan untuk melihat diri dalam profesion tertentu telah dibangunkan. Selalunya, kanak-kanak mempunyai fantasi berwarna profesional yang pada masa akan datang mempunyai kesan besar terhadap penentuan nasib sendiri.

Remaja ditandai dengan meletakkan asas-asas sikap moral untuk pelbagai jenis pekerjaan, remaja dibentuk oleh sistem nilai-nilai peribadi yang menentukan selektivitas untuk profesion. Ahli psikologi merujuk kepada tempoh ini sebagai bertanggungjawab untuk pembentukan keperibadian.

Kanak-kanak lelaki remaja, meniru bentuk kelakuan dewasa luaran, dipandu oleh profesion romantis yang mempunyai ketahanan, keinginan kuat, keberanian, dan keberanian, sebagai contoh, seorang angkasawan, juruterbang ujian, pemandu kereta kaum. Gadis-gadis lebih memilih profesion "wanita sebenar" - mereka yang menarik, popular, model atas yang menarik, penyanyi pop, penyampai TV.

Orientasi kepada pekerjaan romantis diarahkan di bawah pengaruh media, yang meniru contoh "orang dewasa sebenar." Orientasi romantik profesional sedemikian menyumbang kepada keinginan remaja untuk menegaskan diri mereka dan ekspresi diri. Sikap berbeza terhadap pelbagai aktiviti dalam kalangan dan subjek sekolah membentuk niat dan mimpi kanak-kanak. Impian, corak masa depan yang diingini adalah strok penentuan nasib sendiri.

Identiti diri profesional pada awal remaja adalah tugas yang paling penting. Sering kali rancangan seorang remaja sangat amorf, samar-samar, mewakili sifat impiannya.

Remaja yang paling sering mewakili dirinya dalam pelbagai peranan menarik emosi dan tidak boleh secara bebas membuat pilihan berpengetahuan psikologi profesion. Dan pada permulaan remaja, masalah ini timbul untuk lelaki dan wanita muda yang meninggalkan sekolah menengah utama. Mereka membentuk satu pertiga daripada remaja yang lebih tua yang memasuki institusi pendidikan vokasional menengah dan rendah, sementara yang lain terpaksa memulakan aktiviti pengambilan diri.

Pakar psikologi mendapati bahawa kebanyakan pelajar yang berpendidikan di sekolah vokasional, sekolah vokasional, kolej dan sekolah teknikal tidak sepenuhnya ditentukan, dan pilihan institusi pendidikan mereka tidak dibenarkan secara psikologi.

Kebanyakan orang muda berusia 16-23 tahun di sekolah menerima pendidikan atau menjalani latihan vokasional di institusi atau perusahaan. Selalunya, aspirasi romantis, mimpi adalah perkara masa lalu, dan masa depan yang diingini telah menjadi hadir, dan ramai yang mengalami kekecewaan dan rasa tidak puas hati dengan pilihan mereka. Ada yang cuba membuat penyesuaian kepada permulaan profesional, dan kebanyakan lelaki dan perempuan semasa latihan menguatkan keyakinan terhadap ketepatan pilihan mereka.

Pada usia 27 tahun, aktiviti sosio-profesional diperhatikan. Sudah mempunyai tempat kerja dan pengalaman. Relevan memperoleh pertumbuhan dan pencapaian profesional. Walau bagaimanapun, majoriti besar mula mengalami ketidakselesaan psikologi, yang disebabkan oleh rancangan yang tidak direalisasikan, serta ketepuan tenaga kerja.

Ketidakpastian mengenai prospek kerjaya, kekurangan pencapaian mengamalkan pantulan diri, menghasilkan konsep diri "I-konsep" dan analisis diri. Untuk tempoh ini dicirikan oleh kegawatan emosi. Pengauditan kehidupan profesional mendorong definisi matlamat penting baru. Sebahagian daripada mereka termasuk pembangunan profesional dan peningkatan; menukar pekerjaan dan mempromosikan promosi; pilihan profesion baru atau khusus berkaitan.

Bagi ramai orang, pada usia 30 tahun, masalah penentuan nasib profesional menjadi lebih penting sekali lagi. Di sini terdapat dua cara yang mungkin: sama ada untuk menegaskan diri lebih jauh dalam profesion pilihan dan menjadi profesional, atau mengubah pekerjaan, serta profesion.

Masa umur hingga 60 tahun dianggap paling produktif. Tempoh ini ditandai dengan realisasi diri sebagai individu, dan juga dicirikan oleh penggunaan potensi psikologi profesional. Dalam tempoh ini, rancangan kehidupan direalisasikan, kewujudan semantik seseorang dibenarkan. Profesion ini memberikan peluang yang unik, menggunakan kebolehan anda dalam jawatan, untuk menyedari keperluan untuk menjadi seorang individu, serta untuk membangunkan satu gaya aktiviti individu.

Selepas mencapai umur persaraan, orang meninggalkan profesion, tetapi pada usia 60 tahun seseorang tidak mempunyai masa untuk menghabiskan potensinya. Tempoh ini ditandai dengan keadaan yang membimbangkan, kerana stereotaip yang telah dibentuk selama beberapa dekad dan gaya hidup juga runtuh dalam sekelip mata. Kemahiran, pengetahuan, kualiti penting - semuanya menjadi tidak dituntut. Momen negatif seperti mempercepat penuaan sosial. Kebanyakan pesara mengalami kekeliruan psikologi, mengalami kegunaannya dan tidak berguna. Masalah penentuan nasib sendiri timbul lagi, bagaimanapun, dalam kehidupan sosial yang berguna, sosial.

Psikologi penentuan nasib profesional

Psikologi domestik proses penentuan sendiri profesional dihubungkan dengan pilihan diri sendiri dan pilihan gaya hidup. Memilih ini atau profesion itu, seseorang merancang cara hidupnya sendiri, pada masa yang sama mengaitkan status peribadi profesional masa depan dengan nilai kehidupan.

Penyelidik berikut bekerja pada masalah ini: Ginzburg, K.A. Abulkhanova-Slavskaya, A.S. Pryazhnikov, E.I. Ketua, EF Zeer, E.A. Klimov.

Isu-isu penentuan diri sendiri mengenai subjek dikaji secara komprehensif dan konsisten dalam karya-karya A.S. Pryazhnikova, E.A. Klimova, E.F. Zeer.

E.A. Klimov dikaitkan penentuan nasib diri sendiri terhadap kualiti manifestasi mental pembangunan manusia. Dalam perjalanan kehidupan seseorang, sikap tertentu dibentuk ke arah bidang buruh yang berbeza, idea keupayaan mereka, profesi terbentuk, dan pilihan disorot.

Menurut E.A. Klimov, komponen terpenting dalam penentuan nasib sendiri adalah pembentukan kesedaran diri.

Struktur identiti profesional termasuk:

- kesedaran peribadi milik komuniti profesional tertentu ("kami pembina");

- penilaian tempat mereka dan pematuhan peribadi dengan piawaian dalam profesion (salah seorang pakar terbaik, seorang pemula);

- pengetahuan tentang individu tentang pengiktirafannya dalam kumpulan sosial ("Saya dirujuk sebagai pakar yang baik");

- pengetahuan mengenai kelebihan dan kelemahan, kaedah tindakan individu dan kejayaan dan cara peningkatan diri;

- pandangan peribadi diri anda dan bekerja pada masa akan datang.

E.A. Klimov mencatatkan dua tahap dalam penentuan sendiri profesional:

- Gnostik (penstrukturan kesedaran diri dan kesedaran);

- praktikal (perubahan dalam status sosial seseorang).

E.F. Zeer menyoroti masalah penentuan nasib individu dalam konteks psikologi yang diterapkan, di mana penentuan penentuan diri profesional dicatat:

- Pemilihan dalam sikap individu ke dunia profesion;

- pilihan yang mengambil kira kualiti dan ciri individu seseorang, serta keadaan sosioekonomi dan keperluan dalam profesion;

- Penentuan penentuan diri secara tetap sepanjang hayat;

- takrif peristiwa luar (perubahan kediaman, tamat pengajian);

- manifestasi kematangan sosial individu dengan hubungan rapat pencapaian diri.

Tugas-tugas dalam penentuan nasib sendiri diselesaikan secara berlainan di setiap peringkat perkembangan profesional. Mereka ditentukan oleh hubungan interpersonal dalam pasukan, keadaan sosial ekonomi, profesional dan krisis berkaitan umur, tetapi peranan utama tetap dengan aktiviti individu dan tanggungjawabnya untuk pembangunan peribadi.

E.F. Zeer percaya bahawa penentuan diri adalah faktor penting dalam merealisasikan diri seorang individu dalam profesion tertentu.

H. S. Pryazhnikov mencadangkan model sendiri penentuan nasib sendiri, termasuk komponen seperti:

- kesedaran mengenai nilai individu buruh berguna sosial, serta keperluan untuk latihan profesional;

- orientasi dalam keadaan sosio-ekonomi, serta meramalkan prestij buruh yang dipilih;

- definisi mimpi gol profesional;

- pemilihan matlamat segera profesional, sebagai peringkat untuk pencapaian matlamat seterusnya;

- mencari maklumat mengenai kepakaran dan profesion yang sepadan dengan institusi pendidikan dan tempat pekerjaan;

- idea kualiti peribadi yang diperlukan untuk pelaksanaan rancangan, serta kesulitan yang mungkin dalam mencapai matlamat;

- ketersediaan pilihan sandaran dalam pilihan profesion dalam kes kegagalan dalam versi asas penentuan nasib sendiri;

- Pelaksanaan praktis perspektif peribadi, pelan pelarasan.

Penentuan sendiri profesional oleh A.S. Pryazhnikovu berlaku di peringkat berikut:

- penentuan diri dalam buruh, fungsi tertentu (pekerja melihat makna aktiviti dalam prestasi kualitatif operasi atau fungsi buruh individu, sementara kebebasan memilih tindakan oleh individu adalah terhad);

- penentuan diri sendiri di jawatan kerja tertentu (jawatan kerja ditandakan dengan persekitaran pengeluaran yang terhad yang merangkumi hak tertentu, cara buruh, tugas), sambil melaksanakan fungsi yang beragam membolehkan pencapaian diri dilakukan, dan mengubah jawatan pekerjaan secara negatif mempengaruhi kualitas kerja, menyebabkan ketidakpuasan karyawan;

- penentuan diri pada tahap khusus tertentu menyediakan perubahan kedudukan pekerjaan, yang memungkinkan untuk memperluas kemungkinan mewujudkan diri individu;

- penentuan sendiri profesion tertentu;

- penentuan nasib hidup dikaitkan dengan pilihan gaya hidup, termasuk masa lapang dan pendidikan diri;

- penentuan diri peribadi ditentukan dengan mencari imej diri dan pernyataannya di kalangan individu-individu sekitar (individu meningkat di atas peranan sosial, profesion, menjadi tuan kehidupan peribadi dan orang di sekelilingnya berpangkat sebagai pakar yang baik dan personaliti yang dihormati, unik);

- penentuan diri individu dalam budaya ditandakan dengan orientasi individu pada "kesinambungan" dirinya sendiri pada orang lain dan dicirikan oleh sumbangan penting kepada perkembangan budaya, yang memungkinkan untuk membicarakan tentang keabadian sosial individu.

Masalah penentuan nasib diri profesional

Опыт профконсультационной работы показывает, что, учащиеся, которые не выбрали профессию, зачастую обращаются за помощью к психологу для определения вида деятельности, где они наиболее будут способны. За этим кроется неосознанное желание переложить решение жизненной проблемы на другого индивида. Kesukaran rancangan sedemikian sering timbul kerana kurangnya persepsi yang memadai terhadap kesesuaian profesional di kalangan pelajar, ketidakupayaan mereka untuk menilai kebolehan dan keupayaan mereka, dan juga untuk menghubungkan mereka dengan dunia profesi.

Ramai pelajar tidak dapat menjawab: "Apa aktiviti yang anda ingin lakukan?", "Apa kebolehan yang mereka lihat sendiri?"; "Kualiti apa yang penting untuk berjaya dalam menguasai profesion masa depan?"

Budaya pengetahuan yang rendah, serta ketidaktahuan profesion moden merumitkan pilihan pelajar sekolah menengah atas.

Kerja bimbingan dari pakar psikologi hendaklah diubah dari diagnostik menjadi satu formatif, membangun, diagnostik dan betul. Tahap-tahap kerja perundingan harus ditujukan untuk mengaktifkan para pelajar untuk membentuk keinginan untuk pilihan profesinya yang bebas, dengan mengambil kira pengetahuan yang mereka miliki tentang diri mereka sendiri.

Tonton video itu: Cara Menentukan Titik (September 2019).